Thursday, May 28, 2009

'PERFECTION IS ILLNESS'....


29 Mei 09. Aku baru sahaja tamat ym dengan salah seorang member baik aku. Agak jarang tengok dia free seminggu dua ni, so time ni dia free, so aku tegur ajela dengan ym. Sebelum ni kalau aku tegur dan kurang @ tak berbalas, maknanya dia sibuklah tu. Then alhamdulillah.... dia tak busy, so bolehlah aku sembang jap.

Dalam sembang2 tu, sempat dia menegur aku. Dia kata aku ni sometimes jenis suka mendesak. Agak terkelu dan terkaku sekejap aku... Then aku pun merasakan mungkin benar apa yang dikatanya, aku terus minta maaf. Alhamdulillah.... Dia baik hati, dia maafkan aku, dia kata ok. So, perbualan kami bertukar topik tapi dah tak panjang sebab time pun dah lewat.

After that, aku terfikir tentang apa yang dikatanya tadi. Aku membesar dalam sebuah keluarga yang susah pada asalnya. Bermula dari 3 adik-beradikku berkerja, keluarga aku semakin stabil. Alhamdulillah, sekarang ni keluarga aku dah ok, dapat hidup dalam keadaan yang baik. Aku dibesarkan dalam suasana yang agak senang dalam ertikata sederhana sahaja....

Mungkin juga kerana faktor anak bongsu dan fizikalku, aku dimanjakan(agaknya le...). Apa yang aku hajati, jarang tak dapat, mesti dapat punya... So, maybe sifat mendesak aku dan sometimes jenis pemarah aku terbentuk dari situ kot. Selama aku dimanjakan, semua yang kita nak, boleh dapat dengan mudah then bila ada orang tegur sikit, mulalah nak menyinga. Yelah, benda2 macam ni biasanya terdidik dan terbiasa dari kecil lagi. Bila dah besar, makin bercambah sifat tu. Namun, ini tak bermakna aku salahkan asuhan keluargaku, ini adalah salah diriku sendiri.

Aku dah berumur tahap remaja dan matang. Aku sepatutnya sudah boleh berfikir sendiri tentang baik buruk sesuatu perkara itu. Aku menerima teguran tu dengan berlapang dada dan aku juga terus mohon maaf jika aku rasakan benar teguran tersebut. Bagi aku, teguran itu baik sebenarnya. Teguran dan kata2 seseorang itu ada baik dan buruknya cuma bergantung pada kita bagaimana untuk mentafsirkannya. Aku lebih suka berfikir secara positif, menerima teguran dengan berlapang dada but sometimes memang aku ni pemarah terutamanya bila teguran itu tak logik dan melampau.

Sometimes, ada orang tak boleh ditegur, mudah melenting. Bila ditegur, terus dimarahi si penegur itu padahal betul teguran tersebut. Kalau macam tu sifat kita, sampai bila2 pun tak boleh ditegur dan sampai bila2 pun tak ada orang yang layak menegur kita. Then, sometimes si penegur pun ada salah silap jugak, bukan maksum pun tapi dalam konteks blog aku ini, soal keburukkan penegur tak perlulah dibincangkan, yang penting ialah teguran terhadap aku.

Bagi aku, firstly, aku mintak maaf banyak2 atas kesilapan dan kesalahan aku baik dari tuturkata mahupun perbuatan. Then, aku juga ucapkan ribuan terima kasih kepada kawan aku dan sesiapa sahaja yang sudi menegur aku. Insyaallah.... Aku akan sentiasa ingat akan teguran itu dan boleh jadikannya panduan dihari muka.

Bila ada orang yang mengatakan sesuatu yang buruk dan tidak benar tentang kita, kita biarkan sahaja sebab kita tahu bahawa perkara itu adalah tidak benar, buat apa ambil peduli. Sampai masa, penatlah orang tu mengata kat kita then pandai2lah dia berhenti. Bukannya sakit berdarah pun, bukannya sampai bernanah pun, bukannya sampai nyawa2 ikan pun. Ya, sakit hati dan marah memang akan keluar,memang akan wujud tapi kena sabarlah, sabar separuh dari iman.

Bila ada orang yang mengatakan sesuatu yang buruk tapi benar tentang kita, terimalah kata2 dan teguran tersebut. Kita tak betul, kita buat silap, kita dah buat salah, mengaku dan terima sajalah. Kita tak maksum,kita bukan nabi pun, so mungkin kita ada tersilap dimana2 yang kita tak perasan, maka jadikan teguran itu untuk lebih mengenali hakikat diri serta membina diri kita supaya menjadi lebih baik lagi. Jadikan teguran itu sebagai suatu motivasi untuk memperbaiki diri kita.

Jadikan teguran itu sebagai suatu motivasi terhadap kita, nescaya kita akan dapat memperbaiki diri kita dan ingatlah bahawa 'Perfection is illness'.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...