Wednesday, June 17, 2009

KEPUTUSAN DITANGAN KITA...


17 Jun 09... Hari ini merupakan hari terakhir kursus ASP.NET ku. Hari ini agak berbeza dengan hari2 biasa kerana hari ini bukan buat tutorial lab atau belajar tapi lebih kepada pembangunan soft-skill. Hari ini sesi ini dikendalikan oleh orang lain, dan modulnya pun memang berlainan, khas untuk membantu pelajar membangunkan soft-skill dan meningkatkan kemahiran berkomunikasi.

Hari ini, sepanjang kursus aku itu ada banyak yang boleh dipelajari dan diambil iktibar. Instructor itu seorang perempuan melayu, berbaju nipis jarang, tak bertudung dan rambut berwarna. Hm... aku malas nak komen tentang penampilannya, itu bergantung pada suaminya dan apa yang dia lakukan adalah antara dia,suaminya dan Allah SWT sahaja, aku hanya setakat tegur dan marah dalam hati ajelah. Lagipun aku datang bukan nak tengok dia, so aku takde masa nak komen tentang dosa pahala dia. Apa yang aku ingin kongsikan disini ialah pengalaman menarik yang aku perolehi sepanjang sesi soft-skill ini.

Ada dua perkara yang menarik ingin aku kongsikan. Yang pertama adalah kisah seorang tua dan yang kedua adalah pengajaran daripada sikap menangguh. Ok, untuk cerita yang pertama iaitu kisah seorang tua. Ceritanya berbunyi lebih kurang begini...

Di sebuah pekan, terdapat seorang tua yang bijaksana, setiap orang ramai yang berjumpa untuk mendapatkan nasihat serta buah fikiran, mesti ideanya itu berjaya dilaksanakan. Pendek kata memang seorang tua yang bijak dan banyak pengalamanlah. Dijadikan cerita, pekan itu ada 2 orang pemuda nakal yabng sentiasa ingin mengalahkan pakcik tua itu namun cubaan mereka sentiasa gagal, tak pernah pun menang walau sekali.

Suatu hari, salah seorang pemuda itu dapat idea. Dia mengenggam seekor burung dan berhajat untuk bertanyakan kepada pakcik tua itu. Soalannya ialah, adakah anak burung yang berada dalam genggamannya masih hidup atau mati. Sekiranya pakcik itu jawab masih hidup, dia akan mengenggam lebih kuat lagi untuk membunuh anak burung tersebut. Sekiranya jawapan pakcik itu adalah sudah mati, dia akan lepaskan genggamannya dan sudah tentu anak burung itu akan terbang. Jadi, itulah muslihat mereka untuk memperdayakan pakcik itu. After that, mereka pun pergilah berjumpa dengan pakcik itu.

Seperti biasa, pakcik itu sentiasa mengalu-alukan kedatangan sesiapa sahaja. Maka bertanyalah pemuda tersebut dengan soalannya itu. After mendengar soalan dari pemuda itu, pakcik tua itu diam seketika, mungkin untuk memikirkan jawapan soalan tersebut. Dalam beberapa minit kemudian, barulah pakcik tua itu memberikan jawapan.

Pakcik tua itu berkata "seadainya saya menjawab bahawa anak burung itu masih hidup, sudah tentu awak akan meramasnya serta membunuhnya. Seandainya saya menjawab bahawa anak burung itu sudah mati, akan akan lepaskan genggamn awak serta merta". Tergaman pemuda itu mendengar jawapan dan hujah pancik tua tersebut. Pakcik itu menambah lagi,"maka, jawapannya adalah ditangan anda"

Yes! Itulah kata kunci dalam cerita ini."Desicion is in your hand". After aku mendengar kisah tersebut, aku sedar bahawa setiap keputusan adalah terletak ditanganku sendiri. Aku yang mencorakkan hidupku dan orang lain adalah sekadar membantu apa yang terdaya sahaja. Sometimes orang lain boleh bantu but sometimes tak dapat bantu pun. Apa2 pun, aku masih kena membuat keputusanku sendiri seterusnya berdikari, dah tak boleh asyik nak mengarapkan bantuan sahaja.

So, after dengar cerita tersebut, aku harap aku dapat jadikannya sebagai panduan hidupku untuk masa depan nantiBukan orang lain yang menentukan hidup kita tetapi kita sendiri yang akan menentukan halatuju kita...


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...