Tuesday, July 28, 2009

AKHIRNYA...


28 Julai 09. Alhamdulillah... Syukur aku panjatkan kehadrat Illahi kerana dengan limpahan rahmat-NYA, aku akan kembali bergelar student. Aku menerima panggilan dari BIP yang mengatakan bahawa surat tawaran untuk sambung Master sudah boleh dikeluarkan dan bertanyakan kepadaku samada ingin mengambilnya sendiri atau diposkan ke kampung. So, aku pilih untuk ambil sendiri dipejabatnya, then aku pergi bersama kawanku tadi.

However, ada something yang merencatkan sedikit tahap kegembiraanku iaitu tarikh pendaftaran. Tarikh daftar adalah 30 Julai 09 but aku baru je terima surat tadi (28 Julai 09). Mana sempat aku nak provide all document yang diperlukan especially tentang surat2 penjamin dan buat medical checkout. Ada beberapa dokumen biasa itu takpelah, aku sememangnya dah sedia ada.

So, fikir punya fikir, aku buat keputusan untuk pergi ke SPS (tempat daftar) esok untuk bertanyakan tentang hal ni dengan lebih detail. Yelah, mana sempat nak balik kampung @ pos ke rumah sedangkan masa dah suntuk. Surat pulak baru terima hari ini dan register 30hb ni, lagi 2 hari untuk settlekan semua tu.

Esok jugak aku cadang nak pergi ke pejabat fakulti untuk mohon surat graduan untuk disertakan bersama pendaftaran tu. Hope, staff senior yang baik itu ada, kalau dia ada cepat skit kerja aku settle. Sambil2 tu pergi buat payment untuk urusan konvokesyen aku yang bakal berlangsung pada 18 ogos ini. Lepas itu ingat nak pergi naik HEP sekejab untuk bertanyakan tentang urusan majlis konvokesyen ini. Yelah, aku perlukan sedikit bantuan tambahan untuk pergi ke dewan dan sepanjang berada di pentas. So, kena beritahu awal2 kat HEP, kalau tak, aku pulak yang dipersalahkan, tak beritahu awal2 kepada mereka.

Kalau semuanya sempat diselesaikan mengikut jangkaan masa aku, last tempat untuk aku tuju adalah Pusat Kesihatan. Aku perlu buat medical checkout dan bagi aku, cara terpantas adalah dengan buat medical checkout kat pusat kesihatan universiti ini je. Mudah dan dekat. Tapi itu pun kalau masih sempat, kot2 masa kat HEP tu yang ambil masa lama, banyak yang nak tenya tanya.

Apa yang aku beritahu ini adalah sekiranya kawanku itu sempat mencari kereta untuk dipakai. Kalau tak ada kenderaan, segala yang aku rancangkan ini rosak begitu sahaja. Yelah, aku nak paksa kawan2 pun tak boleh jugak, diorang pun ada life jugak, ada kelas, ada tugasan but harap sangat kawanku yang ini sempat dapatkan kenderaan untuk kegunaan aku esok.

Walaubagaimanapun, disebalik kegembiraan aku, ada terselit berita yang kurang gembira. Aku dan kawanku yang OKU itu sama2 mohon untuk sambung belajar dalam bidang ini. Aku dapat tapi agak malang bagi dia, dia tak dapat. Aku tak berapa pasti apakah sebab2 yang dia tak dapat itu.

Maybe sebab pointer kot. Maybe pointer dia tak lepas kot sehingga menyebabkan dia tak tersenarai dalam pemilihan kali ini. Yelah, nak kata diskriminasi peljar OKU, kenapa aku dapat? Kalau sebab diskriminasi pelajar OKU, sepatutnya kami berdua sama2 gagallah. Tapi yelah, sapa tau, kot2 rezeki dia di tempat lain dan diwaktu lain. Mana kita tau kan? Setiap apa yang berlaku ada hikmahnya.

Same goes to me when aku tak dapat direct masuk sambung belajar masa Degree dulu. Setahun aku 'lepak dan berfoya2' kat KL, baru dapat sambung. Dapat sambung pulak, terus jumpa dia. Maybe Allah SWT nak pertemukan kami berdua dan dia jugak banyak tolong aku sepanjang perkenalan kitaorang ni. Masa tak dapat sambung Degree tu, rasa sedih, marah dan macam2 lagilah. So, bila aku dah sampai tahap sehingga hari ini, baru aku mengerti apa hikmah disebalik peristiwa lalu.

So, bila aku fikirkan balik, semua yang terjadi (kerusi roda elektrik rosak, tak boleh stay kat kolej, bukan bergelar pelajar dan sebagainya) ini ada hikmahnya. Ada pengajaran untuk aku teladani. Ada hikmahnya kenapa ini terjadi, kenapa begini dan kenapa begitu. Mungkin juga kesulitan ini amat kecil jika dibandingkan dengan kesulitan yang mungkin aku hadapi dimasa hadapan. Ini semua adalah ujian daripada-NYA.

So, aku rasa setakat ini sahajalah kot post aku untuk kali ini. Sekali aku aku ingin ucapkan Alhamdulillah... Syukur kerana dapat sambung jugak akhirnya setelah menempuh banyak kesukaran. Alhamdulillah...


1 comment:

  1. Alhamdulillah.. Allah tidak akan membiarkan hamba yang memerlukanNya. Semoga adik ruzimi akan berjaya dan menjadi kebanggaan kami.. OKU

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...