Friday, July 3, 2009

ARAHAN KOLEJ...


2 Julai 09. Semalam, after aku pulang dari melihat perbentangan, ada surat diterima daripada pihak kolej. Surat pekeliling yang meminta pelajar mengosongkan bilik. So, aku membuat keputusan untuk pergi ke pejabat kolej dengan buat surat dulu. After siap surat tu, barulah pergi ke pejabat kolej.

Aku buat surat rayuan untuk stay kat kolej. Aku buat alasan yang aku sekarang ini sedang menunggu panggilan interview untuk sambung Master. Sambil2 itu aku buat planning untuk pembacaan jurnal dan perlu ulang alik ke fakulti untuk jumpa pensyarah.

So after aku print surat tu, aku mintak tolong member aku bawa ke pejabat kolej. Sampai di pejabat, aku berjumpa dengan pengurus asrama sebab pengetua takde. So aku pun diberitahulah akan sebab2 aku perlu kosongkan bilik.

Mengikut peraturan kolej dan universiti, aku sudah dikira bukan lagi pelajar universiti kerana aku dah tamat belajar walaupun belum konvo lagi. Jika aku bukan bergelar pelajar, aku tak dibenarkan tinggal di kolej. Aku boleh dibenarkan tinggal dikolej, tetapi sebagai orang luar dan kadar bayaran sewanyanya juga adalah tinggi. Walaupun begitu, pihak kolej sudah mempertimbangkan tentang keadaan aku.

Pihak kolej mengizinkan aku tinggal di kolej dengan 2 syarat iaitu aku kena pindah bilik dan tinggal bersama2 kawanku yang juga OKU tu juga untuk menjimatkan kadar sewa. Kalau dulu aku stay seorang termasuk juga kawanku itu. So, dah pakai dua bilik. Sekarang ini pihak kolej minta aku share bilik. Itu adalah syarat pertama. Syarat yang kedua adalah jika terdapat arahan dari pihak HEP yang mengatakan ada pelajar OKU lain yang ingin stay kat kolej itu, pihak kolej terpaksa juga mengarahkan aku dan kawanku kosongkan bilik, dah tak boleh tinggal di kolej lagi.

So, buat masa sekarang ini, aku masih dibenarkan tinggal dikolej bersama2 kawanku itu tetapi pada bila2 masa sahaja aku boleh dikehendaki keluar. Aku boleh stay kat kolej katanya seandainya aku adalah bergelar pelajar atau RA atau RO. Pihak kolej katanya, tahun ini hanya dapat reservekan 2 buah bilik OKU sahaja memandangkan permintaan yang tinggi dari pelajar yang baru mendaftar baru2 ini.

Satu bilik sudah ada penghuninya iaitu pelajar OKU yang dulu, member aku jugak, tapi ketidakupayaannya adalah lebih kepada fizikal dan agak lemah badan. Satu bilik lagi adalah bilik yang aku huni sekarang. So, seandainya ada pelajar OKU baru yang mendaftar di kolej ini, aku terpaksa mengosongkan bilik. After aku pulang dari pejabat kolej, aku pun segera berkemas2 dan pindah kebilik kawanku, ala tak jauh pun, bilik depan je. Biliknya mengadap bilik asal aku je, so takdelah masalah sangat nak pindah, lagipun kawanku ada membantu.

Sebelum ini, ada kawanku yang cadangkan agar aku tulis surat kepada NC untuk mohon tinggal dikolej. Dia cadangkan agar aku tulis surat tersebut dengan menggunakan alasan untuk menunggu panggilan interview Master. Asalnya aku agak bersetuju dengan cadangan tersebut tetapi bagi aku, elok aku berjumpa dulu dengan pengetua atau pengurus asrama dan berbincang terlebih dahulu dengan pihak kolej.

Kurang elok kalau aku terus mengadu domba kepada pihak atasan sedangkan pihak yang patut aku bincang dahulu tak pernah aku jumpa pun. So, aku cadang untuk jumpa dahulu dengan pengetua kolej. Kalau tak lepas jugak, barulah aku utarakan kepada NC. Bagi aku cara diplomasi begini lebih sesuai. Bukan aku nak kata cadangan kawanku itu tak elok, tapi biarlah step by step.

So, after tak lepas dengan pengurus asrama ini, aku rasa bolehlah aku start buat surat untuk NC. Hm.... serba salah pulak aku rasanya. Aku tak pasti adakah betul tindakanku ini...

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...