Wednesday, July 15, 2009

SESI DIALOG BERSAMA TNC...


15 Julai 09. Semalam aku dihubungi oleh staff dari HEP yang meminta aku agar datang ke pejabat untuk urusan surat sesi dialog. Aku agak susah sikit untuk pergi kesana memandangkan tiada kenderaan tapi mereka nak jugak jumpa dengan aku, so aku pun mengalahlah. Kata kawanku "HEP tu bodoh skit, yang takde kaki datang cari yang ada kaki", begitulah lebih kurang ayatnya tapi aku malas nak komen panjang2. So, aku pun contactlah kawan2ku untuk mendapatkan kenderaan. Alhamdulillah... ada kawan yang sudi membantu.

So, aku dengan kawanku yang OKU itu juga turut pergi ke pejabat HEP. Sampai kat sana, terjumpa juga seorang pelajar OKU perempuan cina bertongkat. Dia sedang berbincang sesuatu dengan staff yang menghubungi aku tadi. Aku tak kenal pelajar OKU tersebut tetapi apa yang aku pasti, semestinya OKU itu sendiri ditemani kawannya yang datang berjumpanya di pejabat. Sama dengan aku, yang takde kaki dan bertongkat pergi menemui yang sihat wa'alfiat.

After urusan pelajar OKU perempuan tadi selesai, staff itu terus menemui aku. Dia memberitahu bahawa aku dan kawanku dijemput untuk satu sesi dialog bersama Timbalan Naib Canselor (Akademik dan Antarabangsa) pada minggu depan bertarikh 22 hb ni. So, dia minta kami untuk datang dalam sesi tersebut kerana sesi dialog tersebut adalah untuk membincangkan tentang permasalahan pelajar OKU di universiti ini. Jadi, seandainya aku sebagai pelajar OKU mempunyai sebarang masalah, bolehlah terus kepada TNC dalam sesi dialog tersebut.

Dia juga ada memberikan kepada kami surat berserta sebuah borang kaji selidik tentang kajian mahasiswa kurang upaya. Soalannya lebih berkisar kepada akta OKU, kemudahan prasarana, pengajian, masalah pembelajaran, suasana sekeliling dan sebagainya. Borang ini mesti diisi dan diserahkan semula semasa sesi dialog tersebut.

After that, aku masuk ke bilik seorang lagi staff HEP untuk bertanyakan tentang sesuatu. Aku ada bertanyakan tentang status pinjaman kerusi roda elektrik itu yang mungkin aku perlu lanjutkan lantaran masih belum menerima maklum balas keputusan Master aku itu. Dia bersetuju dan tiada masalah tentang itu. Soal kedua aku ialah tentang majlis konvokesyen aku yang dijangka pada 18 Ogos ini. Aku berharap agar pihak universiti terutamanya yang berkaitan dengan majlis konvo itu dapat menyediakan tempat dan laluan untuk aku sama seperti konvo Diploma aku dulu.

Dia memberitahu bahawa dia tak terlibat dalam urusan konvo tersebut tetapi dia akan cuba untuk membantu dan dia minta kepadaku agar mengingatkannya kembali, yelah, kot2 dia terlupa. So, better tolong ingatkan dia awal2 agar segala persiapan yang diperlukan dapat disediakan. Bagi aku, oklah dia dah beritahu macam itu, setakat nak ingatkan dio, takde masalah.

Dia juga ada memberitahu bahawa untuk progam Master aku ini, agak susah kerana tempat kuliah berkemungkinan besar dilakukan diluar kawasan kampus, dilakukan di bangunan MARA sendiri. So, dia pun tak boleh buat apa2 melainkan jika aku utarakan masalah ini semasa sesi dialog tersebut dengan TNC dan mungkin sesuatu boleh diikhtiarkan.

Aku juga ada bertanya tentang status JPA aku sekarang ini termasuk elaun bulanan bagi pelajar OKU. Aku difahamkan bahawa elaun itu mungkin akan dapat asalkan aku tidak mendapat penajaan lain atas dasar OKU. So, untuk pinjamn MARA itu, itu adalah bukan penajaan pelajar tetapi lebih kepada penajaan projek. Apa2 hal pun, jika aku sudah sah mendapat tawaran Master tersebut, aku dikehendaki untuk memberikan salinan apa2 yang patut untuk proses permohonan bantuan tersebut.

So, perjumpaan kami sampai kat situ ajelah, after that kami terus pulang. Just tunggu tarikh untuk sesi dialog itu jelah dan isi borang soal selidik tu.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...