Sunday, August 30, 2009

MERDEKA...


9 Ramadhan 1430 Hijriah. Malam ini malam merdeka. Malam ini ramailah remaja keluar samada seorang diri, berkumpulan ataupun secara berpasangan untuk meraikan sambutan kemerdekaan, kononnya la. Maka berdesing-desinglah bunyi motor budak rempit secara berkumpulan. Maka ramailah yang muda-mudi mengambil peluang ini untuk bermesra-mesraan. Maka ramailah remaja2 yang keluar untuk melepak-lepak. Maka mungkin berkuranglah jemaah tarawih di masjid malam ini...

Salam merdeka daripada diriku, seorang pelajar OKU dan juga sebagai seorang rakyat Malaysia. Alhamdulillah... kita dah merdeka lebih 50 tahun dan kali ini adalah untuk kesekian kalinya kita meraikan sambutan kemerdekaan walaaupun tiada sambutan besar2an. Kadang-kala, mungkin ada hikmahnya juga kenapa H1N1 ini masih ada dan masih berleluasa sehinggakan orang ramai takut untuk meraikan sambutan kemerdekaan secara besar2an.

Dalam aku turut menyaksikan sambutan kemerdekaan tahun2 lalu, aku ada juga terfikir, benarkan aku, kau, kita, kamu dan mereka benar2 merdeka? Bagaimanakah erti merdeka bagi kita semua? Apakah pengisian merdeka kita? Nowaday's ramai dari kita mempersoalkan, adakah kita benar2 merdeka? Adakah kita benar2 sudah bebas dari penjajah? Sampai bilakah kita mampu merdeka?

Sometimes nampak isi perbincangan post aku kali ini macam klise, streotaip dan sebagainya. Ah, lantaklah, yang penting ini blog aku, suka hati aku la kan. So, aku berminat jugaklah nak menyampuk serba sikit dalam isu kenerdekaan ini.

Izinkan aku menyorot beberapa kisah kita2 je terlebih dahulu sebagai tatapan.

  • Nak keluar rumah especially malam2 pun tak berapa berani dah sekarang, banyak samseng dan gangster. Apatah lagi kalau kanak2, nak main2 kat taman pun tak selamat, nanti ada pula kes curi, ragut dan culik.
  • Nak makan kat luar seminggu sekali pun dah agak susah sekarang ni, harga makanan agak mahal, kalau ambil 2 lauk dan air, maunya dalam rm 6, silap2 sampai rm 8, tu tak kira sedap atau tidak lagi tu.
  • Nak pergi mana2 pun malas rasanya, naik teksi pun dah mahal, nak naik bas susah pulak, nak sewa kereta dah mahal sekarang ni, rm 5/hour dan minyak isi sendiri. Last sekali, kirim member je bulan2 untuk beli barang keperluan.
  • Sambut merdeka biasanya malam tu penuh dengan konsert, pagi esoknya pulak tengok perbarisan. Ramai orang berpusu2 untuk menonton konsert, yang tak berpusu2 ialah jemaah ke masjid je. Tamat konsert, bising dengan bunyi rempit.
  • Dulu takut dengan isu makanan tak halal, mee berpenyakit, ada unsur binatang haram dan sebagainya.Sekarang, nak makan nasi pun kena tengok dari mana, entah2 datang packing dari Hong Kong oleh orang bukan Islam pulak tu.
  • Dulu pergi berhimpun just bawak banner dan poster je. Sekarang ni ada yang bawa kepala lembu pulak, sungguh bahaya api perkauman ini. Bukan apa, ini isu kaum, kalau kita tengok kaum india bawak kitab suci Islam dan letak kat tepi jalan, macamana agaknya perasaan kita? Mintak jauhlah...
  • Nak kata kita maju agaknya, dah banyak tahun merdeka, hantar seorang pergi melancong naik ke atas langit, habis duit juta2. Hantar pulak, bukannya saintis pun. Kalau taja student untuk belajar buat medic, dah lahir 40-50 orang doktor dah, tentu tak timbul isu kita kekurangan doktor perubatan.
  • Bercakaran kat dewan parlimen, semua rakyat menilai. Si OKU disuruh berdiri sedangkan dia berkerusi roda.Bila tengok, rasa marah dan nak je tampar orang yang suruh berdiri tu. Kot ye pun marah, jangan libatkan peribadi dan fizikal. Seluruh OKU satu Malaysia sedih dan marah, tapi takde pulak kata2 mohon maaf after gaduh2 tu.
  • Nilai student universiti sama dengan nilai penagih dadah di pusat serenti. Student pinjam duit untuk belajar, after belajar kena bayar hutang lagi. Penagih dadah dapat makan minum free, bila keluar takde hutang2 pun, dan nilai duit hutang dan makan minum itu sama je nilainya. Kalau dapat pendidikan percuma, syukur alhamdulillah....
  • Hari isnin, semua wajib berpakaian kemeja dan kemas. Kalau tidak pakai smart, kena saman, sekali saman adalah dalam rm 25. Tengok orang dari Arab, Bangla, Indon dan sebagainya. Pakai baju kemeja-t takde lengan dan berseluar jeans pun takde pulak kena saman.
  • Masuk pejabat dahlah lewat, kerja masuk pukul 9 pagi, pukul 9.30 baru datang dan punch card, after that keluar minum pulak. Pukul 10.30 baru start kerja balik. Pukul 4.30 dah kemas2 nak balik dah sedangkan office tamat pukul 5 petang. Tak kira rehat tengahari dan minum petang lagi tu. Kat mana2 pejabat pun sama je.

So, bukan niat aku nak mengomen atau kritik atau mempersoalkan sesiapa. Aku just mengintreprestasikan fenomena sekeliling kita dengan harapan agar kita sedar, adakah kita sudah merdeka dengan erti yang sebenar. Bukan juga untuk menuding jari kepada mana2 pihak. Ada banyak lagi sebenarnya pun yang boleh kita perhatikan, cuma tak larat aku nak letak semua pun. Aku harap tak ada pihak yang terasa apatah lagi marah, kalau ada mohon maaf dipinta.

Aku saje je buat dalam bentuk point2 ini, saje nak tukar selera penulisan, nampak sempoi sikit san agak rileks. Aku pun berbangga dengan negara kita dengan pencapaian yang ada setakat ini. Namun harus kita sedar bahawa masih banyak ruang2 kosong yang perlu diperbaiki. Macamana nak perbaikinya? Itu terpulanglah pada peranan individu itu sendiri. Setiap individu ada peranannya. Buatlah yang terbaik. Jika semua individu ini buat apa yang sepatutnya dilakukan oleh mereka, mesti kelemahan2 itu dapat diperbaiki. Insyaallah...

Akhir kata, salam merdeka untuk semua...

MERDEKA !!! MERDEKA !!! MERDEKA !!!


1 comment:

  1. semangat t0l erk...

    hee....

    salam merdeka jgk...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...