Thursday, September 3, 2009

BAHAYA API PERKAUMAN...


13 Ramadhan 1430 Hijriah. Alhamdulillah... dah lebih seminggu rupa2nya kita berpuasa dan dah nak masuk 2 minggu dah pun. Segala syukur kita panjatkan kepada Allah SWT kerana dengan limpahan rahmatnya, kita semua sudah melepasi 10 malam keampunan dan masih diberi kesempatan untuk meneruskan usaha berpuasa ini. Namun demikian, dalam kita menunaikan ibadah puasa ini, ada satu isu yang amat sensitif telah berlaku baru2 ini.

Tentu pembaca semua sedia maklum tentang satu isu yang amat sensitif yang telah berlaku baru2 ini iaitu tentang satu demontrasi di Seksyen 23 yang melibatkan kepala lembu. Isu ini telah mendapat perhatian media secara agak meluas dan telah ramai memperkatakan tentang hal ini. Bukan sahaja kat dada2 akhbar, malahan ada videonya dalam youtube. Kalau taip je perkataan yang sesuai, keluarlah deretan video tentang demonstrasi tersebut, siap dengan komen2 lagi tu.

Aku bukan saja2 je highlightkan isu ini tetapi aku sebelum ini ada didatangi oleh seorang kawanku yang berbangsa india muslim. Waktu itu waktu tengahari, aku pergi beriktikad kat surau tempat kuliah aku. Dia datang mula2nya dan bertanyakan khabar. So, kitaorang sempat sembang2 sekejap, tanya tentang perkembangan ilmu agamanya, siapa yang membimbingnya dan sebagainya.

Dalam kitaorang sembang2 itu, keluarlah isu demontrasi ini. Dia ada bertanya kepadaku kenapa isu ini boleh berlaku? Kenapa mesti berdemontrasi menggunakan kepala lembu? Kenapa mesti ditimbulkan isu perkauman ini? Agak sedih tambah marah air mukanya. Aku just mintak dia bertenang dan cuba redakan sedikit api nya. Katanya lagi, ramai kawan2nya yang dari kaum india beragama hindu amat tidak senang hati akan hal ini. Ada sesetengahnya betul2 marah terhadap pihak2 yang terbabit dalam penghinaan kepala lembu tersebut.

Aku tak mampu untuk berkata2 buat sementara. Aku hanya mampu berdoa agar dilembutkan lidah, dilapangkan dada agar dapat aku terangkan isu sebenar dalam hal ini. Aku mengatakan bahawa isu ini melibatkan politik sebenarnya, bukan isu pembinaan kuil itu yang dikecohkan. Sesetengah pihak berpolitik secara tidak matang dan boleh dikatakan bodoh telahmengakibatkan pencemaran isu perkauman ini.

Aku taknaklah menyebut siapa yang terlibat dalam demonstrasi itu tetapi apa yang boleh aku sifatkan adalah orang yang melakukan perkara ini sebenarnya sedang bermain dengan api perkauman. Pihak ini cuba2 untuk mewujudkan suasana yang tidak aman bag mencapai niat politik mereka. Cubaan pihak berkuasa tempatan untuk memindahkan kuil itu dari tapak asal bukanlah isu sebenar, tetapi dipermain2kan oleh pihak politik yang cuba membawa tanggapan negatif terhadap usaha tersebut.

Pihak2 yang berdemontrasi itu juga bukanlah penduduk tempatan pun sebab penduduk tempatan yang hadir hanyalah tak sampai 10 orang, selebihnya adalah dari luar yang cuba menyemarakkan lagi perancangan demonstrasi ini. Apabila timbul kemunculan kepala lembu yang masih lagi berdarah, mereka2 ini memijak2 sambil mengucapkan something yang kurang elok.

Mereka2 ini mendakwa bukanlah niat sebenar untuk menghina agama lain tetapi just untuk menyamakan kebodohan pihak pentadbir tempatan dengan lembu yang merancang untuk memindahkan tapak kuil. Hal ini demikian kerana ungkapan perbandingan melayu bodoh seperti lembu agak sinonim dengan masyarakat kita. Itu adalah kata2 penafian mereka, aku taknak komen tentang perkara tersebut.

Apa yang aku ingin katakan bahawa, Islam tidak pernah mengajar kita untuk menghina agama2 lain dan tidak pernah mengajar kita untuk memijak2 kepala haiwan walaupun haiwan itu sudah disembelih. Kata2 'Take beer' yang dilaungkan after kalimah 'Takbir' juga sungguh menghinakan. Jadi ini bukan sahaja mempermainkan agama lain malahan menghina Islam sendiri.

Seperti yang kita sedia maklum bahawa, kaum india yang beragama hindu amat menyanjungi lembu malahan menganggap bahawa haiwan tersebut adalah haiwan sucinya. Maka, amat tidak patut orang Islam menyembelih haiwan tersebut hanya semata2 untuk demontrasi tersebut seterusnya memijak2 kepala haiwan itu. Apakah ini yang diajar oleh Islam?

Pada pendapat peribadi aku, ada beberapa perkara yang amat meragukan dan merisaukan aku iaitu adakah demontrasi tersebut ada permit? Adakah pihak polis luluskan demonstrasi tersebut? Kenapa polis luluskan? Kenapa selepas polis luluskan permit tersebut, mereka just duduk diam je sedangkan mereka ada disitu sebagai pemantau? Kenapa polis tidak mengambil tindakan terhadap mereka2 yang dianggap boleh mengganggu gugat perkauman ini bebas untuk berdemonstrasi?

Bukan aku seorang sahaja yang memperkatakan hal ini tetapi dalam akhbar pun ada jugak. Rujuklah mana2 akhbar sehari dua ini, mesti jumpa punya tentang hal ini. So, overalnya, kenapa hal ini boleh berlaku? Bagi aku, tak kisahlah apa orang politik nak buat pun, nak bergaduh ke, nak berdemontrasi ke, lantaklah. Apa yang penting, jangan sampaikan politik itu melibatkan perkauman, melibatkan penyerangan peribadi orang dan jangan sekali2 menghina agama Islam serta agama lain. Ini boleh mengakibatkan rusuhan kaum. Agama Islam dan politik tidak boleh diasingkan tetapi bukannya menghina Islam melalui politik.

Itulah perkara yang amat aku bimbangkan. Buat masa ini, alhamdulillah.... Allah SWT tidak lagi menimpakan apa2 kepada kita tetapi tidak mustahil suatu hari nanti, kaum india yang beragama hindu ini pula akan berdemontrasi dengan menggunakan kitab suci Islam pulak. Tidak mustahil mereka jugak akan memijak2 kitab suci Islam sebagai tindakbalas terhadap perkara ini. Aku mohon kepada Allah SWT agar dijauhkanlah perkara ini. Seandainya perkara ini ditakdirkan berlaku jua, apakah tindakan pihak berkuasa? Nak tangkap kaum india ini ke sedangkan orang Islam kita dulu yang mulakan, tak boleh salahkan dan tangkap orang hindu sahaja.

After aku terangkan perkara tersebut, alhamdulillah... kawan indiaku ini faham. Katanya, tidak mustahil bahawa perkara yang aku bimbangkan tadi akan berlaku suatu hari nanti. Perkara ini melibatkan api perkauman yang sentiasa boleh berkobar bila2 masa sahaja. Rata2 orang india beragama hindu tidak senang dan berberpuas hati terhadap peristiwa ini.

Hm.... aku pun tak boleh nak komen apa2 lagilah. Benda ini dah berlaku, just harapkan agar tindakan boleh diambil terhadap pihak ini dan berdoa agar perkara ini tidak berulang lagi. Api perkauman sentiasa ada, cuma kecil atau besar sesuatu isu perkauman itu sahaja yang menentukan semaraknya api tersebut. Aku harap agar kita semua sentiasa boleh bertoleransi dalam menjaga hubungan baik antara kaum di negara tercinta ini. Insyaallah...


1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...