Monday, September 7, 2009

DATO' SEBELUM 40


17 Ramadhan 1430 Hijriah. Alhamdulillah.... dah lebih 2 minggu rupanya kita berpuasa ye. Kalau tarawih mesti dah ada buat bacaan doa Qunut. Aku pun dalam minggu ini agak sibuk dengan tugasan, yelah kalau boleh semua nak settlekan sebelum raya, then nak raya sepuas2nya. Bila nak siapkan tugasan ni, teringat pulak aku masa satu sesi ramah mesra bila aku mula2 masuk ke program ni. Dalam sesi itu, pensyarah ada bertanyakan tentang matlamat kitaorang.

Dalam sesi ramah mesra tu, ada 3 pensyarah kat depan dan student 6 orang termasuklah aku. Aku taknak storylah matlamat2 kawanku semua, kalau cerita pun, mesti panjang lebar punya, just nak fokus bahagian aku je. "Apa matlamat awak?". "Apa matlamat awak menyertai program ni?". Itulah soalan yang diajukan oleh pensyarahku.

"Saya nak jadi Dato' sebelum 40. Saya mesti mendapatkan title Dato' atau Tan Sri sebelum umur saya mencecah 40. Saya nak jadi kaya.". Semua agak tergaman. Then ada pensyarah ketawa kecil dan ada yang tersengih2 dan ada yang just tersenyum. Kawan2 aku pulak, gelak bagai nak gila, berdekah2 mereka ketawa.

Aku just diam je masa tu. Melihatkan semua kawan2 ketawakan aku termasuk pensyarah ada juga membuatkan aku terasa sedikit malu. Yelah, sometimes bila kita beritahu sesuatu then diketawakan, maybe akan timbul sedikit rasa malu atau segan. Apa2 pun, aku tak kisah sangat sebab itu memang matlamat aku, itu yang aku mahukan then at least, ada juga pensyarah yang just tersenyum.

So, pensyarah aku terus bertanya, "kenapa nak dapatkan Dato'? Awak nak jadi jutawan dulu ataupun Dato' dulu?". Aku pun jawab, "bila dah jadi jutawan, dah senang, title tu kita boleh dapat, yang penting mesti berjaya dulu, mesti ada matlamat dan perancangan untuk ke arah itu". Then, dia bertanya lagi, "kalau awak dah dapat title tu, apa awak nak buat?. Awak ada apa2 impian lain ke?".

"Ada. Saya nak bina sebuah rumah yang boleh menempatkan orang kurang upaya (OKU) , beri didikan dan penjagaan kepada mereka selengkapnya. Beri peluang pendidikan yang sepatutnya mereka perolehi dan suatu hari nanti, kalau boleh, biarlah golongan OKU ini berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan orang normal lain. Sama juga dengan konsep rumah kebajikan anak2 yatim contohnya, mereka jaga anak2 yatim, saya jaga OKU. Tujuan tetap sama iaitu untuk membantu golongan OKU ini supaya mereka berjaya".

"Kenapa awak mesti ambil program ini? Kenapa awak mesti ada master dulu then dapatkan title Dato'?",soal pensyarahku lagi. "Masyarakat hari ini menghormat orang yang berilmu. Bila kita berilmu, orang akan percayakan kita. Begitu juga dengan masalah untuk dapatkan hak menjaga OKU. Kalau kita tak berilmu, macamana orang dan masyarakat nak beri kepercayaan kepada kita?"

"Kat rumah OKU itu pulak, saya akan pastikan ada penjaga yang secukupnya, dapat pendidikan yang sepatutnya dan menyediakan apa2 yang diperlukan oleh mereka. Pendek kata, mereka boleh fokus pada study mereka je. Malam2 boleh buat kuliah agama". Bila aku beritahu macam tu, mereka diam. Ah, lantaklah, mereka nak kata apa pun, mereka nak ketawakan aku pun, yang penting, aku ingin laksanakan benda ini menjadi realiti. Ini impian aku.

Soal jadi jutawan dan Dato' adalah satu tiket sebenarnya untuk aku mencapai impian aku. Matlamat adalah untuk menjadi Dato' dengan cuba mendapatkan seberapa banyak kejayaan dan usaha yang boleh. Bila dah dapat Dato', automatiknya aku masa itu sudah berduit. Bila dah ada ilmu, nama dan kuasa, barulah senang sikit nak mencapai impian aku. Aku tak kata bahawa nama dan kuasa itu adalah segala2nya, itu semua adalah dengan izin Allah SWT.

Namun jangan kita lupa bahawa kalau kita mahukan dunia, kita mesti berilmu, kalau mahukan akhirat, mesti berilmu dan kalau nak kedua2nya, mesti berilmu. Bila kita dah berilmu, wang dan kuasa akan datang kepada kita. Segala2nya akan datang dengan sendirinya dan nama serta kuasa adalah penyokong kepada impian ini. Tapi terus terang aku katakan, aku tak nak mencapai title Dato' dengan cara yang salah, dengan cara yang haram. Aku tak mahu, segala apa yang aku laksanakan dari awal musnah atau terpesong dari niat awal aku.

Konsep Islam adalah matlamat tidak menghalalkan cara. Kalau matlamat kita baik tapi caranya tak baik, tak guna pun, takde keberkatan dari-NYA. So, biarlah aku mencapai semua yang aku inginkan ini dengan cara yang sebaik2nya. Aku taknak, aku bina rumah untuk OKU dengan duit yang tak elok, dengan sumber yang haram. Takde keberkatan dari Allah SWT, buat apa hidup kan? Buat apa buat baik kalau tak dapat keberkatan dari-NYA...

So, aku taknaklah sambung lagi tentang perbincangan seterusnya aku dengan pensyarahku, cukuplah setakat itu sahaja. Aku tak kisah kalau mereka ketawakan aku pun, yang penting, aku ada matlamat dan impian yang mesti aku capai. Inilah yang dikatakan kepuasan hidup.


1 comment:

  1. salam adik.. nape lak nak ketawa kan, org ada impian.. inilah org kita pandang remeh mende nih.. teruskan perjuangan dik, akak doakan adik berjaya, jgn hiraukan ckp org lain

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...