Friday, September 18, 2009

PERUBAHAN...


29 Ramadhan 1430 Hijriah. Tinggal sehari lagi kita sebagai umat Islam akan menyambut Syawal dan Ramadhan yang mulia akan pergi. Tidak pasti adakah ini Ramadhan kita yang terakhir ataupun kita masih diberi kesempatan untuk bertemu dengan Ramadhan tahun hadapan. Di harap agar kita semua dipanjangkan umur serta dimurahkan rezeki supaya dapat bersua kembali dengan Ramadhan Al-Mubarak ini. Kali ini aku takde apa2 isu yang ingin aku ketengahkan, just satu post yang santai2 je.

Pagi tadi aku dengan kawanku pergi menziarahi pusara arwah ibuku. Tempatnya tak jauh dari rumahku, just 10-15 minit je berjalan kaki. Pukul 9.00 pagi aku bersiap2 dan pukul 9.20, kawanku datang ambil aku. Sampai je kat kawasan perkuburan , areanya agak bersih, tiada sangat lalang2 panjang mahupun apa2 yang tak sedap dipandang. Aku difahamkan oleh kakakku bahawa setiap 2 minggu sekali, ayah aku akan pergi ke kubur isterinya itu. So, bila dia datang, dia akan bersih2kan kawasan perkuburan tu sekali, that's why area2 pusara mak aku nampak bersih.

Aku duduk kat bangsal dan sempat mensedekahkan bacaan Yaasin untuk arwah ibuku. Hari raya nanti datang lagi. Semoga rohnya dicucuri rahmat oleh Allah SWT. So, after that, terus balik rumah jelah, takde buat apa2 pun, just rileks dan baca komik, komik Pedang Setiawan dah episod 541 dah. Dua hari aku kat rumah ini macam terasa ada something yang 'kurang', tak seperti tahun2 lalu. Aku dikhabarkan bahawa seorang kakakku tak dapat pulang beraya tahun ini kerana tak dapat cuti.

Semalam dan tadi sempatlah aku solat tarawih berjemaah dengan ayahku. Keluarga abangku dan kakakku ada yang datang untuk bertarawih bersama, sama macam tahun2 lalu. Part ini still maintain, masing2 masih menghargai setiap peluang untuk berjemaah dalam keluarga berimamkan ayahku.

Bila bertarawih bersama ayahku, aku perasan bahawa rambutnya semakin keputihan dan agak kurang terurus. Aku just tengok rambut bahagian belakang jelah sebab dia jarang tanggalkan kopiahnya. Selain daripada itu, takde apa2 perubahan sangat yang boleh dilihat. Satu perkara lagi ialah tahap sensiviti ayah aku nampak makin tinggi, semakin sensitif dan mudah nak marah. Faham2 ajelah, manusia makin berumur makin sensitif

Orang yang paling ketara nampak perubahan adalah kakakku yang belum kahwin tu dan still stay dengan ayahku. Bila je arwah ibu aku tiada, kakakkulah yang mengantikan tugas ibuku seperti masak, basuh baju, kemas rumah dan sebagainya. Memang aku pujilah kakak aku tu, everything dia handle, everything dia take care. Memang nampak la perubahan dia tu dari seorang yang pemalas, liat nak mandi dan suka bergayut kepada seorang yang bertanggungjawab.

Bila keluarga abangku datang bertarawih bersama, anak2 dia dan isterinya pun turut datang untuk join. Agak terkejut aku tengok anak buahku itu, semuanya dah besar dan tinggi. Maklumlah, aku pun dah lama tak pulang ke kampung, dah lama tak tengok diorang, nasib baik nama diorang aku still ingat. Maklumlah aku ada lebih 30 orang anak buah, tak semua aku ingat full name diorang, sometimes aku panggil diorang pun just 'wei, wei' je. Ish... teruk betul la aku ni, nama anak saudara pun dah tak berapa ingat dah. Ada yang ingat dan ada yang tak ingat. Yang tak ingat biasanya yang kecik2.

Petang tadi sempatlah tolong tengok je kakak ipar aku buat tapai. Banyak jugaklah yang dia buat dan dia guna daun getah tapi arwah ibuku dulu suka buat tapai dengan daun pisang. Aku tak sure mana yang better, yang pasti, aku just tengok je, tak tolong pun, hehehe...

Malam tadi jugak, after solat tarawih, aku main bunga api dengan anak buahku. Ala, just bunga api yang biasa dan murah je, untuk budak2 kecik tapi bila aku dah join tu, bapak sedara mengalahkan anak sedara pulak nampak gayanya. Yelah, standardlah, raya kalau takde bunga api dan mercun, memang tak terasa raya tapi mercun pun biarlah berpada2, jangan main yang bahaya @ buat sendiri.

Kalau nak dikirakan, memang membazir duit beli bunga api dan mercun ni. Kalau aku as a usahawan, aku takkan beli tap nasib baik yang membelinya adalah abangku, beli untuk anak2nya, bila dah ada tu, aku pun tumpang sekaki main. Konon2nya just nak jaga budak2 tu je , takut bahaya main bunga api, rupa2nya bapak sedara yang dah tua ini pun tumpang join jugak, al maklumlah, setahun sekali... hehehe...

So, aku rasa setakat tu ajelah post aku untuk kali ini. Sekian, terima kasih.


1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...