Wednesday, November 11, 2009

PRESENTATION BUSINESS IDEA PROPOSAL...


22 Zulkaedah 1430 Hijriah. Alhamdulillah...Semalam selesai sudah perbentangan akhir 'Business Idea Proposal'. Sesi perbentangan sepatutnya bermula pada pukul 9.00 pagi tetapi bermula agak lewat kerana menunggu perbincangan antara penilai dengan urusetia dan beberapa masalah teknikal di dewan perbentangan. Sebelum itu, kami diminta bersarapan dulu di dewan makan. After semua sudah selesai, barulah sesi perbentangan yang dinilai oleh 5 orang penilai luar.

Lima orang penilai luar itu ada yang datang daripada Maybank, pensyarah, MARA dan usahawan. Sesi perbentangan bermula dengan kawanku yang membuat projek sensor. Dia ingin membuat satu sistem aquisition data secara real time yang membolehkan proses monitoring production kilang dilakukan secara mobile. Fokusnya adalah SME dan kilang2 bahagian production. Ideanya amat bernas dan boleh diapplikasikan dalam industri perkilangan tetapi mendapat komen tentang fokus industrinya. Dia diminta supaya menfokuskan bidang yang lebih terperinci.

Untuk projek ini aku tak berani nak komen banyak la sebab aku tak berapa tahu tentang industri perkilangan di Malaysia ni. Aku tak ada pengalaman masuk kilang dan tengok production. Kalau setakat SME industri itu, tahu la sikit2.

Sesi perbentang kedua adalah tentang menghasilkan sebuah sistem untuk mengawal dan monitoring perkembangan tanaman dan bidang aquaculture. Ianya lebih kepada bagaimana kita ingin mengawal perkembangan hayat (contohnya hidupan ikan sangkar) dan monitoring dari semasa ke semasa ikan tersebut dari segi sistem pengairan, jadual makan dan sebagainya. Ianya juga menggunakan sensor. Komen dan masalah utama terhadapnya adalah bagaimana dia ingin convertkan signal sensor itu dalam bentuk web.

Masalah lain adalah dari segi pengkhususan. Nampak juga terlalu besar dengan viability selama setahun ini. Maka, dia dicadangkan agar cuba fokus pada satu bidang dulu then kalau dah berjaya, bolehlah luaskan lagi bidang yang boleh menggunapakai sistem tersebut.

Sesi ketiga diteruskan dengan i-English yang menfokuskan kepada speech recognition. Input diambil dari suara orang dan dicomparekan dengan bacaan yang tersedia ada. Mengandungi 3 mod dan persoalan lebih kepada mod terakhir iaitu mod comparison. Setakat ini tiada lagi enjin yang boleh membuat comparison bahasa Malaysia dan bahasa lain didunia ini. Ini kerana dialek dan loghat setiap suku kaum dan suku bangsa adalah berbeza,tiada yang benar2 standard.

Walaupun untuk bahasa English sudah ada perisian untuk english tetapi hanya penduduk yang betul2 asli yang stay di sana sahaja yang boleh bertutur dengan betul. Ini menjadikan perisian tersebut pun tidak mendapat hasil yang baik dari segi comparison itu. Sebagai contoh, perkataan makan, orang kelantan sebut 'make' dan orang terengganu sebut 'makang'. Walaupun dialek berbeza dan mereka itu boleh menyebut secara baku, tentu slangnya ada yang termasuk bersama.

Projek pembentang keempat adalah untuk untuk menghasilkan sebuah fertilizer dalam menentukan kesesuaian tanah untuk bidang pertanian. A very good idea tapi ianya terlalu besar dan perlu fokus lagi untuk pengkhususan jenis tanaman. Begitu juga dengan penggunaan sistem yang dicadangkan, nampak masih lagi kabur. Ada cadangan agar digabungkan sahaja dengan projek perbentang kedua tu yang buat projek aquaculture tu.

Dari segi kos pula, mungkin melibatkan kos yang tinggi sebab ianya menggunakan GPS untuk detect keluasan tanah dan tahap pembajaan. Ianya juga melibatkan pengetahuan tentang flow sesuatu tanaman itu dibuat dan bagaimana proses tumbesarannya. Market pun kena kira jugak, yelah, bukan semua petani mampu membeli fertilizer tersebut kerana asas pertanian di kampung adalah berskala kecil-kecilan.

Aku adalah perbentang kelima. Aku membentangkan 'Smart Electric Wheelchair (SIR)'. Untuk bahagian aku, tak ada apa2 komen, just cadangan sahaja. Ada penilai yang mencadangkan supaya aku membuat something added value yang lebih kepada kawalan menggunakan sound ataupun something yang relate dengan 'Human Computer Interaction (HCI)'. Aku taknak komen apa2 lagilah terhadap cadangan tersebut, sebab bagi aku better aku bincang dulu dengannya dan try tengok tentang perkara tersebut.

Kalau aku rasa aku boleh buat dalam tempoh setahun ini dan perkara itu juga bermanfaat terhadap OKU, mungkin aku akan pertimbangkan sebab bagi aku perkara penting adalah untuk membantu golongan OKU ini seramai mungkin mampu memiliki SIR ini. So, kalau banyak value added, mungkin harganya juga meningkat dan ini boleh menambah bebanan OKU untuk memilikinya then last sekali, takde pun OKU yang membelinya.

Presenter terakhir adalah berkenaan tentang device yang boleh detect perompak untuk mengatasi masalah rompakan keatas van duit yang biasa dikendalikan oleh syarikat keselamatan. Konsepnya adalah kalau perompak itu merompak van keselamatan tersebut, alat tersebut akan trigger van tersebut dan akan menghantar mesej kepada balai polis yang berdekatan.

Masalah timbul bila kami diberitahu oleh penilai Maybank bahawa van keselamatan yang membawa wang jutaan tersebut rupa2nya dibayar dengan rendah sekali, serendah RM 25/trip. Bayaran dibuat secara trip, dari satu bank ke satu bank. Bayangkan, van keselamatan yang membawa wang RM 5-7 juta dibayar dengan RM 25 sahaja. Tak berbaloi langsung. So, kemungkinan besar alat yang dicadangkan ini tidak akan dibeli.

So rata2 presentation bagi aku adalah kurang elok. Masih banyak yang perlu dibaiki samada dari segi value proposition mahupun market analisis malahan produk yang ingin dibuat pun masih kabur. Aku pun bila dah tengok presentation tu sometiimes aku sendiri pun tak tahu apa sebenarnya produk yang ingin dibangunkan. Dari segi idea dah ok, dah dapat mengenalpasti masalah dalam industri tapi mungkin masih belum memahami produk yang sepatutnya dibangunkan.

Aku pun bukannya pandai pun, so taknaklah komen lebih2. Apa2 pun, presentation dah tamat. Alhamdulillah....


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...