Monday, December 7, 2009

BELAS IHSAN...


20 Zulhijjah 1430 Hijriah. Hari ini aku tak tau nak post apa, just something yang pernah menjadi experience aku selama aku bergelar student OKU ini, just satu perkara yang mungkin boleh diambil ikhtibar. Satu perkara yang selalu dikatakan oleh orang2 lain dan juga oleh kawanku sendiri iaitu belas kasihan. Satu perkara yang cukup aku tak suka terutamya yang berkaitan dengan simpati/ belas kasihan orang terutamanya jika ada kata2 yang mengaitkan kekurangan aku untuk meraih simpati.

Aku actually tidak suka mempergunakan kekurangan aku untuk meraih simpati atau cuba mendapatkan sesuatu dengan cara yang meminta belas ihsan. Ada orang mengatakan si OKU itu menang sebab orang kasihankan dia je, si OKU itu berjaya sebab cikgu dia simpati kat dia je dan si OKU itu dapat benda itu sebab dia merayu2 kat orang itu je. Ini menunjukkan bahawa OKU itu mempergunakan dan mengambil kesempatan keatas kekurangannya untuk mendapatkan sesuatu.

Bila ada orang yang mencadangkan aku supaya aku mempergunakan kekurangan aku untuk dapatkan something, aku biasanya just tersengih dan ketawa jelah, paling tidak pun just layan jelah sembang2 tersebut untuk 'main angin' orang tu. Jauh disebalik hati aku, aku tak suka sebenarnya. Aku tak suka mempergunakan kekurangan aku untuk dapatkan sesuatu. Bagi aku, itu tak adil.

Aku tak nafikan bahawa jika aku atau mana2 OKU merayu2 minta belas ihsan untuk dapatkan sesuatu, peratusan untuk berjaya adalah tinggi lantaran sifat prihatin dan kasihan masyarakat terhadap golongan OKU ini. Dan aku tengok, semakin ramai yang berbuat sedemikian. Aku tak salahkan OKU itu sekiranya mereka itu betul2 tidak mampu untuk berbuat apa2, hanya boleh merayu sahaja tetapi yang aku pelik+tak suka adalah mempergunakan kekurangan tersebut tanpa sebarang usaha.

Aku juga akui bahawa perkara ini sememangnya tidak dapat dielakkan. Bahkan bukan si OKU yang merayu2 pun tetapi pihak lain yang bersimpati terhadap OKU itu menjadikan OKU itu dapat apa yang diperlukan. OKU itu dimanjakan sehingga naik lemak, nak apa2, mintak je, tanpa perlu usaha. Aku tidak pula mengatakan bahawa rakyat Malaysia jangan bantu OKU, tidak... malahan aku sebaliknya menggalakkan sifat tolong-menolong tersebut.

So, apa yang aku bebelkan dan marahkan ini? Itu jenis OKU yang suka mempergunakan kekurangannya. Apa pula aku? Apa yang aku kesalkan adalah orang menafikan kebolehan OKU dan menganggap setiap kejayaan OKU adalah hasil belas ihsan masyarakat, bukan kerana usaha OKU tersebut. Tak payahlah aku ambil contoh orang lain, cukuplah dengan experience aku sendiri.

Dulu, bila aku diumumkaan sebagai salah seorang yang terpilih sebagai 5 terbaik untuk projek PSM aku, ada kawanku yang mengatakan 'ala... lecturer kesian je tu' dan 'lecturer sengaja bagi markah tinggi je tu....'. So, apa yang aku mampu katakan untuk perkara ini? Aku bersusah payah untuk buat yang terbaik, 2 kali seminggu jumpa penyelia, stay sampai subuh buat kerja, habis kreadit top up berpuluh2 untuk call kawan dan lecturer untuk buat appointment, masuk kursus itu kursus ini untuk belajar .NET, tak balik kampung walaupun cuti panjang dan sebagainya, siapa yang tahu?

Orang hanya tahu bercakap dan bercakap sahaja sedangkan tidak menggunakan akal serta mata hati untuk berbicara. Walaupun aku pun tak mampu untuk nafikan sedikit sebanyak kebenaran kata2 tersebut, yelah, mungkin ada benarnya juga kata2 tersebut sebab kita sebagai manusia biasa setidak2nya ada sedikit perasaan prihatin dan belas ihsan tapi bukan itu yang aku tujukan. Bukan itu yang aku mahukan.

Aku sebenarnya cuma mahukan layanan yang adil dalam sebarang penilaian yang dilakukan terhadap hasil kerja aku. Janganlah ada perasaan kasihan terhadap aku. Jika hasil kerja aku teruk, katakan teruk, jika perlu marah aku, marahlah aku, aku lebih suka begitu. Tak guna jika aku hanya mengharapkan belas ihsan orang sedangkan aku tak berusaha pun. Bila aku berusaha, ada orang kata dapat simpati pulak.

Aku lebih suka dan gembira seandainya aku berjaya mendapat sesuatu atas usaha aku sendiri, bukan atas dasar kasihan. Biarlah aku fail untuk mendapat sesuatu yang aku inginkan asalkan aku gembira kerana aku tahu dimana silap aku, aku tahu macamana cara untuk memperbaiki kesilapan tersebut agar aku boleh comes out lagi dengan hasil kerja yang lebih elok.

Aku pun ada sifat 'perfectionist' iaitu inginkan sesuatu kerja itu sempurna/bermutu tinggi. Aku tak nak buat secara cincai2 sahaja, sekadar melepaskan batuk di tangga. Bila aku dah cukup banyak berusaha, dah penat dan dapat pengiktirafan, ada pulak yang kata aku dapat atas dasar simpati.

Aku sebenarnya pun bukannya nak sangat pengiktirafan/hadiah, cukuplah sekadar aku dilayan dengan adil dari segi penilaian hasil kerja aku. Aku cuba buat yang terbaik, berjaya atau gagal itu soal lain, tapi biarlah penilaian adil dilakukan. Bahkan aku sometimes rasa terhina jika hasil kerja aku tak seberapa tapi dipuji melambung2.

Hm.... entahlah aku apa yang perlu aku katakan. Aku taknak peduli sangat pun dengan kata2 orang. Aku lebih suka jika perkara yang orang katakan itu benar, aku boleh improve lagi, jika apa orang itu katakan adalah salah, buat apa ambil peduli, memang tak betul pun. Tapi yelah, memang fitrah manusia yang tidak suka mendengar perihal buruk dirinya diperkatakan apatah lagi jika perkara itu tidak benar tapi apakan daya aku? Cukupkah dengan mendiamkan diri sahaja?

Hm..... inilah salah satu perangai makhluk yang bergelar manusia....



1 comment:

  1. akak rsa pemilihan utk yg terbaik tu bukan krn simpati.. tak mungkin kalo bab camni.. tapi org yg berckp2 tu yg tak senang hati ngan nya

    mulut org tak bleh ttp, ni le manusia tak bleh tgk org lebih drnya.. jgn ambil kata2 tu dik

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...