Wednesday, December 9, 2009

ICRIIS 09...


22 Zulhijjah 1430. International Conference on Research and Innovation in Information System 09. Itu adalah conference yang telah aku sertai pada 8 dan 9hb Disember, baru tamat tadi. Conference inilah yang aku beritahu dulu tu masa kat post presentation SKIT 7. So, untuk post kali ini, aku dedikasikan diri untuk bercerita tentang pengalaman aku sertai conference ini yang diadakan di Grand Paragon Hotel.

Ini adalah conference yang kedua yang aku sertai. Pertama semasa Diploma kat UTMKL dan ini yang kedua. Conference ini aku sebagai exhibition presenter, iaitu membentangkan projek PSM aku. Actually ada 2 perkara yang menarik pada aku sepanjang aku menhadiri conference ni. Pertamanya adalah seorang Prof dari UK bernama Lorna Uden telah dijemput sebagai salah satu presenter kat sini dan perkara kedua adalah aku dapat mencuba kerusi roda elektrik yang direkacipta oleh pensyarah UTM.

Ok, apa yang menarik sangat dengan kehadiran Prof.Lorna Uden tu? Ok, dia adalah salah seorang penilai untuk bahagian exhibition tu. Pada awalnya, bila aku bentangkan projek aku, it's ok but bila masuk bahagian OKU penglihatan buta (salah satu kajian kes aku), dia banyak mempersoalkan tentang keupayaan OKU buta ini dan ada membandingkan antara perkembangan teknologi untuk OKU buta di Malaysia dengan UK.

Bila dia banyak bertanya, aku tak mampu untuk menjawabnya. Bukan kerana aku tak ada jawapan tapi disebabkan oleh bahasa Inggeris aku. Yes, bahasa aku. Aku faham maksud soalan dia tapi aku tak mampu untuk menjawabnya balik. Aku akui bahawa english aku biasa je tambahan lagi perkara ini melibatkan beberapa penerangan saintifik tentang OKU buta. Istilah2nya juga aku tak berapa pandai nak olah.

So, agak teruk aku disoalnya secara bertubi2. Memang kena 'hentam'. Rasa macam nak je aku balas balik dalam bahasa melayu. Kalau Prof tu dari Malaysia, takpelah, boleh aku explain dalam bahasa rojak sikit, senang jugak aku nak terangkan jawapan soalan dia. So, bila dah kena
'hentam' tu, rasa nak marah pun ada, rasa agak terkilan pun ada jugak sebab tak dapat sampaikan maklumat yang sepatutnya dan rasa bersyukur.

Kenapa rasa bersyukur? Aku bersyukur kerana Allah SWT telah 'menghantar seseorang' untuk menyedarkan aku bahawa tahap penguasaan ilmu aku masih kurang. Tahap ilmu aku masih kurang tetapi telah merasakan bahawa diri ini pandai padahal tidak begitu. Tidak kisahlah siapa yang dihantar samada Islam atau bukan Islam, yang penting, mesej itu diterima.

So, bila aku renungkan semula tentang tahap ilmu aku, masih seperti langit dan bumi dengan golongan ahli akedemik itu semua. Ini bermakna, masih banyak lagi yang perlu aku belajar. Walaupun aku ada juga rasa nak marah tentang 'hentaman' tersebut tapi aku sedar bahawa tahap penyampaian aku belum cukup mahir serta masih ada lagi perkara2 yang aku terlepas pandang semasa proses menyiapkan projek aku itu.

Prof. Lorna juga ada membandingkan keadaan OKU penglihatan di UK dengan negara lain. Walaupun dia tidak membandingkan dengan Malaysia, aku dapat rasakan bahawa jauh bezanya antara keadaan OKU UK dengan Malaysia. Di sana banyak disediakan bantuan, undang2 untuk OKU dan sebagainya sehinggakan OKU itu tidak perlu muncul di dada akhbar/media untuk mohon bantuan.

Oklah, itu perkara pertama. Perkara kedua pula adalah aku dapat mencuba sebuah kerusi roda elektrik yang boleh digunakan dengan hanya menggerakkan kepala sahaja. Actually, kerusi itu menyediakan dua pilihan kawalan, iaitu menggunakan joy stick bagi OKU yang mempunyai tangan dan menggunakan kepala bagi OKU yang lumpuh sehingga tidak dapat menggerakkan apa2.

Ada sesetengah ciri2 yang terdapat pada kerusi tersebut sememangnya dicari2 untuk ditambahkan dalam kerusi roda elektrik yang bakal aku bangunkan ini. Antara ciri2 yang ingin aku gunaan adalah penggunaan sensor jarak yang mana sensor ini boleh membantu menghentikan kerusi roda tersebut seandainya hampir berlaku pertembungan/kemalangan.

So, pada pendapat aku, perkara ini amat berfaedah dalam membantu golongan OKU yang perlukan pergerakkan tanpa menyusahkan orang sekeliling mereka. Jika yang agak berkeupayaan, mereka ini boleh menggunakan kawalan joy stick yang lebih mudah digunakan tetapi masih boleh menggerakkan kerusi roda tersebut dengan menggunakan pergerakkan kepala.

So, overallnya, aku berpuas hati dan gembiranya sepanjang menyertai conference ini. Disamping 2 perkara itu, ada juga beberapa perkara lain yang menarik seperti berkenalan dengan lebih ramai ahli akademik seperti Prof.Shamsul dari Universiti KL, Prof.Murni dari UIA dan sebagainya. Makan kat hotel ini pun best jugak. So, disini aku lampirkan beberapa keping gambar untuk tatapan.


Gambar1: Alat kawalan kerusi roda elektrik



Gambar2: Topi digunakan untuk kawalan kerusi itu



Gambar3: Bergambar dengan pensyarah



Gambar4: Makan malam ICRIIS 09



Gambar5: Aku menang kategori 'IT Innovation Award For The Future'



2 comments:

  1. tahniah atas baward tu.. wahh adik krusi tu bleh jln dgn pergerakan kepala, mmg hebat

    ReplyDelete
  2. prof lorna uden tu org malaysia laaa..
    ehehee...

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...