Tuesday, December 22, 2009

KISAH ANAK PUNGUT-PART2...


5 Muharram 1431 Hijriah. Ok, kali ini aku nak sambung tentang kisah kawanku itu, A. Untuk pengetahuan semua, janganlah ada yang salah faham, A ada lah seorang perempuan normal, bukan OKU. Ayat aku masa last post yang berbunyi " Aku cuba bayangkan diriku sekiranya berada ditempatnya. Dilahirkan dalam keadaan cacat, diletakkan ditepi jalan lantaran keluarga malu untuk mengaku anak, dan dijaga oleh keluarga lain yang sentiasa mengungkit2 tentang anak pungut ini serta dijadikan orang suruhan semata-mata. Perasaan sedih dan bersyukur bercampur baur....", itu adalah bayangan aku sekiranya aku ini turut menjadi anak pungut.

Ada kawanku bertanyakan, adakah perempuan A itu seorang OKU? Jawapannya adalah tak. Dia normal. Ok, berbalik kepada kisah hidupnya yang penuh dengan kesabaran dan ketabahan itu.

Aku ada bertanyakan lagi kepadanya, kenapa tak sambung belajar, setakat sijil mana cukup zaman sekarang ni. Dia kata maknya tak bagi belajar lagi, tak payah duduk berjauhan, cukup dengan membantunya berniaga jahitan sahaja sedangkan dia tak minat pun. Adik-beradik yang lain digalakkan masuk U.

So, bila aku mendengar keluh-kesah dirinya, aku terasa simpati dengannya namun apa yang aku mamu lakukan? Just memberi nasihat dan motivasi jelah. Aku cuba mengambil pendekatan selamat iaitu menasihatkan agar dia berusaha untuk memajukan dirinya tanpa membuatkan ibubapanya marah/terasa hati. Tak baik kalau seorang anak menderhaka kepada ibubapa walaupun bukan ibubapa kandung.

Namun ada kawanku yang memberi nasihat yang kurang elok pada pendapat aku iaitu jangan menghiraukan ibubapanya. Dengan kata lain, jika ibunya menyuruh buat something, A ini takkan buat. So dah bercampur aduk pulak input yang diterima oleh A ini. Melihatkan keadaan yang seperti diceritakan oleh A ini, nasihat kawanku itu ada betulnya tapi... entahlah, aku rasa something yang kurang elok.

Ini kerana setakat ini, hanya sebelah pihak sahaja yang bercerita, aku tak tahu apa cerita sebelah pihak lagi. So, bila aku fikir2 lagi, lebih elok aku mengambil pendekatan yang ibarat kata orang tarik tali dalam tepung, tali tak putus dan tepung tak berterabur. Hubungan kekeluargaan tak putus, A tak menderhaka dan A dapat apa yang sepatutnya dia dapat. Dari pihak ibubapanya pula, anaknya itu tidak menderhaka kepada mereka dan boleh diharapkan untuk membuat sesuatu.

Baik buruk ibu bapa angkat itu, mereka tetap ibubapa kita walaupun bukan yang melahirkan kita. Mereka yang telah membesarkan kita dari kecil sehingga sekarang serta menyediakan keperluan asas untuk kita. Samada mereka menjalankan tanggungjawab mereka dengan baik atau tidak, itu jawapan yang mesti dijawab oleh mereka pada hari akhirat nanti dihadapan Maha Mengetahui. Kita sebagai anak, mesti jalankan tanggungjawab kita dengan sepenuhnya walaupun ibubapa kita tidak berbuat demikian terhadap kita. Jika tidak, ibu bapa digelar tak bertanggungjawab, kita juga boleh digelar sebagai anak yang tidak bertanggungjawab.

Ibubapa ini akan disoal tentang amanatnya oleh Allah SWT seandainya mereka tidak menjalankan tugasnya dengan adil dan baik, begitu juga dengan si anak. Then sometimes, ibubapa yang sudah cuba berusaha menjalankan tanggungjawab mereka, tidak akan dihukum sebaliknya jika anaknya tidak berusaha bersungguh2 menjalankan tanggungjawab mereka, mereka akan disoal. Inilah besarnya ibubapa disisi Islam.

Sebab itu aku lebih suka menasihati secara sesuatu yang tidak akan menyebabkan ibubapa angkat A ini tersinggung. Mungkin ada dikalangan pembaca blog ini kurang bersetuju dengan aku tapi bagi aku, itulah yang sebaik2nya. Keredhaan ibubapa adalah keredhaan Allah SWT. Samada mereka menunaikan tanggungjawab mereka atau tidak, itu soal antara mereka dengan Allah SWT tetapi kita sebagai anak?

Walaupun mungkin benar A ini anak punggut, A mesti juga mentaati ibubapa angkatnya selagi tidak bertentangan dengan Islam. Apa perkara yang tidak membatasi undang2 Islam, itu tak perlu aku ceritakan, anda semua boleh mengkajinya sendiri. Bersyukurlah A atas rezeki yang Allah SWT berikan, at least ada juga keluarga dan rumah sebagai tempat berteduh. Ramai lagi anak yatim yang berkeliaran diluar tanpa sebarang jagaan dan perlindungan.

Bagi aku pula dipihak ibubapa, sayangilah anak2 anda dengan adil walaupun mungkin ada antaranya adalah anak pungut. Itu adalah amanah Allah SWT kepada ibubapa. Cubalah jalankan amanah itu dengan sebaik2nya. Kebanyakkan anak2 muda memberontak,membuat perangai tidak elok dan sebagainya adalah berpunca daripada didikan ibubapa. Didikan dari rumah inilah yang banyak membentuk perilaku anak2.

Janganlah dikira samada anak kandung atau bukan anak kandung, ibubapa yang sudah bersetuju untuk mengambil anak angkat/anak pungut maka jagalah mereka dengan penuh kasih sayang dan adil. Mereka juga anak anda. Janganlah dibeza2kan mereka.Elok didikan ibubapa, eloklah anaknya. Aku tak berniat untuk mengajar ibubapa tentang apa yang elok dan apa yang tak elok, apatah lagi untuk tunjuk pandai, tapi aku juga seorang anak yang sama berperasaan dengan anak2 lain.

So, aku rasa cukuplah setakat ini sahaja komen aku tentang anak pungut. Kepada kawanku, A, aku harap dia dapat bersabar dalam dugaa hidupnya, masih ramai lagi sebenarnya yang mengalami nasib yang lebih teruk berbanding dengannya. Apa pun, aku dan kawan2ku yang lain sudi membantu sekiranya A memerlukan khidmat nasihat dan motivasi. Insyaallah...


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...