Friday, February 19, 2010

KARNIAWAN-PART 2...


5 Rabbiul Awal 1431 Hijriah. Disamping aku join program KARNIAWAN ni aku actually nak tengok2 peluang sambung belajar kat sini. Aku ada jugak cadang nak study Ph.D kat sini sebab setahu aku UMK ni ada offer course Entreprenuership. So, bila aku first time tiba kat UMK ni, agak teruja jugaklah sebab UMK ni pun actually sememangnya Entreprenuer University. Then aku ingat boleh la aku try mohon kat sini.

Aku bukannya taknak kerja, tapi sementara masih muda dan ada kudrat ni, kalau boleh, biarlah belajar secukup2nya dulu, sambil2 tu boleh je nak buat business kerusi roda elektrik aku tu. Study pun maybe as part time je, bukan full time. Bila kita dah ada title Dr kat depan nama tu, orang akan mudah mempercayai kita, senang sikit nak buat business, sambil2 tu boleh jugak cari network yang besar2 kan...

Aku sebelum ni pun dah check web site UMK ni. Memang UMK ada offer untuk sesiapa yang ingin belajar kat sini dalam bidang keusahawanan peringkat Ph.D. Untuk program Pasca Siswazah ni, ada buat secara research dan terdiri darioada pelbagai sub bidang. Antaranya ialah Keusahawanan Pengurusan, Perdagangan, Peruncitan, Hospitaliti dan sebagainya. Tapi tiada bidang Keusahawanan IT yang sama macam yang aku punya sekarang ni. Keusahawanan IT yang ada just kat UTM(kitaorang dipanggil SKIT) dan UUM(dipanggil MOST) je.

Oklah, berbalik pada niat aku nak sambung Ph.D tadi. Bila aku sampai kat UMK, aku rasa niat aku uktuk study kat sini terpaksa ditangguhkan dulu/dibatalkan. Kenapa? Bukan kerana tiada course yang sesuai, bukan kerana tiada lecturer yang bagus tapi kerana fasilitinya yang amat tidak mesra OKU.

Bangunan UMK adalah asal daripada bangunan rumah kedai, tak besar pun kawasan kampusnya, so strukturnya adalah daripada rumah kedai yang diubahsuai sedikit. UMK dah ada 3 tempat, main campus adalah di Bachok, dan 2 cawangannya adalah di Pengkalamn Chepa dan Jeli. Kawasan kampus keusahawanan ni adalah disinilah, yang aku join KARNIAWAN ni. Kawasannya amat tidak mesra OKU. Banyak jalan2 yang tidak rata.

Kawasan kolej dan kampus pengajiannya adalah dekat je, sama dengan kawasan kolej dalam kat UTMKL aku dulu. 5 minit je dah sampai kat bangunan kuliah dari kolej cuma jalan kolej tu, teruk jugaklah, tak mesra OKU. Dari segi bilik kuliah pulak, pintunya standard macam pintu biasa, just cukup2 je untuk kerusi roda. Bila dalam perpustakaan pula, aku rasa aku takleh masuk sebab ada 3 mesin pengimbas kat situ menjadikan ianya hanya muat2 untuk seorang pelajar biasa sahaja pada satu masa, tak muat dengan kerusi roda.

Dari segi ramp, memang langsung tak ada. Aku cuba jugak pusing2 tengok kot2 ada ramp kat mana2 tempat tapi langsung tak ada. Tapak dari ground floor dengan jalanraya pulak agak tinggi. Mana2 tempat semua ada ground floor tu. Jalan ke kafetaria dan HEP diorang pun takde ramp. Bangunannya agak baru tapi langsung tak ada kemudahan OKU, langsung tiada ramp. Siapalah agaknya arkitek, engineer dan tukang lulus bangunan ni...

Ada jugak timbul keinginan aku untuk bertanya dengan pengarah kampus ni, dan aku berpeluang untuk berbuat demikian sebab aku sempat sembang2 sekejap dengan dia 2-3 kali (sepanjang tempoh program tu). Tapi bila aku fikirkan semula.... mungkin tindakan aku itu boleh menyebabkan 'pintu' yang agak terbuka untuk aku terus tertutup rapat. Kenapa aku cakap macam tu? Ada la sebab2nya yang sampai kini masih aku ingat lagi...

So, bila aku fikir2 dan renung2 kembali, mungkin rezeki aku bukan dengan UMK. Bila dah jadi macam ni, UTM is the best. Walaupun ada beberapa masalah yang timbul antara aku dan pihak universiti tak berapa lama dahulu, at least pihak universiti still take care pasal aku. Diorang bukan 'tendang' aku secara bodoh2 je.

Takpelah, dah takde rezeki aku dengan UMK. Boleh je aku try sambung kat sini jugak nanti, tak masalah rasanya. Apa pun, niat aku untuk sambung belajar buat Ph.D memang ada, cuma mungkin belum tiba masa dan belum 'membara' lagi.

Apa2 pun, pada aku, program yang aku join selama 4 hari kat UMK ni amat bermakna bagi aku. Banyak mengajar aku tentang nilai hidup dan soal pendidikan serta keusahawanan. Tahiah aku ucapkan juga pada UMK kerana berjaya melaksanakan program KARNIAWAN ni.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...