Tuesday, May 11, 2010

JUALAN DI PESTA KONVO - PART2


27 Jamadil Awal 1431 Hijriah. Alhamdulillah....masih diberi kesempatan untuk post yang kedua. Ok, pada post yang sebelum ini, aku ada berjanji untuk menceritakan tentang aku berniaga semasa pesta konvo ini. Ada banyak yang aku perolehi sepanjang business dalam pesta ini namun ada 3 yang paling menarik yang ingin aku kongsikan. Pertamanya ialah skill untuk berjual beli, keduanya ialah mesti berusaha dan yang terakhir adalah membuat kebajikan.

Ok, part pertama adalah skill untuk berjual beli. Actually ikhlas aku katakan bahawa ini adalah first time aku terlibat dengan urusan jual beli secara direct, bukan melalui orang tengah ataupun internet. Ini adalah first time aku menjual, bertoleransi, tawar menawar dan terpekik2 menarik perhatian pengunjung. Skill yang tak dapat aku beli tanpa melaluinya sendiri dan skill inilah yang paling penting actually dalam membentuk diri menjadi usahawan.

Apabila skill ini dipraktikkan, secara automatik kita akan berkomunikasi dengan orang ramai, bertolak ansur dan tawar menawar dalam perniagaan dan sebagainya. Ini tiada diajar dalam buku ataupun kuliah. Nak tak nak, kita mesti merasainya sendiri. Deal pulak dengan produk yang kecil2 dan tak besar marginnya, so kena banyak tawar menawar dengan customer. Apa pun, this is the best thing sepanjang pesta ini.

Ok, why aku kata mesti berusaha untuk part kedua ni? Actually macam ni, aku sepanjang pesta, aku buka booth aku awal pagi, bermula jam 10.00 pagi sehingga 12.00 malam. Orang lain ada yang datang bukak lambat booth mereka dan ada kawanku yang turut mempunyai booth hanya mengharapkan kawannya semata2 untuk berniaga sedangkan dia takde buat apa2 pun. Begitu juga dengan anak makcik dari persatuan ibu tunggal ini.

Dia hanya sibuk melayan SMS. Bila ada pengunjung yang datang, dia hanya diam sahaja tanpa bercerita apa2 tentang produk yang dijualnya. Anaknya itu perempuan dan umurnya baru 17 tahun, so maybe agak kurang matang dalam hal ini. Apa pun, bagi aku dia seharusnya berusaha membantu ibunya itu. Makcik tadi ada join satu lagi booth makanan, so yang ini diharapkan kepada anaknya sahaja. Bila tiada jualan, aku pulak yang menjadi tempat untuk makcik tadi bercerita.

Makcik itu bercerita seolah2 aku yang salah hingga menyebabkan dia tiada jualan walaupun mungkin dia tidak berniat untuk menyalahkan aku. Dia kata tempat booth aku ini tak strategik la, orang tak lalu la, kurang pengunjung la, kurang promosi la dan sebagainya sedangkan makcik tu tak tau bahawa anaknya sibuk melayan SMS. Aku taknaklah beritahu tentang anaknya itu sebab takut gaduh anak-beranak pulak lagipun aku baru je kenal pun.

So, bagi aku, untuk mendapatkan rezeki yang lebih, kenalah berusaha lebih. Berniaga bermula waktu pagi adalah punca rezeki, ketika itulah malaikat menyebarkan rezeki kepada manusia. Terpekik2 untuk menarik perhatian pengunjung mesti dibuat, itulah promosi yang paling berkesan melainkan ada orang yang boleh membantu untuk berjalan sambil menjual produk. Bila kita berusaha, hasilnya kita nampak dan lebih berpuas hati.

Ok, part akhir adalah membuat kebajikan. Awalnya aku dan kawanku dah berjanji untuk membahagikan share jualan produk dia dengan aku sebagai balasan untuk tidak mengenakan kadar sewa tapak booth terhadapnya. Actually, awal2 lagi aku dah berniat untuk tidak mengambil untung komisien tersebut. Aku sengaja berkata demikian kerana aku nak dia juga berusaha untuk berniaga. Seandainya aku awal2 lagi memberitahu bahawa segala komisyen adalah miliknya, aku takut dia akan sedikit malas lantaran tiada tanggugjawab dan kepentingan untuk melariskan jualannya. So, aku memang tak ambillah komisien tu.

Untuk makcik ibu tunggal tersebut, dia menjanjikan untuk membayarkan aku beberapa ratus mengikut kadar sewa seperti 2 lagi tauke itu tetapi aku dah berniat untuk membantunya. Semasa hari last itu, dia ada menghulurkan beberapa ratus padaku dan aku taknak ambil. Dia memaksa untuk menerimanya dan last sekali, aku terpaksa juga ambil RM 100.00 daripadanya. Katanya kalau aku tak ambil sesen pun, dia pulak yang segan. Takpelah, duit yang sepatutnya aku terima dalam beratus2 ringgit itu aku just sedekahkanlah kat dia, aku just niat untuk membantunya.

So, lastly, apa yang aku boleh simpulkan dalam pengalaman aku sepanjang pesta ini, aku dapat banyak pengalaman. Aku dapat untung bersih dalam beberapa ratus tetapi bukan duit yang menjadi matlamat utama sebaliknya pengalaman. Itulah yang aku inginkan dan alhamdulillah....pengalaman aku dapat dan duit pun aku dapat. So, itu jelah perkara yang ingin aku kongsikan untuk aktiviti pesta konvo ini. Suatu pengalaman yang menarik sekali. Alhamdulillah....

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...