Wednesday, May 12, 2010

TRIP TO YOGYAKARTA - PART1...


28 Jamadil Awal 1431 Hijriah. Alhamdulillah...boleh bersua lagi dalam blog ini. Entahlah, sehari dua ni aku rasa macam free je tapi hakikatnya banyak lagi kerja sebenarnya. Apa pun, mesti luangkan sedikit masa untuk blog ini. Ok, kali ini aku nak bercerita tentang trip aku ke Yogyakarta, Indonesia dalam program Global Outreach Program yang dibuat under fakulti aku.

Actually, program ni untuk student undergraduate tapi memandangkan masa itu penyertaan undergraduate belum penuh, so aku dan seorang kawanku join jelah, lagipun pensyarah yang handle program ni pun pensyarah aku dulu jugak, so takde masalahlah kan. Bayarannya adalah RM 500.00 setiap orang dan of course ada mohon penajaan dari pihak universiti dan fakulti jugak. Kos keseluruhannya aku tak sure, yang aku tau, bayar RM 500.00, boleh ke sana.

So, kitaorang berkumpul seawal 7.00 pagi dan bertolak ke Singapura. Kitaorang naik melalui lapangan terbang Changi, Singapura. Bila dah selesai urusan pasport, bagasi dan sebagainya, bertolaklah ke Yogyakarta dengan AirAsia. Perjalanan penerbangan lebih kurang 1 jam jugaklah (lebih sikit rasanya). Bila sampai kat Yogyakarta, kami disambut oleh agen pelancongan, pensyarah fakulti kami yang sememangnya dah ada kat sana terlebih dulu dan beberapa staff dari Universiti Gadjah Mada (UGM, dalam bahasa Indonesia dipanggil Universitas Gadjah Mada)

Kami terus ke Fakultas Matematika dan Pengajian Alam (MIPA) dan sedikit sesi perkenalan disitu. Kami diraikan oleh Dekannya dan beberapa pensyarah dari fakultas tersebut. After that baru boleh makan tengahari. Fuh !!! Alhamdulillah...alangkah nikmatnya...yelah, daripada pukul 7.00 pagi hingga dalam pukul 3.00 petang baru boleh makan tengahari,cuaca panas giler lak tu ditambah aku yang berpakaian kemeja hitam. Oh, ye kalau waktu di Malaysia pukul 4.00 petang, di Indonesia pukul 3.00 petang, cepat 1 jam.

After that, kami dibawa berjalan2 ke beberapa fakultas lain then petang tu baru check-in kat hotel Malioboro Inn. Malam tu apa lagi, keluar jalan2 la, tengok2 barang. Jalan Malioboro sememangnya tempat untuk bershopping, dengan jalanya lebih kurang sepanjang 5-10km, sepanjang jalan penih dengan peniaga especially jenis perniagaan pakaian dan cenderahati.

Disepanjang seberang jalan juga sama, padat dengan kedai2 makan, diorang panggil lesehan. Kat area tu popular dengan bebek (itik), ikan lele (ikan keli), burung dara (burung puyuh) dan sebagainya. Disitu pun ada juga toko (kedai/restoran) KFC dan McD. Malam tu geng2 aku termasuk pensyarah pergi enjoy menikmati Es Teler, iaitu sejenis makan style ABC la kalau kat Malaysia tapi dia campur dengan buah. Best o...ditambah pulak makan free dibelanja pensyarah, lagi best....

Untuk next day dan seterusnya, aktiviti kami di fakultas adalah dengan mendengar kuliah yang disampaikan oleh pensyarah2 MIPA dan juga UTM. Sepanjang aktiviti pengajaran itu, ada juga tugasan berkumpulan yang perlu dibuat iaitu tugasan tentang 'Rich Picture'. Secara overalnya, untuk aktiviti pengajaran dan kuliah actually agak membosankan, maybe disebabkan tujuan aku just nak enjoy kot, itu yang jadi agak boring tu.

Dari segi fasilitinya, aku difahamkan bahawa UGM ini sudah diishtiharkan sebagai bangunan warisan, so dari segi bangunan tu sudah agak usang dan peralatannya juga sudah lama. Tempat ini juga kurang mesra OKU. Tiada laluan2 khas untuk OKU dan aku difahamkan bahawa UGM tiada pelajar OKU, yang ada laluan OKU adalah di Fakultas Kedokteran sahaja, kat situ bangunannya baru dan agak canggih. So, sometimes bila aku melawat ke satu2 lab ataupun bangunan kuliah, penat sikitlah sebab kena naik turun tangga, sometimes sampai tingat 3.

Satu perkara menarik juga adalah di satu kawasan, disediakan bangunan khas untuk pelajarnya berniaga. Kat situ ada minimart yang agak besar yang dikendalikan oleh pelajar dan keuntungannya dibahagikan antara pelajar tersebut. Minimart tu banyak menjual peralatan2 asas pembelajaran, cenderamata dan sebagainya. Di kawasan bangunan itu juga banyak gerai2 kecil yang menjual makanan dan minuman yang dijual oleh pelajar dan ada sesetengahnya dibuka 24 jam. So, dari segi pemupukan minat keusahawanan tu aku rasa student Indonesia better than student Malaysia lah.

Satu perkara yang menarik juga adalah setiap kali ada kuliah, kami diberikan makanan dan minuman. Kata mereka bahawa jika sesuatu kuliah itu ada melibatkan tetamu luar, akan disediakan makanan, so mana2 student UGM yang turut serta dalam program kami tu turut dapat makan jugaklah, Alhamdulillah.... rezeki kan.

Walaupun bangunan fakultas dan bangunan2 lainnya adalah bangunan warisan dan agak usang, masjid serta dewan besarnya (diorang panggil Gedung) adalah cantik sekali. Berkonsepkan senibina China, rekaan masjid dan dewannya memang berbezalah daripada bangunan fakultas and then aku rasa (just tengok dari luaran) dewan besarnya lagi besar berbanding DSI UTM, tak taulah betul atau tidak sebab aku just tengok dari luarannya sahaja.

Ok, itu adalah coretan aku tentang UGM dan beberapa aktiviti pembelajaran yang dijalankan. Untuk next post, aku akan bercerita tentang aktiviti pelancongan kami pulak ye.



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...