Saturday, January 30, 2010

DESIGN LAMAN WEB...


14 Safar 1431 Hijriah. Hari ini dan semalam aku dikunjungi oleh seorang kawanku yang dulu merupakan pensyarahku semasa Diploma dulu. Ada something yang dia mintak tolong aku designkan untuk dia. Aku ok je, takde masalah sebab takde apa2 kerja pun, lagipin bukannya aku buat sorang2 pun, kita sama2 buat. So, 2 malam jugaklah kitaorang buat kerja design tu.

Kawanku ini actually tengah buat research tentang pengaruh culture dan sosial terhadap pembangunan laman web. Apa yang dikajinya adalah adakah pembangunan laman web ini dipengaruhi oleh culture, budaya hidup dan sosial sesuatu tempat/masyarakat. Aku difahamkan kena buat 10 design tetapi semalam last sampai 8 design je, next time baru sambung.

Ok, sepanjang kitaorang buat kerja design2 yang berdasarkan sumber2 yang dikajinya, ada beberapa perkara yang aku baru sedar, selama ni tak tau pun, just buat design pada pandangan aku sahaja. Antaranya adalah dari susunan rekaletak sesuatu column, pemilihan warna, sikap masyarakat kita dalam merekabentuk laman web dan perbandingan antara laman web zaman dahulu dengan laman web semasa. Ianya menggunakan laman web UTM sebagai benchmarking dan it's very interesting.

Ok, perkara pertama adalah dari segi susunan rekaletak sesuatu perkara dalam sesuatu column. Pada pandangan aku, majoriti laman web mempunyai struktur rekaletak yang baik dan biasanya kita meletakkan bahagian menu disebelah kiri laman ataupun diatas laman. So, memang standardlah kan. Tapi ada sesetengah laman web yang tidak berstruktur yang mana pembangun just main letak je main menu tu. Bila main menu dah berterabur, memang kacaulah susunan keseluruhannya.

Bila main menu kita tidak berstruktur, agak susah untuk pengguna browse kita punya laman web. Memang boleh browse tapi mungkin terpaksa ambil masa yang agak lama untuk cari link tu. Bila susunan main menu tidak berstruktur, of course susunan lain juga akan berterabur seperti dimana banner, dimana sub menu, mana nak klik dan sebagainya. So, bagi aku buatlah main menu berstruktur dan ikut standard supaya senang pengguna nak browse.

Dari segi susun letak juga, masyarakat Malaysia kita suka untuk meletakkan semua perkara dan info dalam satu page sahaja. Ini menjadikan ianya terlalu berserabut. Mungkin pembangun di Malaysia ingin pengguna boleh melihat secara overall tentang sesuatu laman web itu tetapi susunan yang terlampau banyak dan berseranut juga boleh menyusahkan pengguna untuk browse, apatah lagi untuk loading time, memang lama dan menyusahkan.

Ok, dari segi pemilihan warna pulak, agak jarang yang kelihata perbezaannya. Kalau ada pun just yang membezakan warna lembut dan terang sahaja. Pemilihan warna pula biasanya sesuai dengan warna korporat, gender dan keinginan pembangun itu sendiri. Pada aku, tak nampak sangatlah pemilihan warna itu dalam sesuatu masyarakat. Kenanyakkannya memang standardlah as long as warna itu mewakili laman web tersebut dari segi tema dan korporatnya.

Berbincang tentang sikap masyarakat kita dalam membangunkan laman web, kita sebenarnya suka mengampu pihak pentadbiran atau pihak atasan kita. Apa2 archivement yang kita dapat, kita suka pamerkan dan kebanyakkan laman web sesebuah organisasi, jarang yang tidak terdapat gambar bos mereka, mesti ada juga walaupun saiznya kecil.

Orang kita juga suka membuat sesuatu benda itu secara berulang-ulang. Ada sesuatu link yang sama itu diletakkan pada banyak tempat menjadikan nampak banyak dan berserabut. Apa yang diletakkan link pada home page, mesti ada 3-4 link yang sama destinasinya juga pada home page tersebut. So, bagi aku, better buang jelah.

Apa yang bagus tentang masyarakat kita adalah dari segi kreativiti designnya iaitu gambar diedit terlebih dahulu supaya nampak cantik, ada perbagai jenis menu (ada menu bar, pop up menu, hover dan sebagainya). Dari segi itu, memang kita kreatif berbanding masyarakat Jepun, Amerika dan sebagainya. Malaysia Boleh !! hehehe...

Dari segi perbezaan laman web zaman dahulu dan zaman semasa ini. Memang banyak bezanya selaras dengan perkembangan teknologi dan kreativiti masyarakat sedunia. Perkembangan ini memang memberi impak sementelah kita mempunyai ilmu pengetahuan tentang teknologi maklumat dan multimedia. Semua ini membantu pembangun menghasilkan laman yang canggih dan menarik.

So, aku rasa setakat itu jelah kot komen aku tentang projek research kawanku ini. Aku harap agar projeknya akan berjaya dan boleh membuktikan something serta bermanfaat untuk masyarakat seterusnya boleh menjadi guideline kepada pembangun laman web sekarang ini. Ini hanyalah pendapat aku semasa membua proses design tersebut, bukan berniat untuk mendahului ataupun lebih sudu dari kuah.

So, apa2 pun, semoga berjaya aku ucapkan kepada kawanku ini. Aku dapat belajar something new sepanjang proses tersebut. Thank's dan semoga berjaya.


Tuesday, January 26, 2010

TARIKH LAHIR DAN GRAF HAYAT...


10 Safar 1431. Alhamdulillah... bebaru ni aku dan seorang kawanku sempat pergi ke satu kursus tentang Rahsia Tarikh Lahir dan Graf Hayat. Kursus itu diadakan sehari suntuk pada Sabtu baru ni. Penganjurnya bernama Eddy dan boleh dilawati dalam blognya iaitu : www.eddy-rosyadie.blogspot.com. Ok, so post kali ini aku nak share sedikitlah tentang kursus tersebut yang mana ianya adalah free tetapi aku just attend sampai tengahari je.

Para peserta semua dikehendaki mendaftar dengan memberikan maklumat tarikh lahir dan waktu jam dilahirkan. Agak ramai yang hadir dalam dewan tersebut, adalah dalam 200 orang tetapi majoritinya adalah melayu perempuan dan just 2 orang je orang cina.

Ok, awal2 lagi perlu aku beritahu bahawa kursus yang berkaitan tarikh lahir dan graf hayat ini bukan ramalan, tilik nasib, paranormal, bukan ajaran sesat dan sebagainya tetapi adalah satu kajian penyelidikan dari internet, buku, sejarah, kaji selidik dan telah diterima pakai oleh ahli akademik, professional dan bijak pandai agama.

Apa yang penting disini adalah ketetapan yang telah ditentukan oleh Allah SWT dan kita bukan menentang ketetapan tersebut tetapi berikhtiar. Bukan tilik nasib atau mengkaji keberuntungan kecelakaan tetapi memahami apakah yang terkandung dalam ketetapan hidup kita supaya boleh redha dan mengerti ketentuan hidup seterusnya membabtu merancang strategi yang lebih berkesan sesuai dengan potensi diri.

So, aku taknak komen lagilah tentang hukum-hakam perkara ini. Apa yang ingin aku pesankan adalah janganlah terlalu percaya dan bergantung pada benda ini, just anggap sebagai panduan hidup jelah. Dari sini kita boleh merancang apa yang perlu kita perbaiki dalam hidup kita. Jangan sekali2 terlalu percayakan atau bertaklid atau apa2 sahaja yang boleh dianggap sebagai merosakkan akidah kita. Ambillah sebagai panduan sahaja.

Apa yang menjadi core dalam kursus ini adalah bukannya salah sifat peribadi, bukan salah arah tetapi salah masa usia. Kebanyakkan orang kita memang bersifat baik, berkeperibadian yang tinggi tetapi seringkali gagal dalam hidup mereka. Ini bukan kerana mereka tidak usaha tetapi bersangkut paut dengan masa. Pendek kata, tak sesuai timing.

Kajian ini menggunakan kajian yang bernama Kajian Morfomatik iaitu Morfologi+Matematik iaitu kajian bentuk dan pengiraan. Diperkemaskan dengan teori Relativiti dan Correlativiti untuk menghasilkan Morfomatik ini. Dalam kajian Morfomotik ini, ada 3 bahagian utama yang diajar iaitu 12 Zon Kenali Diri, Graf Hayat dan Interaksi Zon.

Agak susah untuk aku terangkan tentang ketiga2 bahagian ini dengan jelas tetapi aku cuba buat seringkas mungkin la. Ok, untuk 12 Zon Kenali diri akan menerangkan tentang sifat2 kita, potensi diri kita, emosi, hartanah, ciri2 anak kita, interaksi adik-beradik dan sebagainya. Jika nombor point yang terdapat pada setiap ciri2 itu positif, maka sifat itu dekat dengan kita, kita mempunyai sifat2 tersebut. Semakin banyak nombor positif setiap ciri2 itu, semakin banyaklah ciri2 yang dinyatakan itu. Jika pointnya negatif, bermakna kita still ada sifat tersebut tetapi agak kurang.

Dari segi Graf Hayat pula, ada 2 perkara yang mesti difahami iaitu garisan hijau dan coklat dan turun naik graf. Jika garisan coklat berada diatas garisan hijau, insyaallah... kita akan berjaya mengatasi halangan hidup dengan baik. Kalau dibawah garisan hijau, hidup kita akan agak susah, perlu berkerja kuat untuk mengatasinya. Kalau graf turun naik itu pula menandakan tahap kejayaan/kegagalan kita. Kalau naik, insyaallah... kita dikatakan berjaya/agak senang tetapi kalau turun, dikatakan akan mengalami perkara yang kurang baik.

Untuk Interaksi Zon, aku tak dapat terangkan disini kerana aku just attend sampai tengahari sahaja, sesi bersambung pada petang harinya. So, aku rasa cukup ini sahaja aku terangkan tentang kursus ini. Kepada sesiapa yang berminat untuk menyertai kursus ini, aku berpendapat, masuklah, tak rugi anda menyertainya. Kalau ada yang dibuat percuma, lagi bagus (aku masuk ni pun sebab percuma).

Sekali lagi aku ingin nyatakan, jadikanlah perkara ini sebagai guideline kita dalam merangka strategi hidup tetapi janganlah terlalu percayakan/taksub sehingga membelakangkan kepercayaan kita terhadap Allah SWT. Kita boleh menjadikannya sebagai guideline supaya lebih berjaya lagi.

Kepada En.Eddy, aku ucapkan ribuan terima kasih dan tahniah kerana berjaya membawa perkara ini sebagai suatu ilmu kajian yang bermanfaat untuk kita semua. Semoga En.Eddy beroleh rezeki dan rahmat yang tidak terhinga daripada Allah SWT. Insyaallah...


Monday, January 25, 2010

MADE IN CHINA...


9 Safar 1431 Hijriah. Bebaru ini aku dan kawan2ku keluar untuk meraikan harijadi salah seorang kawan sekelasku. So, kami plan just untuk keluar makan dan happy2 jelah. So, ada kawanku yang bercadang untuk membeli handset baru memandangkan handsetnya yang lama dah tak boleh nak pakai. So cadangnya pergi beli handset dulu dan baru keluar makan.

Kami merayau2 sekitar Taman U untuk buat survey dulu, budget untuk beli handset tu adalah dalam RM 400-600. Ada la dalam 4-5 kedai yang kami singgah dan bertanya2 sikit dan kawanku ini pun tak de plan apa2 pun untuk beli model apa. Apa yang berkenan dihati dan rasa sesuai, terus ambil jelah.

So, sepanjang survey kami itu, aku dapati banyak dijual handset2 yang Made In China. Aku tak kisahlah made in china atau mana2 negara tetapi apa yang aku lebih fikirkan adalah teknologi untuk membuat dan ketahanannya. Orang kata Made In China ni tak elok, tak tahan dan sebagainya. Part tu aku taulah tapi yang lebih aku interested adalah teknologi yang dimiliki oleh orang2 disana yang boleh 'fotostat' handset tersebut.

Sebagai contoh ada aku tengok HTC Silver (yang original berharga sekitar RM 2500) tetapi buatan Chinas ni just RM 500-RM 600 je. Dari segi function, aku test, memang tak de masalah, semuanya sebijik, aku siap buat comparison tu. Sebelah aku letak yang ori dan sebelah lagi yang China. Aku test application, messaging dan sebagainya, semuanya sama.

Begitu jugak dengan iPhone. Aku test iPhone yang ori(harganya RM 3600-RM 3800, kena tempah dulu baru dapat) dan yang China punya. Semuanya sama dari segi application dan functionnya cuma China takde 3G, itu je. Benda2 lain semuanya sama dan harga iPhone China ni harganya RM 400 sahaja.

Sekarang ini pun ada satu syarikat bernama CSL yang buat perniagaan produk China ni. Company ni ambil barang2 handset ni dari China, dia pasang kat Malaysia dan buat rebranding. Ada handset model DS100 yang memang sebijik iPhone (memang iPhone pun, just rebranding semula je) dan dijual dalsam RM 500 (still takde 3G). Kalau macam handset TV pulak dalam around RM 300 - RM 400 je.

So, kawanku ini pulak dah berkenan dengan iPhone (China punya), dia pun sambarlah satu. Ok, aku bukan nak bercakap tentang iPhone tu tetapi lebih kepada teknologi penghasilan yang dimiliki oleh China. Mereka ini mampu menghasilkan sesuatu barangan tersebut dengan begitu baik sekali samada dari segi luaran dan applikasinya. Dari segi ktahanannya, memanglah agak kurang tapi bagi aku still lagi berbaloi untuk dimiliki.

Kenapa aku kata berbaloi untuk dimiliki? Ok, bagi sesetengah orang yang mementingkan gaya, penampilan dan lifestyle tetapi kurang berkemampuan, mereka inginkan something yang boleh memberi gaya yang canggih/moden. So, that's why mereka akan memdapatkan something yang 'local' punya produk tetapi nampak canggih dan hebat, sama seperti memiliki barangan original.

That's why munculnya handset model yang sebijik dengan HTC, iPhone, Xpress Music dan sebagainya. Disokong pula oleh syarikat tempatan yang membeli secara pukal dari China, membolehkan ramai orang kita memiliki produk China tapi atas nama brand Malaysia.

Ok, bercakap tentang teknologi, mungkin masih ada something yang kurang dari segi kualiti produk China tetapi bagi aku, ianya sudah cukup canggih serta mampu dijual secara volume yang banyak. Kemampuan orang China menghasilkan iPhone tersebut menunjukkan mereka boleh menghasilkan sebuah iPhone yang sama seperti iPhone yang dikeluarkan oleh pengeluar Apple. Dari segi patent ataupun copyright tu, tak sure pulak aku macamana isunya, yang pasti memang produk yang dikeluarkan oleh orang China sebijik dengan original.

So, aku rasa, bagi orang yang inginkan gaya tetapi kurang berkemampuan serta tidak berapa kisah dengan kualiti, memang produk China ini mungkin menjadi pilihan utama mereka. Dari soal kualiti pula, ada kedai yang menawarkan waranti sampai 3 bulan sedangkan produk China yang asal tiada waranti. Bagi CSL pula, warantinya dalam setahun.

Bagi aku, terpulanglah kepada kebijaksanaan kita sebagai pengguna dan rasa tanggungjawab kita terhadap ekonomi negara. Kalau berlebihan produk dari negara China tersebut, bagaimana pula dengan produk tempatan tapi syarikat tempatan pun ambil dari China, apa kes ye?

So pengguna yang bijak mesti tahu menilai keinginan yang ingin dicapai. Soal harga ataupun kualiti menjadi second priority. Aku pun kalau takde duit, mungkin jugak akan membeli handset China, tapi kalau ada duit/mampu, belilah yang original, kualiti pun ok kan. Apa2 pun, tepuk dada tanya selera...


Friday, January 22, 2010

KURANG ELOK...


6 Safar 1431 Hijriah. Alhamdulillah... Sempat jugak aku jenguk2 blog aku ini. Aku sejak kebelakangan ini agak sibuk dengan beberapa hal dan juga masalah. Dari segi masalah tu takdelah kritikal pun tapi yelah, sometimes boleh mengganggu kita walaupun sedikit. Ok, kali ini aku nak berkongsi sedikit tentang perbualan (chat kat YM) dengan seorang kawanku yang memberi nasihat kepada aku tentang post aku yang lalu.

Kalau masih ingat lagi, aku ada post tentang masalah aku dan roomateku. So, beberapa hari yang lalu, aku ada la chat dengan kawanku ini yang bertanyakan khabar aku. Ada beberapa perkara yang kami bincangkan namun kat sini aku just nak beritahu tentang komennya terhadap post aku yang lalu.

Kawanku itu berpendapat bahawa agak kurang elok aku menceritakan tentang soal peribadi aku dengan roomateku itu. Biarlah nak gaduh pun tapi janganlah sampai dihebohkan dalam blog. Bila dihebohkan dalam blog, ramai orang akan membaca dan mengetahuinya. Jadi mungkin juga kawanku ini berpendapat bahawa ini tidak elok dari segi reputasi dan imej roomateku.

Actually, pada awalnya aku berpendapat bahawa blog ini adalah tempat aku meluahkan perasaan, berkongsi suka duka aku bersama kawan2 dan menceritakan perjalanan hidup aku. Ini adalah diari aku. Jadi, aku merasakan bahawa aku bebas untuk menulis apa sahaja yang berkaitan dengan hidup aku. Pendek kata suka hati aku lah kan.

Tidak aku nafikan bahawa post aku yang lalu mungkin manifestasi aku terhadap roomateku dan menunjukkan salah satu daripada 1001 sikap buruk aku. Luahan secara emosional tercetus didalam blog selepas ketegangan aku dengan roomateku berlaku. Pada masa itu, aku just berniat untuk mencoretkan sikap aku yang panas baran sekaligus mengganggap bahawa ianya tak mengapa, tiada kaotan dengan roomateku.

Namun setelah perbualan aku dengan kawanku itu, aku termenung dan bermunasabah seketika. Aku cuba untuk berfikir dengan lebih positif lagi terhadap roomateku ini. Apa2 perkara negatif tentang dia, aku cuba buang sejauh2nya. Aku cuba berpegang kembali pada konsep kebaikan dan keburukkan.

Roomateku itu ada banyak kebaikkannya, dia seorang yang baik dalam agama, pergaulan dengan kawan2 lain dan banyak membantu aku. So, tak bolehlah aku just memandang dari sisi gelapnya sahaja tanpa mengungkitkan sifat2 baiknya. Mungkin dia ada beberapa sifat yang kuranbg elok yang menjadi kelemahannya tetapi berapa sangat kalau nak dibandingkan dengan kebaikkannya.

Dia seorang yang baik hati dan suka menolong orang. Bilangan sifat baiknya melebihi sifat buruknya. Sesiapa pun mungkin begitu juga, tak terlepas pada diri aku sendiri. Dia mungkin lemah dari segi beberapa perkara tentang nasihat, perempuan(awek) dan pengurusan duit tapi dia bagus dari segi kerja2nya, hubungan dan pergaulan dengan kawan2, cara bercakap dan sebagainya.

Aku pulak jenis yang panas baran, tidak penyabar dan sebagainya (tak perlulah aku listkan semua, ye tak?). So, masing2 ada kelemahan tersendiri. Dalam post aku yang lalu juga banyak menceritakan tentang kelemahan aku dan ada juga terhadap roomateku. Bila dah berlaku begini, aku merasakan mungkin ada benarnya nasihat kawanku itu.

Aku sedar bahawa kurang elok aku menceritakan perihal roomateku itu dalam blog. Ini mungkin boleh menyebabkan dia semakin marah denganku, imejnya terjejas dan sekaligus meregangkan hubungan kami. Itu aku akui sementelah post aku yang lalu ditulis dengan emosi yang kurang terkawal. Bila emosi kurang terkawal, ada banyak 'benda lain' yang mengganggu kita sehinggakan kita rasakan perkara yang kita buat itu betul sedangkan sebaliknya.

So, bila dah ditegur seperti ini, aku cuba untuk beringat dan mengelak daripada mengulangi kesilapan yang sama. Walaupun sedikit sebanyak aku still rasa aku tak ada melakukan apa2 kesalahan tapi satu hakikat yang perlu aku akui adalah aku berjenis panas baran dan tindakan aku itu sedikit sebanyak menjejaskan imej roomateku.

Insyaallah.... aku cuba untuk tidak menulis lagi tentang keburukkan roomateku atau sesiapa secara direct lagi bagi mengelakan perkara yang tidak elok berlaku. Ini merupakan satu pengajaran yang amat bermakna untukku. So, aku berharap, apa yang telah aku lalui ini boleh dijadikan pengajaran terhadap pembaca lain.

Oh, ye, sebelum aku lupa, hubungan aku dengan roomateku dah elok, sekejap je tegangnya, yelah, orang kata lidah lagikan tergigit, inikan pula roomate....



Sunday, January 17, 2010

KEBURUKKAN AKU...


2 Safar 1431 Hijriah. Malam ni suasana bilik aku agak suram. Apa yang didengari hanyalah bunyi kipas dan cengkerik. Ada 2 orang sahaja kat bilik aku sekarang iaitu aku dan roomateku. Suasana sunyi kerana masing2 diam membisu. Satu diam membisu menunggu jawapan yang ditanya dan satu lagi diam membisu kerana tidak mahu menjawabnya.

Entahlah, sometimes kalau aku tahu keadaan akan jadi macam ni, awal2 lagi aku takkan bertanya. Pada aku, aku just inginkan kepastian yang sebenar dan jujur dari mulut empunya diri. Ini berkaitan dengan kawan sebilikku.

Aku ada mendengar beberapa cerita yang kurang enak didengar tentang roomateku ini. Something yang boleh buatkan aku rasa nak marah. Bukan sekali aku dengar cerita ini, dah 2-3 kali orang memberitahuku. Apa yang lebih mengecewakan dan memalukan adalah aku yang duduk sebilik sebumbung dengannya pun tidak tahu menahu tentang hal ini, dapat tahu daripada orang yang jauh sekali.

Bila aku bertanya untuk mendapatkan kepastian, yelah aku tak suka mendengar serta memberi penilaian dari sebelah pihak sahaja. Aku nakkan kepastian dari kedua2 belah pihak. Tapi bila aku cuba bertanya secara baik, bermasam muka pulak, tak nak jawab. So, aku nak buat apa lagi? Tanya dah tanya dah. Dah tuan empunya diri taknak jawab, aku tak boleh nak paksa.

Aku akui bahawa sebelum ini pun dah pernah bertegang dengan dia, tapi takdelah sampai macam ni. Aku juga akui bahawa mungkin aku ini bukan roomate yang baik, bukan yang jenis boleh dibawak berbincang serta bukan yang boleh mendengar keluhan kawan. Aku juga akui bahawa aku sedikit sebanyak memang panas baran sikit. Tak boleh tengok kawan sendiri dipermainkan/dipergunakan, melentinglah aku. Dan biarsanya lentingan aku itu akan kena direct kepada kawanku.

Aku tak suka kawanku dipermainkan. Aku tak suka kawanku dipergunakan oleh orang lain yang semata2 ingin mengaut sesuatu/menipu kawanku ini. Bila kali pertama aku nasihat tetapi kawanku buat endah tak endah, masih khayal dalam dunianya, sebab itu aku mudah marah.

Seandainya apa2 terjadi pada kawanku ini, apa yang aku nak jawab nanti kat maknya? Apa yang aku nak beritahu bila ditanya "takkan Mie tak tau tentang dia, Mie kan kawan baik dia, Mie tak tolong nasihatkan dia ke?". Apa aku nak jawab seandainya soalan itu ditanya oleh maknya, adik2nya yang sememangnya rapat denganku. Dulu, masa aku praktikal, 2 bulan aku stay kat rumah kawanku ini, memang rapat dengan keluarganya, so takkan aku tak boleh nak tegur kawanku ini. Di mana rasa tanggungjawab aku terhadap kawanku ini?

Aku akui dulu dia ada juga bercerita tentang masalahnya terhadapku dan aku akui bahawa sifat panas baran aku menjadikan dia serik untuk bercerita lagi kepadaku. Aku tak boleh tengok kawanku dipergunakan tetapi masih tidak mahu keluar dari dunia khayalannya, sebab itu aku marah kat dia. Bila aku marah kat dia, kesannya adalah dia dah tak berapa nak bercerita kepadaku.

Bila keadaan ini berlarutan, aku mendapat tahu sesuatu tentang dirinya melalui orang lain, orang yang jauh sekali sedangkan aku kawan baiknya pun tak tahu. Aku akui bahawa aku mungkin bukan seorang pendengar yang bagus, bukan sahabat sejati. Mungkin itu salah satu daripada ribuan kelemahan aku...

Sahabat yang bagus adalah sahabat yang boleh mendengar dan cuba membantu menyelesaikan masalah kawannya dan aku mungkin bukan tergolong daripada golongan tersebut. Aku mudah nak marah, mudah panas baran bila mendengar tentang sesuatu yang buruk yang berkaitan dengan kawanku.

Sometimes. bila aku buntu tentang bagaimana cara aku ingin membantu kawan2ku, aku cuba juga berbincang dengan kawanku yang lain, yang bagi aku boleh dipercayai dan rapat denganku. Aku akui bahawa akal aku mungkin tak cukup untuk menyelesaikan sesuatu masalah, that's why aku bertanya.

Bagi aku, aku cukup mudah. Bila 2-3 kali aku nasihat secara baik tapi tiada perubahan, memang aku akan marah, memang aku akan sound secara direct, memang suara aku akan tinggi. Aku pernah memarahi kawanku dengan suara yang tinggi sampai menitis air matanya dan tidak bertegur sehari 2 walaupun tinggal sebilik....

Itu keburukkan aku... aku akui.....


Friday, January 15, 2010

TINGGALKAN BAPA...


1 Safar 1431 Hijriah. Alhamdulillah... dah masuk bulan Safar dah rupanya ye. Dah agak lama aku tak update blog ini, terasa banyak sangat isu semasa yang ingin aku ulaskan tetapi still tak jadi2 lagi sebab bagi aku, sebelum aku komen tentang sesutu isu itu, aku perlu banyak membaca dan buat kajian dulu. So, kalau aku dah komen tentang sesuatu isu itu, Insyaallah... dah aku selidik dan buat kajian terlebih dahulu, baru aku utarakannya.

Ok, kali ini aku jut nak story tentang satu masalah yang semakin mendapat tempat di akhbar2 sekarang ini iaitu anak/keluarga yang tidak mempedulikan ibu bapa mereka yang sudah tua. Actually, kes ini pun bukannya baru, dah banyak dan lama dah. Tak percaya? Cuba tengok betapa banyak rumah kebajikan/rumah orang2 tua yang ditubuhkan semata2 untuk menjaga orang tua yang diabaikan oleh keluarga mereka sendiri.

Bagi aku, amat tak baik dan amat berdosa sekiranya kita mengabaikan tanggungjawab kita sebagai anak terhadap ibubapa kita. Sesetengah orang amat memerlukan ibu bapa dan seringkali ingin berbakti kepada ibubapa mereka tetapi apakan daya kerana ibubapa mereka sudah tiada. Bagaimana pula dengan anak2 yang masih mempunyai ibubapa tetapi mengabaikan mereka?

Aku ada join beberapa program dengan Kelab Penyayang dan terlibat dalam program anak2 yatim. Sesetengah daripada mereka amat rindukan ibubapa mereka walaupun mereka tahu bahawa ibubapa mereka sudah tiada. Mereka amat ingin untuk membuat jasa kepada ibubapa mereka malah ada yang menangis teringatkan ibubapa mereka. Tetapi amat berbeza dengan anak2 yang ada ibubapa tapi tidak mempedulikan ibubapa tersebut.

Ketika anak2 masih kecil dan masih perlukan pendidikan, ibubapalah yang berusaha sekeras2nya bagi menjamin masa depan pendidikan anak2 mereka. Bagi mereka,biarlah mereka susah asalkan anak2 mereka senang dan mempunyai masa depan yang baik. Ada yang bergolok gadai untuk membantu anak2 mereka. Rumah, sawah, kebun, lembu semuanya dijual dan digadai untuk memastikan anak2 mereka boleh melanjutkan pengajian ke universiti.

Baru2 ini(dah agak lama dah sebenarnya), ada bapa yang menyaman anak2 mereka yang terdiri daripada golongan akademik, ada bapa yang ditinggalkan oleh anak2 mereka di pusat rawatan, ditinggalkan di perhentian bas dan sebagainya lalu dibawa ke pusat kebajikan orang2 tua. Semua kes ini menunjukkan bahawa betapa derhakanya anak2 terhadap ibubapa mereka....

Ibubapa yang sudah uzur ini dirujuk sekiranya anak2 menghadapi masalah tetapi disisihkan selepas berjaya mencapai hasrat mereka. Ibubapa ini disayangi anak2 ketika masih kecil tetapi dianggap menyusahkan bila anak2 dah berjaya. Kemana perginya nilai kasih sayang anak2 terhadap ibubapa ini....

Aku pun ada pengalaman dalam bab2 macam ni. Ada kawan yang memanggil nama bapanya bulat2 je (contoh ayahnya bernama Ahmad dan kawanku ini memanggil ayahnya dengan 'Ali', bukan dengan panggilan ayah/abah/abi). So bagi aku, tak eloklah anak2 bersikap seperti ini. Hari ini ada dalam akhbar mengatakan ada bapa yang ditinggalkan anak2 mereka dipusat kesihatan.

So, aku amat berdukacita dalam hal ini. Bukan sahaja berdukacita terhadap bapa tersebut tetapi juga terhadap anak2nya yang akan dipertanggungjawabkan di akhirat nanti. Apalah jawapan yang mereka nak berikan bila disoal nanti....

Anak2 ini juga sometimes belum berjaya pun lagi tapi sudah banyak menimbulkan masalah kepada ibubapa mereka. Mereka suka dan gemar membuat maksiat dan bila ditangkap, barulah menyesal. Aku pernah melihat sepasang ibubapa yang sudah uzur datang ke universiti dengan keadaan yang sugul lalu aku bertanya kepada mereka tentang tujuan mereka datang.

Mereka mengatakan bahawa anak mereka ditangkap kerana ada kes dan mereka terpaksa datang berbincang memandangkan kes itu agak berat. Tengok air muka mereka, mereka amat sedih tetapi apakan daya, anak punya pasal, terpaksa mereka datang dari jauh, dari nun di utara tanahair semata2 untuk berbincang tentang masalah anak mereka.

So, bila kita imbas kembali kesanggupan ibubapa yang bergolok gadai menjual tanah, lembu dan sebagainya semata2 untuk pendidikan anak2. Sanggup bersusah payah menyelesaikan 1001 permasalahan yang ditimbulkan anak2 tapi kita? Adakah kita sebagai anak2 mempedulikan ibubapa sewaktu mereka sudah uzur? Tinggalkan mereka dirumah kebajikan?

Entahlah aku...rasa malas nak komen panjang2...Keredhaan ibubapa juga merupakan keredhaan Allah SWT...



Tuesday, January 12, 2010

ULASAN ISU KALIMAH ALLAH SWT...


26 Muharram 1431 Hijriah. Sekarang ini kita dikejutkan dengan isu penggunaan kalimah Allah SWT dalam penerbitan majalah Herald oleh mahkamah baru2 ini. Ramai pihak telah membincangkan isu ini dari pihak NGO, menteri, ulama' dan sebagainya. Ada pihak yang menganggapnya tak apa dan ada pihak yang membantah.

Isu ini sudah berlarutan lebih kurang 2 minggu dan kemuncak bantahan adalah pembakaran gereja, bukan satu tapi 3 buah dan sebuah lagi nyaris2 dibakar tetapi sempat lagi dihalang. Pihak KDN ada menyatakan bahawa sudah berjaya menangkap beberapa individu yang disyaki tetapi belum ada sebarang tindakan diambil. Tak apalah, itu urusan mereka, apa yang ingin aku postkan disini adalah pendapat aku tentang isu ini.

Aku tau perkara ini melibatkan politik dan sememangnya berpunca dari masalah politik tetapi aku ingin mengulas dari sudut pandangan seorang pelajar, seorang yang beragama Islam dan seorang warga Malaysia dari segi masalah yang ditimbulkan sebab ini melibatkan isu keagamaan, suatu perkara yang sensitif.

Pada aku, tak salah perkataan Allah SWT itu digunakan oleh sesiapa pun samada Islam atau bukan Islam. Perkataan Allah SWT bukannya hak milik orang Islam, bukan juga hak milik istimewa yang hanya untuk orang Islam sahaja tetapi adalah untuk semua. Untuk orang Islam, jika kita menyebut perkataan Allah SWT (samada ketika berbicara/beribadat/berzikir), kita dapat pahala. Kalau bukan Islam menyebutnya sekalipun, tak berdosa pun malahan digalakkan kerana ianya boleh mendekatkan mereka dengan dunia Islam dan mengenal Allah SWT

Kalau kita perhatikan, perkataan Allah SWT sememangnya digunakan dalam semua agama samawi dan ada dalam kitab (Kitab Thalmud aku tak sure). Begitu juga di negara2 arab diTimur Tengah, mereka biasa je sebut perkataan Allah SWT tu, samada mereka Islam atau bukan Islam atau Syiah sekalipun.

Cuma apa yang aku risaukan dalam hal ini adalah penyalahgunaan perkataan tersebut. Apa yang dibimbangkan adalah majalah tersebut menyebarkan something yang berunsur fitnah/yang tak elok. Bukannya isu boleh atau tak, itu tak menjadi isu tetapi isu sebenar adalah penyalahgunaannya.

So, disinilah peranan KDN yang lebih efektif diperlukan. Jika terdapat selepas ini laporan penyalahgunaan perkara ini, barulah boleh diambil tindakan iaitu secara nasihat, amaran dan penarikan balik lesen penerbitan. Tak perlulah menggunakan kekerasan dari awal2 lagi.

Bagi pihak yang membakar gereja tersebut pula, tak payahlah emosional sangat. Janganlah mempergunakan alasan keagamaan untuk kepentingan politik. Bukan aku kata tidak mencampurkan agama dengan politik, kalau macam itu dah jadi sekular pulak. Kita kena campurkan agama (jadikan agama sebagai asas) dengan politik tetapi jangan mempergunakan isu agama untuk politik yang tidak betul.

Janganlah terlalu ikut sangat emosi sebab perkara pembakaran tersebut boleh menjejaskan nama baik agama Islam. Agama Islam akan dilihat mengamalkan keganasan/ekstrem sedangkan maksud agama Islam itu sendiri adalah Damai yang menunjukkan bahawa Islam menganjurkan kedamaian dan tidak menyukai peperangan/kekecohan.

Dalam isu percanggahan pendapat ulama pula tentang boleh atau tidak digunakan perkataan Allah SWT oleh bukan Islam, bincanglah dengan elok. Jika ternyata ada hujah yang jelas dan kukuh kesalahan tersebut, terus buat fatwa dan terus gubal undang2 agar perkara ini tidak berulang lagi.Berdasarkan kefahaman aku, tak ada masalah tapi tak taulah kan kalau ada hukum2 yang kukuh menafikan perkara ini.

So, pada pendapat aku, tak payahlah nak dibesar2kan lagi isu ini sebab bila isu ini dibesarkan, ianya semakin banyak menimbulkan kekecohan dan menambahkan sensitiviti agama lain. Kalau ada kepentingan politik sekalipun, janganlah mempergunakan isu keagamaan ini. Bagi pihak majalah Herald pula, bila pihak anda sudah mendapat greenlight daripada mahkamah, jagalah etika penerbitan anda.

Hal ini penting kerana ianya melibatkan isu sensitiviti keagamaan dan boleh menghuruharakan negara. Seandainya pihak majalah Herald menyalahgunakan kebenaran ini, pihak KDN pula yang mesti bertindak dengan tindakan dan hukuman yang bersesuaian berlandaskan hukum Islam. Sekiranya pihak kerajaan benar2 tidak mahu perkara ini berulang, guballah undang2 kerana hakim memberikan keputusan berdasarkan hujah dan peruntukkan undang2.

So, ini jelah pendapat aku tentang isu ini. Diharap perkara ini diselesaikan dengan baik.


Monday, January 11, 2010

LAWATAN KE ZUL DESIGN AUTOTRONIC...


24 Muharaam 1431 Hijriah. Alhamdulillah... bebaru ini aku dan kawan2ku ada membuat lawatan ke Zul Design Autotronic, sebuah nama yang dikenali ramai dengan ciptaan alatan2 yang canggih dan berinovasi terutamanya dalam bidang pembuatan dan mekanikal. Tempatnya adalah di Rawang dan kami melawat pejabat dan bengkelnya.

Ok, biarlah aku start dari awal. Kami bertolak menuju UTMKL. Kami berenam pergi dengan seorang pegawai BIP dab naik Naza. Bila sampai UMKL, kami bermalam di Kolej Semarak Jaya (tak silap aku la, dulu namanya kolej 2). So, semalaman kami stay kat sana dan keesokkannya kami bertolak ke Rawang dalam pukul 8.30 pagi.

Sampai kat sana, kami pergi ke pejabatnya dulu. Bila dah masuk, agak berbeza dengan kebanyakkan syarikat, kerana di dindingnya banyak memaparkan gambar2 akhbar pemilik syarikat ini. Piala dan anugerahnya yang diperolehi beliau juga amat banyak, berderet-deret. After menunggu dalam dalam 15 minit (dia ada meeting), barulah kami berpeluang untuk berjumpa dengannya iaitu En.Zulkifli Haron.

Seorang yang low profile, merendah diri dan bercakap dengan nada yang sopan. Memang terasalah auranya sebagai seorang usahawan, hehehe... So, selepas berkenalan sedikit sebanyak, dia ada bercerita tentang pengalamannya sepanjang 30 tahun menceburkan diri dalam bidang perniagaan.

Antara kata2 manarik yang masih aku ingat adalah adalah "orang melayu cukup pandai berpolitik, cukkup berharta, cukup pandai dalam berkata2 dalam meyakinkan orang tetapi tidak pandai untuk berkongsi apa yang mereka dapat. Mereka lebih suka menyimpannya untuk kaum terdekat mereka sahaja...tapi untuk orang Melayu, samada mereka kedekut atau tidak, last sekali harta kekayaan dan kebolehan mereka akan diberikan juga pada orang lain seandainya malaikatul maut sudah tiba".

"Tiga langkah utama dalam perniagaan adalah 'convince','confuse' dan 'confirm'. Kita mesti convince kan orang/pengguna untuk membeli produk kita dengan cara memberitahu kekuatan/kelebihan produk kita. After kita convince kan mereka, kita cuba confusekan mereka dari segi menakut-nakutkan mereka in term of kalau tak beli produk ini, hidup mereka tak selamat, ditimpa penyakit dan sebagainya. Kita cuba takut2kan mereka agar mereka membeli produk kita. Ini tidak bermakna kita mengugut atau menggunakan kekerasan tapi menggunakan psiko sahaja. Dan yang last sekali, apabila mereka sudah yakin dan takut, confirm mereka akan beli produk kita."

So, itu adalah antara 2 penerangan yang cukup bermakna untuk dijadikan iktibar dan panduan. Ok, after tamat dia bercerita, tibalah giliran kami pula dan kami diminta membentangkan projek2 yang ingin jalankan.

Apabila beliau mendengar idea projek aku iaitu smart elctric wheelchair tu, dia begitu berminat sekali. Dia ada memberikan beberapa cadangkan untuk tingkatkan dankembangkan lagi idea aku. Dia cadangkan agar aku mengubah sediki tentang design kerusi roda aku tersebut. Dia ada memberi sedikit sebanyak idea dan secara rambangnya, aku faham la design yang jenis macamana dia maksudkan.

Idea tentang design tersebut cukup bagus, something yang tak pernah terfikir oleh aku sebelum ini. Maklumlah, dia dah 30 tahun pengalaman. So, bila aku fikirkan, ideanya itu logik dan designnya itu memang boleh buat dalam tempoh master aku ini, kiranya viable la.

So, dia ada juga memberitahu kawan2ku agar cuba bantu aku dan mungkin juga boleh dijadikan share partner, dengan kata lain ada percent la dalam company yang sama2 ditubuhkan. En.Zul pula confirm la ada sharenya tersendiri, yelah dia kan funder, mesti ada swedikit percent dalam syarikat tersebut.

Dari segi kerjanya pula, boleh dibahagi-bahagikanlah. Aku buat something yang melibatkan idea, kreativiti dan lebih kepada kerja2 design (kurang melibatkan pergerakkan) dan ahli2 lain buatlah kerja2 yang melibatkan pembuatan, pemasaran, promosi dan sebagainya. Sama2 usahalahkan dalam kekuatan bidang masing2. Itu just cadangan dia sahaja, so bergantung pada kamilah yang ingin menyertainya atau tidak. Bagi pihak aku pulak, aku memang ok je tapi tak taulah kawan2ku yang lain. Apa pun aku akan berbincang dululah dengan kawan2ku yang lain.

Jika aku bersetuju dengan cadangan dia, aku perlu ubahsuai sedikit design kerusi roda aku tersebut. Itu aku tak kisahlahkan, aku boleh je ubahsuai design aku tu, apa pun ianya still lagi design aku, aku yang fikirkan rekabentuknya. Jika aku bersetuju, dia bersetuju juga untuk menaja/sponsor projek aku ini in term of buat prototype dan terus buat production untuk pasarkannya.

Dari segi marketing, dia akan buat promotion melalui akhbar dan sebagainya. Bagi aku, perkara ini tentu tak ada masalah baginya kerana dia memang dah well known, dah banyak kali masuk suratkhabar tentang kejayaannya, so tak ada masalah sangatlah dari segi promotion tu. So, segala-gala tentang duit, dia akan sponsor.

So, after selesai perbincangan kitaorang, adalah sedikit acara penyampaian cenderahati kepada En.Zul tu dan adalah sesi bergambar. After that, kami dijemput untuk melawat bengkel yang berada dibelakang pejabatnya, just sebagai sesi lawatan sahaja jelah. Bila tiba dibengkelnya, banyak mesin dan alat hasil rekaan.

Apa yang boleh kami katakan bahawa dia cukup kreatif dalam bab2 design dan pembuatan, banyak peralatan2 canggih seperti mesin pemprosessan makanan, beca pelancongan berenjin, kerusi roda elektrik dan sebagainya. So, memang kreatiflah.

So, aku rasa setakat ini sahajalah cerita lawatan aku ini.



Gambar1: Aku dan En.Zul




Gambar2: En.Zul



Gambar3: Antara produk Zul Design



Gambar4: Antara produk lain rekaannya



Wednesday, January 6, 2010

SEMINAR DAN LAWATAN...


20 Muharram 1431 Hijriah. Bebaru ini aku ada chat dengan Mr.Rik (En.Ritakamal) tentang projek aku itu. Tak banyak sangat yang kitaorang sembangkan tentang projek aku just cadangan dari dia untuk masukan nama aku dalam salah satu program MDEC nya. Insyaallah, jika ada rezeki, bolehlah dia suggestkan nama aku. So harap2lah boleh. Terima kasih juga kepada Mr.Rik kerana sudi membantu aku, semoga Allah SWT permudahkan juga rezeki untuknya.

Ok, aku dalam seminggu ini agak sibuk juga dengan kerja2 projek aku. Aku ingin mengadakan seminar untuk membuat survey bagi mendapatkan data tentang OKU dan juga projek kerusi roda aku tu. So, aku dah buat proposal untuk mengadakan seminar tersebut.

Aku ada menghabtar proposal tersebut kepada beberapa pensyarahku di fakulti memandangkan aku jga pernah menyertai seminar ICRIIS 09 bebaru ini anjuran fakulti, so sedikit sebanyak tahulah jugak bagaimana untuk membuat program sebesar itu. So, aku actually just budget untuk seminar yang kecil je, just untuk selesaikan survey tu je tapi bila dah dapat kat pensyarahku, dia kata program aku boleh pergi lebih jauh lagi.

Aku pun agak terperanjat mendengarnya. Pensyarahku itu turut sudi membantu especially dalam mendapatkan bantuan penajaan. Dari mana dapat itu tak kisahlah, asalkan ada duit yang cukup dan program boleh run dengan baik. Biasanya untuk program seperti ini, dia kata boleh dapat dana daripada Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat serta pihak Negeri Johor.

So, aku agak2 program ini kalau dapat penajaan daripada salah satu Kementerian pun, dah bagus dah, boleh buat secara besar2an dah pun. Bila pensyarahku mengatakan sedemikian, aku mesti ubah sedikit kertas kerja aku itu bagi membolehkannya menerima input yang lebih besar serta lebih banyak peranannya.

Walaubagaimanapun, kertas kerja aku itu sememangnya perlu diubahlah dan pensyarahku pun ada menyatakan kesudiannya untuk sama2 berbincang dalam merangka semula team management, penajaan dan sebagainya. Aku berharap agar program seminar aku ini takkan berhenti setakat ini sahaja. Seandainya program ini berjaya dilaksanakan dengan baik, mungkin aku boleh anjurkannya lagi pada next time.

Mungkin ada pembaca yang tertanya2, apa program tu? Seminar apa yang aku plan ni? Ok, actually, ini adalah seminar special untuk golongan Orang Kurang Upaya (OKU), Persatuan, Rumah Kebajikan OKU dan NGO. Ianya adalah berkaitan dengan keusahawanan OKU. Pendek kata seminar ini adalah untuk memupuk semangat keusahawanan dikalangan OKU sekaligus boleh membantu mereka menjana pendapatan sendiri serta meningkatkan ekonomi negara.

Oklah, aku nak cakap banyak2 tentang seminar ini pun tak boleh jugak sebab ini baru perancangan, team pun belum lengkap lagi. Kalau cancel program, tak taulah macamana. Tapi takpe, think positive, Insyaallah... boleh punya....

Ok, aku dan kawan2ku yang lain akan ke Zul Design Acromatic pada Jumaat ini. Ini adalah lawatan program master kami. Insyaallah, kami akan stay kat UTMKL. Lawatan ini bertujuan untuk melihat secara lebih detail tentang kerja2/perniagaan En.Zul tu especially projek aku ini melibatkan gabungan hardware dan komputer. Aku juga bercadang untuk mengambil beliau sebagai mentor aku untuk program master ini. Mintak2lah dia setuju, Insyaallah....

So, aku rasa setakat itu dululah post aku kali ini. Semoga apa yang aku rancangkan akan berjaya. Insyaallah...


Sunday, January 3, 2010

ABANG-ABANGKU...


16 Muharram 1431 Hijriah. Sambil2 tengah mengisi borang Pre-Seed untuk projek aku, entah kenapa aku boleh teringatkan abang2ku yang kauh di mata (masing2 kat Kota Bharu, KL dan Kuantan). Tiba2 pulak rasa teringat kat diorang, terkenang kat diorang dan jasa2 diorang. Aku just ada 3 abang sahaja, Rujhan, Ruzman dan Ruzi. Nama pun lebih kurang je adik-beradik. Aku jarang contact diorang pun dan diorang pun jarang contact aku.

Walaupun diorang jarang contact aku tapi aku tau, diorang amat bertanggungjawab. Aku pulak biasanya kalau ada urusan @ lebih tepat lagi, time susah baru nak cari diorang, time nak cari duit lebih, baru aku contact diorang. Jahat betul aku. Tapi aku setakat ni, alhamdulillah... takde lagilah nak mintak2 ni, biasanya diorang ikhlas bagi kat aku tanpa diminta. Yelah, aku pun tak tau, memang jenis aku macam tu agaknya, jarang berkomunikasi dengan adik-beradik, dengan arwah mak dan ayah ok la.

Banyak pengorbanan yang telah abang2ku lakukan untukku, dari kecik sampai sekarang. Tak kiralah samada dalam bentuk wang, masa ataupun tenaga tapi paling banyak wang la. Setiap abang2ku ini boleh dikatakan ada keistimewaan tersendiri dalam melaksanakan tanggungjawab mereka terhadap keluarga dan juga terhadap aku.

Ok, apa yang istimewanya tentang abang2ku itu. Biar aku ceritakan satu persatu. Aku mulakan dengan Rujhan. Dia abang sulung aku. Salah satu perkara yang paling aku tak dapat lupakan dan menjadi motivasi adalah kata2nya semasa arwah mak aku nak pergi ke Mekah menunaikan umrah dulu. Masa itu mak aku masing2 tanyakan kepada semua anak2nya (termasuk aku) apa yang nak?

Mungkin mak boleh belikan masa kat Mekah nanti seandainya berkesempatan. Yelah, nak jugak kan sedikit ole2 dari Mekah. So, kitaorang pun masing2 beritahulah apa yang dihajati. Ada kakakku yang nak jubah, ada yang nak kain, nak macam2 jugakla. Tak ketinggalan aku yang nak jam tangan. So, bila semua orang dah nyatakan keinginan masing2, tiba last giliran iaitu abang Rujhan. Apa kehendak dia?

"Saya taknak apa2 mak, cukuplah mak janji dengan saya bahawa mak dan ayah pergi Mekah di sana dengan selamat, buat ibadat dengan baik, jaga kesihatan dan balik dengan selamat". Peh !!! terkedu adik-beradik lain, termasuk aku. Itulah permintaan abang aku terhadap mak dan ayahku. Tiada perkara lain yang diingininya melainkan kesejahteraan ibubapa. Aku bangga mempunyai abang seperti dia.

Ok, itu cerita abangku yang pertama, ini cerita anangku yang kedua, Ruzman namanya. Cerita ini diceritakan semula oleh isterinya (kakak ipar aku la). Ceritanya bermula semasa diaorang tengah bercinta dan merancang untuk berkahwin. Suatu hari, abang ku ada bertanya kepada aweknya (belum kahwin lagi masa tu)...

"Yang... abang masih ada 3 orang lagi adik2 abang yang masih kecil dan sorang daripadanya kurang upaya... Adakah ayang sudi dan berjanji untuk bersama2 dengan abang menjaga adik bongsu abang itu? Abang tidak akan berkahwin selagi abang tidak menemui perempuan yang boleh menganggap adik abang itu sebagai adik kandungnya sendiri.... "

Fuh, ketika itu hampir menitis air mata aweknya melihatkan kesungguhan dan betapa tanggungjawabnya abang aku tu, terus setuju la kan...So, itu cerita kedua. Ini cerita last. Cerita ini dari abangku yang last, Ruzi namanya. Waktu ini dia dapat tawaran untuk belajar di Maktab Perguruan di Terengganu, so mesti stay kat sana la sedangkan masa itu, aku pergi ke sekolah, dia yang tolong ambil dan hantarkan.

Masa itu ayahku bercadang untuk menggajikan seorang beca untuk menghantar dan mengambilku. Penarik beca itu sudah berumur dan mungkin kudratnya juga sudah berkurangan, lagipun mungkin kurang selesa. So abangku membantah cadangan itu. Lebih kurang macam nilah kata2nya tak silap aku, "susah Jimi nak naik beca tu nanti, kesian dia". Dia begitu mengambil berat tentang keselesaaan aku.

After that, alhamdulillah, dapat mencari pengganti baru yang lebih baik daripada cadangan awal. So, itulah sedikit sebanyak sikap abang2ku yang aku boleh jadikan motivasi untukku. Setiap seorang dari mereka ada kelebihan dan keistimewaan tersendiri. Sesungguhnya aku bertuah kerana mempunyai abang2 seperti ini. Alhamdulillah...


TAHUN BARU...


16 Muharram 1431 Hijriah. Wa... dah agak lama aku tak update blog aku. Actually semalam dah nak update dah tapi kolej blackout, 2 blok yang tak ada elektrik semalam, so Wimax pun tak boleh pasang. Try pakai Broadband, tapi slow betul broadband sekarang. Tak sure samada broadband yang slow atau dah biasa dengan kelajuan Wimax menampakkan broadband ni slow. So, takpelah, update tetap update kan.

Ok, kali ini aku nak berbicara sedikit tentang tahun baru. Ramai orang kita menyambut tahun baru, azam baru, perabot baru dan segala-galanya baru. Berkumpul di mana2 tempat sambutan sambil menunggu detik 12 malam. Kalau yang tak dapat berkumpul, tunggu kat tv pun jadilahkan. So, pendek kata, memang ramai yang teruja dan menyambut tahun baru pada 1 Januari 2010 lalu. Kawan2ku pun ramai yang keluar, dengan pasangan masing2.

Diorang ada jugak ajak aku untuk keluar sekali, tapi aku tolak secara baik. Kenapa aku tolak? Aku taknak enjoy ke? Aku taknak sambut tahun baru ke? Actually, 1 Januari bukannya tarikh tahun baru bagiku. Bukan juga kepada kawan2ku. Bukan juga pada seluruh umat Islam didunia ini. Tahun baru aku dah berlalu hampir 3 minggu lalu. Maal Hijrah, itulah tahun baru bagi semua umat Islam.

So, salah ke kita sambut tahun baru? Salah ke kita berkumpul ramai2 untuk menyambutnya? Salah ke kita ucapkan selamat tahun baru pada kawan2 kita? Salah ke kita tanam azam untuk tahun baru? Jawapan aku tak salah sebenarnya. Ye, kita boleh sambut tahun baru 1 Januari. Kita boleh berkumpul. Kita boleh mengucapkan ucapan tersebut kepada kawan2 kita dan tanamkan azam baru tapi biarlah betul dengan caranya.

Bagaimana dengan cara sambutan kita untuk tahun baru? Mendengar lagu dan nyanyian yang melalaikan?Menonton konsert ditempat yang sesak dengan lelaki dan perempuan yang confirm akan berlaku prersentuhan/pelanggaran dengan bukan muhrim? Melalak dan bersorak di tempat nyanyian? After tamat konsert, pergi merempit pulak.

So, siapa yang perlu bertanggungjawab dalam menangani hal ini? Siapa yang perlu mengubah cara kita menyambut tahun baru ini? Diri kita sendiri. Yes, diri kita. Setiap dari kita masing2 perlu memainkan peranan tersendiri. Pemimpin perlu berperanan dalam mengubah dasar dan cara sambutan sesuatu acara. Pemimpin boleh mencadangkan/mengarahkan agar sambutan adalah dengan membuat solat hajat ataupun lain2 aktiviti masjid dan keagamaan. Peranan pemimpinlah yang paling penting kerana mereka ini adalah pembuat dasar dan peneraju rakyat.

Para ibubapa pula hendaklah memantau perilaku anak2. Kena check dengan siapa, kemana dan kenapa anak2 kita keluar. Ibubapa memainkan peranan yang penting dalam hal ini. Kebanyakkan remaja yang pergi ke sambutan tersebut dan membuat masalah adalah daripada keluarga yang bermasalah.

Dan akhir sekali adalah diri kita sebagai umat Islam khasnya dan rakyat Malaysia amnya. Ingat bahawa tahun baru kita adalah pada Maal hijriah, bacalah doa awal tahun dan akhir tahun supaya kalam catatan dikiri dan kanan ada kesudahan yang baik. Kalau nak enjoy pun, berpada-padalah, jagalah batasan dan hak kita sebagai umat Islam.

Bukan apa, Islam sudah menggariskan apa yang boleh dan apa yang tidak boleh kita lakukan. Aku risau seandainya Allah SWT murka kepada hamba2nya yang banyak membuat maksiat lalu diturunkan bala kepada kita semua. Bila sudah diturunkan bala, semuanya aka terkena samada secara langsung atau bukan secara langsung. Ambillah ikhtibar dalam kejadian tsunami di Acheh dulu. Adakah kita menunggu sampai saat itu baru ingin menyesal?

Dalam soal mengucapkan selamat tahun baru kepada rakan2 bukan Islam, itu tak ada masalah dan sebaik2nya doakanlah agar sempena tahun baru ini diizinkan oleh-NYA hidayah dan petunjuk kepada mereka untuk memeluk Islam. So, pada aku, tahun baru aku adalah Maal Hijriah, bukan 1 Januari, azamku pun sudah aku tanam 3 minggu lalu.

Apa2pun, tepuk dada, tanya iman, rujuk hukum....


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...