Wednesday, June 30, 2010

ISU UPSR DAN PMR...


18 Rejab 1431 Hijriah. Alhamdulillah...Sempat juga jenguk blog hari ini. Ok, sekarang ini ada isu tentang cadangan pemansuhan Ujian Penilaian Sekolah Rendah (UPSR) dan Penilaian Sekolah Menengah (PMR). Cadangan itu actually sudah lama diutarakan , tak silap aku masa the first time diutarakan adalah pada zaman Dato' Hishamuddin (tahun kedua beliau memegang jawatan Menteri Pendidikan) lagi yang mana antara alasan pemansuhan tersebut adalah kedua2 ujian ini sudah tidak relevan lagi.

So, sebagai pelajar, kali ini aku ingin berkongsilah pandangan aku terhadap isu yang dibangkitkan semula ini. Pada asasnya, aku tidak nampak sebarang sebab untuk dilakukan pemansuhan ini. UPSR dan PMR adalah berobjektifkan kepada penilaian untuk mengetahui tahap prestasi pelajar dalam erti kata pemindahan daripada sekolah rendah kepada sekolah menengah serta daripada aliran umum kepada pembahagian aliran.

Ada aku baca dalam akhbar yang mana ada seorang pembaca (yang mengirimkan surat) yang mengatakan kedua2 ujian tersebut perlu dimansuhkan kerana ada ibu bapa yang suka membandingkan anak2 mereka dalam result peperiksaan. Ada juga yang mengatakan bahawa ianya satu pembaziran untuk mengadakan ujian tersebut kerana perlu membayar elaun tambahan untuk pemeriksa.

Ada juga pembaca yang membantah pemansuhan tersebut dengan alasan ujian itu perlu adakan lantaran sebagai ujian besar untuk mengetahui perkembangan pelajar. Ada juga yang mengatakan bahawa pihak sekolah kurang mampu dan mungkin akan bersikap bias jika dibenarkan memeriksa sendiri ujian tersebut. Mungkin akan ada kes berat sebelah, rasuah dan sebagainya jika membenarkan guru2 sekolah A memeriksa kertas peperiksaan sekolah A tersebut.

Walaupun aku tak setuju dengan sokongan Tun Dr.Mahathir dalam isu judi sukan, aku bersetuju dengan ideanya tentang isu pemansuhan ujian ini. Katanya, ujian tersebut ok, tidak perlu dimansuhkan tetapi mungkin perlu diubahsuai sesuai dengan perkembangan semasa. Apa yang perlu difikirkan adalah bagaimana untuk memantapkan lagi para pelajar dengan ujian2 tersebut supaya pelajar boleh menilai diri mereka.

Pada aku, mungkin perlu sedikit pengubahsuaian pada ujian ini. Mungkin dari segi kandungan/modul sukatan pelajaran. Ubahlah serba sedikit sukatan pelajaran mengikut perdedaran masa dan pelajaran tersebut juga mestilah dijadikan something yang memberi input kemahiran kendiri terhadap pelajar. Aku lebih suka jika pelajar ini didedahkan kepada bagaimana untuk mereka ini berfikir sendiri. Suatu kaedah/pedadogi pendidikan mesti dikaji bagi menyempurnakan modul tersebut.

Aku sedar bahawa bukan senang untuk mengubah sukatan pelajaran mengikut peredaran semasa. Kenapa susah? Sebab jurang perbezaan kemajuan antara pelajar bandar dan luar bandar adalah amat ketara. Kemajuan dibandar jauh lebih cepat berbanding di luar bandar. So, kalau nak ikut peredaran zaman, kasihanlah pelajar luar bandar. kalau sukatan diubah mengikut perkembangan zaman, macamana pelajar luar bandar mampu untuk bersaing?

That's why aku suka mencadangkan agar dikaji kaedah/pedagogi yang lebih sesuai dan adil untuk pelajar bandar dan luar bandar. Sukatan pelajaran tersebut mestilah menekankan tentang kemahiran berfikir secara kreatif dan kritis serta boleh diamalkan dalam setiap perkara. Guru pula berperanan sebagai mentor yang memberi guideline dan tunjuk ajar tentang kemahiran berfikir tersebut dengan tidak meninggalkan aspek pendidikan sukatan pelajaran sekaligus boleh cuba untuk mengasimilasikan kaedah pengajaran dan pembelajaran dalam bentuk yang lebih kreatif.

Apa pun, tidak mustahil isu ini akan tenggelam dengan begitu sahaja dan mungkin akan timbul 4-5 tahun kemudian. Yelah, nak mulakan sesuatu yang baru bukan senang, apatah lagi ianya melibatkan ramai pihak. Kalau dilaksanakan sekalipun, mungkin 2-3 tahun pertama ini hasilnya tidak kelihatan lagi. Pada aku, sistem UPSR dan PMR sekarang ini pun tak ada masalah pun, masih boleh diteruskan. Diharapkan , jika isu ini benar2 dilaksanakan, ianya tidak merugikan seperti PPSMI dulu.



Tuesday, June 22, 2010

KETAWA DAN SENYUM SINIS...


10 Rejab 1431 Hijriah. Alhamdulillah.... Pagi tadi telah tamatnya sesi perbentangan untuk semester pendek. Untuk semester pendek ini, ianya adalah lebih berfokuskan kepada Pembangunan Produk (Product Development).Dalam semester pendek (2 bulan) ini, sepatutnya kitaorang semua sudah membentangkan prototaip untuk dinilai tetapi kitaorang semua tak siap lagi prototaipnya, soa mana2 bahagian yang dah siap, itulah yang dibentangkan dihadapan 5 orang penilai.

Seorang daripada MDeC, seorang daripada MARA, seorang daripada Agro Bank, seorang pensyarah daripada Fakulti Pengurusan dan akhir sekali daripada Fakulti Sains Komputer Sistem Maklumat. Aku tak berminat untuk bercerita tentang presentation kawan2ku yg lain just nak berkongsi pengalaman perbentangan aku sahaja untuk post yang ini.

Secara overallnya, aku rasa oklah presentation aku cuma ada 2 perkara yang aku rasa cukup terkilan dalam perbentangan kali ini. Perkara pertama adalah aku ada memberitahu bahawa aku akan membuat production wheelchair aku di negara China, dengan kata lain aku akan membuat production secara banyak2 di China, then 2 pensyarah bertitle Dr ketawa dan tersenyum sinis....nampak seperti menghina.....

Padahal apa yang aku beritahu itu adalah kata2 daripada mentor aku, Zull Design Autotronic. En.Zul yang mengajak aku berkerjasama dengannya, dia yang akan menjadi investor aku. dia yang memberitahu aku bahawa kita berdua akan membuat production secara besar2an di China kerana kosnya amat murah dinegara tersebut. So, why Dr itu perlu ketawa? Adakah Dr itu memandang rendah padaku?

Seandainya Dr itu kurang memahami apa yang aku ingin lakukan (maybe la, aku masih cuba untuk berfikiran positif), at least cubalah bertanya, kenapa awk nak ke China? Apa strategi perancangan awak? Awak ada jalinkan kerjasama dari mana2 pihak lain untuk membantu awak? Aku rasa itu sepatutnya yang ditanya oleh mereka.

Seandainya mereka itu pandai dan cerdik serta bersifat untuk membantu, mereka boleh mengutarakan cadangan kepadaku seperti awak boleh cuba jalinkan hubungan kerjasama dengan pihak industri, awak boleh cuba contact SME dan berbincang tentang perancangan awak samada apa perkara yang SME boleh sediakan, awak boleh cuba rujuk penyelia atau mana2 pihak yang sudah berpengalaman dalam hal ini untuk membantu awak dan sebagainya. itu yang sepatutnya, bukan dengan ketawa ataupun tersenyum sinis seperti menghina.

Cubalah untuk bersifat coaching, bersifat memberi guideline. Sekiranya mereka kurang arif tentang perkara ini, mereka boleh mencadangkan agar aku merujuk mana2 pihak yang tahu tentang hal ini, bukan dengan condem tanpa sebarang input untuk pelajar. Apalah salahnya pelajar mengutarakan cadangan mereka kerana kita semua ini dalam ruangan pembelajaran. Teguran yang bersifat membina dan coaching, memang amat2 aku perlukan serta hargai.

Perkara keduanya adalah tentang Rancangan Perniagaan (RP) aku. Dalam RP aku, aku nyatakan bahawa aku membuat jualan wheelchair rekaan aku + menjual spare part wheelchair + menjual manual wheelchair + beberapa aksesori yang lain, ianya mengikut pakej. Ada Dr yang mengatakan dia hanya nak RP untuk program master aku ni je. Aku bertanyakan adakah hanya fokus pada wheelchair rekaan aku sahaja dan dia menjawab ya.

Pada aku, apa salahnya aku cuba besarkan skop perniagaan aku.... Apa salahnya aku buat pakej2 mengikut kemampuan customer aku.... Aku adalah perbentang ke-4 dan kawan2ku yang lain pun ada yang buat business secara pakej2, tak pulak dia tanya sebelum ni. Malahan ada kawanku yang menawarkan pakej yang bukan daripada core business pun, tak pulak ditanya. Dalam perbentangan sebelum2 ini, aku berikan RP ini, takde pulak Dr lain komen dan inginkan RP untuk master je. Dah itu RP yang aku belajar semasa LPU4, itu jelah yang aku berikan. Kawan2ku yang lain pun turut memberikan RP yang dihasilkan semasa di LPU dulu, takde pulak dia nak minta yang lain.

Aku actually tak kisah samada nak RP yang business overall ataupun just untuk master je tapi at least beritahulah awal2 dan kenapa sebelum ini ok je? Kenapa yang kawan2ku tak pula ditanya? Aku bukannya tak boleh ditegur atau dikomen, apatah lagi untuk berdengki dengan orang lain, cuma aku rasa kurang adil permintaan itu. Kalau permintaan atau soalan yang ditanya itu ada asasnya, oklah, aku terimalah samada aku boleh jawab atau tidak, itu soal lain, cuma biarlah soalan itu dan permintaan itu adalah logik dan membina.

So, after tamat perbentangan aku itu, aku keluar dari dewan dengan hati yang agak panas. Merasakan dihina dan tidak adil. However, aku cepat disejukkan oleh supervisorku.... Dia berkata,"Diorang takde soalan nak tanya tu Mie, tak tau nak tanya apa, kalau diorang tak tanya apa2 kang, nanti nampak diorang tak buat kerja pulak, nampak tak pandai pulak diorang ni...."

Takpelah....aku jadikan perkara ini sebagai satu pengajaran dan pengalaman berguna untukku....




BANTUAN ZULL DESIGN...


9 Rejab 1431 Hijriah. Alhamdulillah.... bebaru ini aku dan kawanku ada pergi berjumpa dengan mentorku di Rawang, Selangor iaitu En.Zulkifli Haron. Maybe kalau aku sebut En.Zulkifli Haron, orang takkan perasan atau ingat tapi kalau aku sebut Zull Design, tentu ramai yang mengenalinya. So, aku pergilah dengan kawanku untuk berbincang dengan En.Zul tentang projek wheelchair aku.

Perbincangan kami just kat kedai mamak je, sambil2 dia belanja breakfast. Actually, projek wheelchair aku tu memang dah nak start dah, cuma nak confirmation dan finalizekan designnya sahaja. Untuk perjumpaan kali ini, aku ada membuat kajian sedikit tentang design lanjutan yang aku inginkan. projek aku itu diubah dari segi konsepnya iaitu daripada gabungan skuter dengan manual wheelchair kepada konsep kereta mini style Go-Kart.

So, apabila konsepnya sedikit berubah of course designnya turut berubah. Daripada skuter kepada mini car dan kosnya juga turut meningkat. Masa itu tak bincang tentang kos lagi, still bincang tentang design. Designnya nak buat berapa bilangan tayar, saiznya berapa, berapa berat yang mampu ditampung, motor jenis apa, kawalan jenis macamanan dan sebagainya. So, lebih kepada aspek design dan teknikallah.

After that, barulah perbincangan kami move kepada kos. Mengikut En.Zul, dia menganggarkan kos projek ini adalah lebih kurang RM 20k. Wah! manalah aku mampu..... So, aku beritahulah bahawa aku tak mampu untuk menyediakan duit sebanyak itu, setakat kemampuan aku, ada la dalah RM 5k sahaja, itupun aku rasa aku perlu pinjam duit dengan ayahku RM 3k, tambah dengan duit aku sendiri RM 2k, boleh la RM 5k tu.

Aku masih belum mendapat duit untuk semester ini daripada pihak MARA dan elaun sara hidup aku juja belum diperolehi lagi serta duit untuk prototaip belum diterima. So, nak taknak memang aku kena pinjam dahulu dengan ayahku dan aku budget RM 3k itu mungkin boleh la ayah aku bagi. So, jumlah adalah RM 5k sahaja.

After that, En.Zul kata, "jangan bimbang.... Awak hanya perlu bagi berapa yang awak mampu sahaja dan selebihnya saya akan biayai...." Aku bila dengar macam tu... Alhamdulillah..... Syukur ke hadarat Illahi....Rasa terharu pun ada bila mendengar kata2 tersebut. Hanya Allah sahaja yang mampu membalas budi baik En.Zul...

So, after that bila dah confirm dan sudah finalize dari segi design serta kosnya, En.Zul kata oklah, takde masalah, pihaknya cubalah lakukan yang terbaik untuk membantu aku. Tarikh perbentangan terakhir aku maybe dalam bulan Oktober atau November, so aku rasa sempatlah kot. Insyaallah....

After that, kitaorang sempat singgah di rumah kajian En.Zul disebuah kawasan perumahan yang mana disitu ada menempatkan projek kolam ikan Zull Design Autotronik yang latest. Memang hebat idea dan rekaan tersebut. Projek itu adalah memelihara ikan air masin menggunakan air tawar. Kat situ ada menempatkan beberapa buah besen besar dan kecil serta boleh melihat aliran air serta tapisannya. Dari segi teknikalnya aku tak berapa pasti macamana ianya dilakukan tapi aku ada tengok ikan keli dan siakap kat dalamnya.

Harga yang diletakkannya juga adalah boleh tahan la dengan menawarkan 2 pakej iaitu tanpa penjagaan dan dengan penjagaan yang masing2 bernilai RM 18k serta RM 22k. Hasilnya mesti ditunggu dalam masa 6 bulan dan tempat peliharaan tersebut mampu memuatkan sehingga 1000 ekor ikan. Pakej itu adalah termasuk anak benih ikan tersebut.

After rehat2 sambil tengok2 sekejap, petang itu pun kitaorang baliklah. So, pengalaman aku datang berbincang dengan En.Zul serta keikhlasannya untuk membantu aku amat aku hargai. Semoga Allah SWT merahmati rezeki En.Zul.... Insyaallah....


Saturday, June 12, 2010

9/10 PUNCA REZEKI...


29 Jamadil Akhir 1431 Hijriah. Alhamdulillah....Sempat aku update blog kali ini. Actually ada banyak perkara yang ingin aku kongsikan disini tapi disebabkan oleh kesibukan aku, sometimes perkara2 tersebut ada yang dah lupa. Apa pun kali ini, aku masih ingat tentang satu topik yang agak menarik juga (pada pandangan aku la) untuk dikongsi bersama iaitu punca rezeki.

Tentu pernah dengar hadis mursal tentang punca rezeki kan, yang mengatakan bahawa 9 daripada 10 punca rezeki adalah daripada perniagaan. Ramai orang bersetuju dengan hadis tersebut, termasuk juga aku. Aku bukan nak bercerita tentang samada hadis itu mursal ataupun marfu' tetapi adalah pemahaman aku terhadap skop yang lebih meluas lagi. Orang mengatakan bahawa 9/10 adalah berniaga dan 1/10 adalah makan gaji seperti berkerja kerajaan atau dengan maksud makan gaji.

Aku dulu pun bersetuju dengan pendapat tersebut tapi bila aku fikir dalam2 lagi, aku rasa mungkin ada sekidikt yang perlu difahami tentang hadis tersebut. Aku bukannya orang yang pandai dan hafal Al-Quran, juga bukan berniat untuk mentafsir ayat2 Al-Quran mengikut citarasa aku sendiri. So, kalau pendapat aku dalam post kali ini salah, aku mintak maaflah dan sebarang teguran atau perbincangan amat aku alu-alukan.

Pada pendapat aku, berkerja kerajaan,berkerja swasta, makan gaji, itu semuanya berniaga. Kita dari kecil pergi ke sekolah sehingga masuk universiti, itu adalah modal kita. Kita berpeluh keringat membanting tulang di sawah , itu adalah modal kita. Kita menebar jala dilautan sambil menahan terik matahari, itu adalah modal kita. Kita mengcangkul tanah bertani, itu modal kita. Apa sahaja yang kita lakukan dan usahakan, itu adalah modal kita.

Gaji, upah, komisyen, itu semua adalah ganjaran yang kita dapat setelah kita berusaha. Kita ada modal dan kita keluarkan modal untuk berniaga. Apa modal kita? Yes, modal kita adalah usaha dan usaha dan usaha yang kita lakukan untuk mendapatkan rezeki. Daripada modal itulah kita berniaga. Setiap apa yang kita lakukan dan usahakan, itu adalah modal kita dan menggunakan modal itulah kita berniaga sekaligus kita mendapat gaji, upah, komisyen dan sebagainya.

Janganlah kita sempitkan fikiran kita dengan mengatakan bahawa makan gaji bukan berniaga, bercanngkul di kampung bukan berniaga dan sebagainya.Apa yang aku ingin tekankan disini adalah 9 daripada 10 punca rezeki kita adalah daripada usaha. Hanya orang yang berusaha sahaja yang akan mendapat rezeki. Hanya orang yang rajin sahaja yang akan memperolehi rezeki mereka.

Jadi, 1 daripada 10 yang mendapat rezeki dari bukan berniaga adalah orang yang kurang/tidak berusaha. Orang yang malas dan kurang berusaha susah untuk mendapat rezeki. Hanya orang yang rajin dan berusaha sahaja yang akan memperolehi rezeki mereka. Jika tanggapan lama sebelum ini digunapakai, adakah gaji itu bukan rezeki? Adakah upah itu bukan rezeki? Adakah komisyen hasil titik peluh mereka itu adalah bukan rezeki?

Rezeki yang dimaksudkan adalah balasan yang kita dapat/perolehi samada dalam bentuk tangible atau untangible. So, bagi aku, kita janganlah sempitkan fikiran kita dengan bentuk perniagaan yang biasa kita gunakan. As long as kita berusaha, itulah modal kita, samada dapat banyak wang atau tidak, itu bukan persoalan. Perkara pentingnya adalah kita berusaha dan itu adalah modal kita untuk berniaga. Skop berniaga ini adalah luas dan subjektif sifatnya. Sometimes orang berniaga air liur sahaja tetapi dapat wang beribu2. Takpelah, itu usahanya. Dia mempunyai kepakaran bercakap dan berkomunikasi, so itu adalah usaha dan modalnya, itu businessnya.

So, lastly, pendapat aku adalah 9 daripada 10 punca rezeki kita adalah daripada berniaga iaitu kita berusaha untuk mendapatkan rezeki dan 1 daripada 10 itu adalah orang2 yang kurang/tidak berusaha. Aku tak berniat untuk mentafsir mengikut kepalaku but sometimes, we need thinks out of the box, then of course aku menerima pandangan/komen lain sekiranya ada, boleh kita adakan perbincangan.

















Friday, June 11, 2010

ISU JUDI SUKAN...


27 Jamadil Akhir 1431 Hijriah. Awal Mei bebaru ini, kita semua dikejutkan oleh pengumuman menyatakan bahawa pihak kerajaan kita bersedia untuk mempertimbangankan pengeluaran lesen judi sempena World Cup yang akan bermula 11 Jun ini. Dato' Dr Awang Adek yang telah membuat pengumuman tersebut pada 6 Mei lalu. Alasan pengeluaran tersebut adalah untuk membendung judi secara underground serta hasil yang diperolehi itu akan digunakan untuk pembangunan sukan.

Aku sebagai seorang muslim, seorang pelajar dan juga seorang warga Malaysia turut rasa terpanggil untuk memberikan komen. Bagi aku, banyak faktor2 yang telah difikirkan oleh pihak kerajaan kerana pihak kerajaan sekarang ini menghadapi pelbagai masalah terutamanya masalah wang dan pentadbiran. Mungkin juga terhutang budi dengan pihak tertentu menjadikan lesen itu dikeluarkan.

Judi sukan yang telah diluluskan itu adalah dibuat dengan pertimbangan oleh pihak kerajaan untuk membendung jenayah judi secara underground. Wang yang diperolehi hasil kutipan cukai serta janji kebajikan dilihat amat menguntungkan negara. Cukai itu pula boleh digunakan untuk pembangunan sukan negara yang sememangnya kekurangan wang.

Bagi aku, itu semua adalah alasan semata2. Bagi aku, haram tetap haram, tidak kira apa jua alasan yang diberikan. Hukum jelas menyatakan bahawa arak, judi, berhala dan menilik nasib adalah perbuatan syaitan dan hukumnya haram. Bolehkah pihak kerajaan atau mana2 ulama mengatakan ayat mana dan surah mana dalam Al-Quran yang mengatakan bahawa judi itu halal? Apabila keputusan kelulusan dibuat, timbul pula 2 istilah judi, iaitu 'judi halal' dan 'judi haram'.

Judi halal adalah berdaftar, boleh kutip cukai, beroperasi di premis2 mewah serta berhawa dingin dan permitnya diluluskan manakala judi haram adalah tidak berdaftar, tak bayar cukai, beroperasi dalam semak bersama nyamuk dan tiada permit. Alahai....dengan tindakan pengeluaran lesen tersebut, timbullah dua istilah itu. apa pun, jangan salah faham, judi tetap haram, samada ada lesen atau ttakde lesen, ianya tetap haram.

Aku ada terbaca dalam majalah Gila-Gila dalam ruangan Soal Jawab PST, ada seorang itu bertanya kenapa orang tetap berjudi walaupun tahu bahawa ianya adalah haram dan jawapannya adalah sebab ada lesen. Nampak kelakar tapi satu sindiran tajam dan tepat untuk menggambarkan situasi sekarang ini. Kita bakal menyaksikan semakin ramai dan berduyun-duyun orang kita beratur dikedai judi selepas ini sebab kita dibenarkan berjudi.

Ok,berbalik kepada alasan yang diberikan oleh pihak kerajaan dalam meluluskan judi tersebut iaitu untuk membendung judi secara haram dan duit perolehan cukai digunakan untuk pembangunan sukan. Ok, kalaulah untuk membendung judi secara haram ini, adakah dengan adanya lesen, judi underground ini akan berkurangan? Adakah pihak berkuasa akan menangkap si penjudi underground ini semata2 tiada lesen untuk berjudi? Adakah pihak berkuasa tidak akan menangkap orang yang berjudi dengan pihak yang berlesen ini?

Kalau pihak kerajaan mendapat wang hasil cukai itu, adakah ianya berkat? Wang yang berpunca daripada sumber yang haram adalah juga haram. Fikirkanlah wang haram itu digunakan untuk menampung perbelanjaan makan minum para atlit, untuk buat bangunan sukan, diberikan pada pelajar dan kanak2 sekolah dalam acara sukan mereka dan sebagainya. Diberi kepada atlit, akan dapat daging haram, buat bangunan sukan, bangunan tersebut runtuh, apa2 jelah, ianya tidak berkat.

Mahukah pula para atlit dan pelajar sukan itu menerima wang haram? Mahukah mereka membeli makanan, pakaian dan peralatan sukan dengan menggunakan wang yang haram? Aku rasa mereka ini pun tidak sanggup untuk menerimanya. Handakkah kita melihat prestasi sukan kita kian merosot akibat penerimaan dan penggunaan wang haram, apatah lagi ianya tidak diredhai oleh Allah SWT?

Itu belum lagi aku bicarakan tentang natijah perjudian seperti kerosakan akhlak masyarakat islam, masalah jenayah semata2 wang, masalah dengan pihak along yang mengejar sesiapa yang gagal membayar hutangnya. Ada ramai penjudi yang sanggup berhutang dengan along untuk berjudi, then bila kalah, of course mereka tidak mampu untuk membayar kembali hutang tersebut. Berlaku lagilah masalah jenayah along ini.

So, kalau itulah yang dijadikan alasan untuk mengeluarkan lesen judi, aku rasa ianya suatu alasan yang teramat naif. Aku tahu ada beberapa sebab politik dan berkaitan dengan wang yang menjadikan lesen tersebut dikeluarkan. Aku taknaklah mencampur adukkan hal ini dengan politik, pembaca semua pun sedia maklum kan? Cukuplah aku terangkan tentang hukum dan natijahnya.

Bila berkaitan dengan judi ini yang sememangnya haram tetapi dihalalkan atas nama lesen, aku takut pihak2 yang berkaitan dengan hal ini boleh murtad. Hal ini demikian kerana mereka ini menghalalkan perkara yang haram. Mengubah hukum Allah SWT mengikut selera masing2 tanpa mengira bahawa mereka ini bersyubahat melakukan perkara yang haram.

So, pada aku, batalkanlah lesen tersebut dan bertaubatlah. Setiap orang yang yang berjudi itu, mereka yang membuat dasar ini turut bersyubahat dan menerima 'saham akhirat' serta menerima hukuman daripada Allah SWT. Seandainya Allah SWT murka, bukan satu yang kena tetapi semua dan satu negara boleh ditimpa musibah. Fikir-fikirkanlah.....



Saturday, June 5, 2010

KONVOI KE GAZA...


22 Jamadil Akhir 1431 Hijriah. Hari ini dah masuk hari ke 4 program konvoi kemanusiaan ke Gaza. Minggu ini semua orang dari seluruh dunia bercakap tentang kejadian ini. Dada2 akhbar penuh dengan berita tentang hal ini dan rentetan daripada kejadian itu, pelbagai program telah dibuat dan kemuncaknya adalah perhimpunan membantah serta mengutuk sekaligus menghantar memorandum kepada pihak kedutaan Amerika.

Aku dari hari pertama lagi memang berminat penuh mengikuti cerita ini dan oleh kerana ada rakyat Malaysia yang turut berjuang, maka makin berminatlah aku. kalau sebelum ni aku baca surat khabar online pagi dan malam sahaja tapi seminggu ni 3 kali, tambah waktu tengahari pulak. Maklumlah, takde tv, so internet yang mainkan peranan.

Kemuncak kepada kejadian ini, satu perhimpunan telah diadakan dan ianya mendapat sambutan yang hebat iaitu dalam lebih kurang 50,000 orang hadir dan hampir penuh stadium di Kelantan dengan orang2 yang melakukan solat hajat. Begitu ramai orang yang menyertai perarakan ini bagi melahirkan rasa marah terhadap Israel dan Amerika.

Syabas aku ucapkan kepada rakyat Malaysia kerana begitu prihatin tentang masalah Palestin ini. Kalaulah aku juga mampu pergi, confirm aku juga akan turut serta dalam perhimpunan itu. Tapi yelah, apakan daya, hanya doa dan solat hajat sahaja yang mampu aku berikan untuk perjuangan ini. Moga2 semua doa yang dilakukan oleh semua orang diseluruh dunia akan dimakbulkan oleh Allah SWT.

Ok, berbalik kepada kejadian konvoi tersebut. Tindakan tentera Israel yang menyerang kapal itu walaupun mengetahui bahawa kapal itu adalah kapal kemanusiaan dan turut diberitahu oleh sekutunya, Amerika, namun Israel tetap berdegil. Sememangnya satu tindakan yang sudah aku duga dan telah lama diberitahu dalam Al-Quran sebelum ini.

Suatu kaum yang menganggap diri mereka adalah yang mulia, terpuji dan tinggi martabatnya, mendakwa adalah anak tuhan serta amat bongkak, itulah peribadi Israel. Tak hairan pun sebab memang telah dinyatakan dalam Al-Quran tentang peribadi mereka ini. Penuh dengan sifat menipu, bongkak dan sebagainya.

Aku taknaklah hurai panjang lebar tentang perkara ini sebab aku rasa pembaca blog ini pun sudah sedia maklum tentang hal ini dan mungkin lebih update lagi daripada aku. Apa pun, aku harap agar perjuangan ini tidak akan terhenti setakat itu sahaja. Marilah kita sama2 mendoakan agar Allah SWT merahmati perjuangan ini. Allahu Akhbar ! Allahu Akhbar! Allahu Akhbar!



LATIHAN PEMBENTUKAN USAHAWAN 4 - PART 2...


21 Jamadil Akhir 1431 Hijriah. Ok, untuk post yang lalu aku ceritakan tentang pengalaman menyertai LPU 4. Then untuk post kali ini pulak, seperti yang dijanjikan, aku akan menceritakan tentang projek yang dibentangkan yang mana pada pandangan aku memang best dan berpotensilah untuk dilaksanakan sekaligus boleh dikomersilkan.

Ok, projek ini bagi aku amat berpotensi untuk dilaksanakan kerana boleh dilaksanakan secara berperingkat dan ianya banyak menawarkan nilai proposisi. Projek ini dinamakan 'Virtual Skool' iaitu sebuah projek yang menjadikan pembelajaran lebih mudah dan mesra berkonsepkan perkongsian maklumat dan sumber pembelajaran. Ianya merupakan suatu platform untuk pihak sekolah, pejabat pendidikan daerah, pelajar, ibubapa, guru dan juga pihak jabatan pendidikan dalam menghasilkan suasana maya pembelajaran.

Buat masa ini projek ini berfokuskan pada sekolah2 MRSM dulu. Then kalau dilihat berjaya, mungkin juga boleh diperluaskan keseluruh sekolah di Malaysia. Bayaran yang dikenakan terhadap pelajar juga adalah amat murah dan berkemungkinan pihak PIBG pun boleh sponsor. Just perlu membeli ID untuk menggunakannya dan ID tersebut boleh digunakan oleh pelajar tersebut sepanjang pengajian mereka disekolah.

Aku takkan bercerita detaillah bagaimana perjalanan dan proses projek ini sebab ianya adalah hak milik kawanku dan aku juga bimbang ideanya 'dicuri'. Setakat ini sudah banyak pihak2 yang dianggap olehnya boleh menaja projeknya tetapi setahu aku belum ada lagilah yang benar2 sudi menaja projek ini. Kenapa pula aku kata aku takut ideanya dicuri?

Ok, as a programmer(walaupun tak expert), apa yang aku tengok, projek itu mudah sahaja untuk dibangunkan. Kalau aku membangunkan projek tersebut menggunakan ASP.NET, aku rasa 1 bulan pun dah boleh siap, it's very simple projek tapi berskala besar. Dari segi hardwarenya, of course memerlukan server yang besar dan projek ini memerlukan penggunaan internet yang laju. Itu sahaja kekangan yang mungkin dihadapi oleh programmer lain jika mereka ingin bangunkan projek ini, termasuklah terhadap kawanku itu.

Memandangkan kawanku ini menggunakan PHP, aku rasa ianya mungkin agak sukar sedikit dan memerlukan masa serta tenaga programmer yang agak banyak sikitlah walaupun code nya boleh di dapati dalam internet atau dari mana2 open source. Apa pun bagi aku, projek ini tak susah tetapi disebabkan beberapa masalah duit yang melanda, projek itu terpaksa mencari penaja untuk membangunkan serta membeli hardware yang diperlukannya.

So aku harap agar kawanku itu berhati2 sikitlah apabila membentangkan projeknya sebab aku risau takut2 sewaktu dia membentangkan projeknya itu, ada programmer lain yang turut serta dan ideanya itu dicuri. Mungkin nampak agak kelakar kan isu yang aku cuba ketengahkan kali ini tapi inilah hakikatnya. Agak banyak kes2 seperti ini berlaku, so kena hati2lah sikit kan.

Ok, tamat tentang perbentangan projek best tadi. Bagi aku, projek inilah yang terbaik dalam semua perbentang. Apa pun secara overallnya, pada aku, perbentangan SKIT lebih teratur berbanding MOST dan kebanyakkan idea daripada SKIT lebih mantap serta bila sesi menjawab soalan, SKIT boleh menjawabnya dengan baik. Ada juga beberapa projek daripada MOST yang nampak seolah2 direject oleh panel penilai tapi taklah direject, seolah2 je.

Why aku cakap macam tu? Sebab ada beberapa projek yang semasa sesi soal jawab, diorang takleh nak jawab dan soalan itu adalah lebih kepada teknikal serta business. Ini kerana kebanyakkan projek mereka adalah berkonsepkan 'kehendak' dan bukan kepada 'keperluan'. Beza antara kehendak dengan keperluan adalah jika kehendak, boleh jadi orang akan membeli atau tidak membeli kerana ianya tak penting serta menurut nafsa sahaja sedangkan keperluan ini adalah wajib, jika tiada maka tak boleh.

Ibaratnya macam inilah, kalau di Malaysia, antara ubat Panadol dengan pil vitamin C, orang akan lebih memilih ubat Panadol kerana ianya adalah keperluan sewaktu sakit/demam sedangkan pil vitamin C ini, tak ada pun takpe, kita still lagi boleh makan buah untuk mendapatkan vitamin C tersebut.

Apa pun, bagi aku, kita tak boleh mengatakan idea itu baik atau buruk. Mungkin pada sesetengah orang idea itu tak boleh pakai tapi sesetengah orang, idea itu adalah genius. Mungkin di Malaysia idea itu buruk tapi dinegara lain mungkin idea itu boleh menjana banyak duit.

So, aku rasa cukuplah setakat ini sahajalah untuk post kali ini. Apa2 pun aku happy dapat menyertai kursus LPU kali ini, banyak pengalaman yang aku perolehi. Harap next time boleh jumpa kawan2 dari MOST lagi.



Tuesday, June 1, 2010

LATIHAN PEMBENTUKAN USAHAWAN 4 - PART 1...


17 Jamadil Akhir 1431 Hijriah. Alhamdulillah....baru-baru ini aku dan kawan2ku selesai menjalani Latihan Pembentukan Usahawan 4 di Sg.Jawi, Penang. Kursus itu dibuat selama seminggu di Institut Kemahiran MARA, Sg.Jawi. Kitaorang bertolak pukul 6.00 petang dan sampai pada pukul 4.00 pagi (lambat skit sebab banyak berhenti).

Actually, untuk LPU 4 ni adalah dikhaskan untuk peserta Sarjana Keusahawanan IT (SKIT, kitaorang la) dan Master of Science Technoprenuer (MOST dari UUM). Kitaorang just berenam dan MOST ada 8 orang yang hadir. So sesi pertama itu adalah bermula pada malam itulah, just simple introduction terhadap program seminggu ini dan matlamat akhir program ini. Dari segi kenal atau tidak antara SKIT dengan MOST, kitaorang dah pernah jumpa dah semasa LPU 1 dulu.

Modul 4 LPU ini adalah lebih kepada penyediaan Rancangan Perniagaan (RP) yang fokus kepada bidang IT dan teknologi. Seperti yang pernah kitaorang join LPU 2 dulu, RP yang diajar dahulu lebih kepada perniagaan peruncitan, terbuka untuk semua, tiada elemen IT dan teknologi, so kali ini sememangnya fokus pada kami sahaja.

Hari kedua bermulalah sesi pembelajaran kami dengan dikendalikan oleh konsultant dari syarikat AKC, iaitu En.Azlan serta partnernya, Raja Sabarina. Diorang mula2 ajar tentang buat RP, bagi template dan prosesnya lebih kepada coaching. Diorang go through seorang demi seorang untuk membincangkan projek yang ingin dilaksanakan serta sedikit sebanyak memberi idea tentang business projek tu.

After that, bermulalah bab2 akaun dan cashflownya. Mulanya memang pening dan tak berapa faham la sebab benda ni agak berbeza daripada RP yang biasa aku buat sebelum ni. Pada awalnya aku kira2 dapat jumlah billion tu....tapi bila dah kecilkan skop, betul2 kenalpasti siapa dan berapa jumlah sasaran pengguna, alih2 rugi pulak pada 2 bulan pertama. Kelakar betul, hehehe....

Selama 3 hari 2 malam kitaorang berusaha untuk siapkan RP ni. Apa pun, alhamdulillah.....terima kasih kepada 2 orang pembantu itu kerana diorang banyak tolong aku. Begitu juga dengan beberapa kawanku yang turut memberikan pendapat tentang kiraan2 yang mesti dimasukkan dalam RP itu.

After kitaorang siapkan semua RP itu, kitaorang mesti buat perbentangan terhadap projek kita kerana ada wakil daripada pihak MARA dan MDEC untuk menjadi panel penilai projek kitaorang. Ok, aku rasa akan ingin ceritakan tentang kisah perbentangan tersebut pada next post dan untuk penutup post yang ini aku just nak share tentang beberapa perkaralah tentang program ini.

Pertamanya adalah dari segi makan minum serta fasiliti yang disediakan ditempat ini adalah baik. Makanannya pun best2 tapi ada satu masalah iaitu lalat. Lalat banyak dikawasan ini kerana aku difahamkan bahawa tak berapa jauh after melalui highway, ada pemeliharaan ayam, so no wonder la kan. Tempat tinggal pula, bolehlah, selesa jugaklah dgn disediakan tempat iron dan mesin basuh.

Kedai2 makanan kat area2 setempat ini pun boleh tahanlah, takdelah mhal sangat pun, cuma beza sedap tak sedap je. Itu standardlah, kat mana2 pun sama je kan. Kebetulan pada hari ketiga dan seterusnya ada program 'Juara Rakyat', so masa itu ada event dan karnivallah kat area tu tapi tak pergi pun, sibuk dengan RP.

Oklah, itu adalah bahagian untuk environment program ni. Next post aku akan ceritakan tentang perbentangan projek kitaorang semua.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...