Monday, November 15, 2010

USAHAKU'10 - PART3...


8 Zulhijjah 1431 Hijriah. Ok, ini adalah post terakhir yang akan aku bicarakan tentang program USAHAKU'10 ini. Sebelum ini aku bercerita tentang keadaan sebelum dan semasa program, so last post ini aku nak berkongsi tentang keadaan selepas program. Sometimes aku rasa, kesibukkan selepas program adalah lebih kurang sama sahaja dengan sebelum program (of course semasa program adalah amat sibuk).

Ok, selepas tamatnya 4 hari program, memang kami semua terasa penat yang teramat sangat. Keesokkan harinya, selepas subuh, sambung tidur, selepas zohor sambung lagi tidur. Penat sangat, yelah, 4 hari tak boleh nak lelapkan mata memikirkan program itu. Selepas Asar baru segar, sihat kembali then semuanya back to normal, hehehe...

Malam itu terus packing-packing barang, kemaskan booth dan gerai jualan, bersihkan dewan dan sebagainya. Aku just tolong AJK mana-mana yang patut jelah. After that kami buatlah Post Mortem. Ada pelbagai isu yang keluar dalam perbincangan Post Mortem ini dan ianya berlarutan selama 2 malam kerana ada 2 isu besar.

Antara isu yang diutarkan adalah kelewatan confirmation kehadiran peserta. Apabila peserta lewat memberikan confirmation, pihak AJK tidak dapat menempah bilangan bilik penginapan daripada kolej dan tidak dapat menganggarkan bilangan makanan yang ingin ditempah. Ini menjadikan sedikit kacau bilau dalam urusan penghantaran makanan.

Apa pun, selepas ini, jika perkara ini berlaku lagi, aku mengambil keputusan untuk sentiasa follow up dengan pihak peserta dengan lebih kerap lagi. Sebelum ini pun memang dah follow up tapi mungkin tidak sekerap mana, mungkin ada kelonggaran dari segi komunikasi antara AJK dengan pihak peserta.

Isu kedua adalah tentang kehadiran peserta yang bukan OKU. Mungkin aku terlepas pandang akan perkara ini dengan beranggapan bahawa program ini berfokus kepada golongan OKU semata-mata dan hanya mengharapkan promosi melalui bunting semata-mata. Promosi sudah dibuat awal lagi, bermula pada majlis press conference sehingga mengantung bunting di sekitar universiti, namun sambutan dari segi orang normal agak kurang memuaskan. Sokongan dari OKU tiada masalah, tetapi masalah pada kunjungan orang normal.

Mungkin masyarakat luar dan orang normal beranggapan bahawa ini adalah untuk OKU semata-mata, maka tiada kaitan dengan mereka. Mungkin proosi pada bunting juga kurang menonjol dari segi jemputan terhadap orang normal. So, after berbincang, selepas ini design promosi akan difikirkan dengan teliti bagi mengelakkan silap faham orang ramai.

After that, ada lagilah isu-su berbangkit yang lain seperti wang, kebersihan, elektrik dan sebagainya. Perkara-perkara ini takde masalah, diselesaikan dengan cepat cuma apa yang boleh dikatakan adalah, semoga next time benda-benda simple seperti ini tidak berulang lagi. Yelah, AJK tak cukup, so sometimes berlaku clash pertindihan tugas, itu yang agak kelam kabut sikit.

Apa pun, ada satu berita gembira untuk kesemua AJK aku yang mana pihak universiti mendapat panggilan daripada pihak Kementerian Pengajian Tinggi serta Kementerian Pembangunan wanita, Keluarga dan Masyarakat yang mengucapkan tahniah kerana berjaya menganjurkan program seumpama ini, yang pertama kali diadakan di IPTA Malaysia. Pihak KPT juga mohon untuk mendapatkan senarai nama semua AJK serta laporan program kerana mereka berbangga bahawa AJK yang terdiri daripada pelajar normal sanggup berganding bahu dengan pelajar OKU untuk menjayakan program ini. Pihak KPT juga menawarkan kepada universiti untuk menganjurkan sekali lagi program ini dan mahukan aku sekali lagi menjadi pengarah program atau penasihat program (naik pangkat sikit).

Pihak universiti juga mohon untuk mendapatkan laporan penuh program ini kerana mempunyai hasrat untuk melaksanakannya pada tahun hadapan. Sepengetahuan aku, pihak universiti tidak pernah mohon laporan apa-apa program yang dilakukan oleh pelajar dan juga persatuan pelajar kecuali program Pesta Konvo dan Pesta Kerjaya. So, ini adalah program ketiga terbesar pihak universiti.

Apa pun, aku sekali lagi sebagai pengarah program mengucapkan ribuan mohon maaf seandainya ada tersilap kata terkasar bahasa tersalah perbuatan bagi pihak pengurusan program kepada sesiapa yang hadir dalam program tersebut. Aku juga ingin merakamkan ribuan terima kasih kepada semua AJK, pihak pengurusan dan semua yang terlibat menjayakan program ini. Tanpa mereka semua, mustahil program ini akan terlaksana.

Oh ye, gambar program boleh rujuk kat profile FB aku ye, hehehe....



Saturday, November 13, 2010

USAHAKU'10 - PART2...


7 Zulhijjah 1431 Hijriah. Ok, ini adalah sambungan daripada post aku yang lalu iaitu tentang program USAHAKU'10. Dalam post kedua ini, aku ingin berkongsi tentang apa yang berlaku sepanjang program especially kepada sesiapa yang tidak dapat datang dalam program tersebut. Program ini adalah dari 26-29hb Okt bertempat di Dewan Sultan Iskandar serta Dataran Agora UTM Skudai yang mana didalam dewan berlangsung aktiviti pameran serta seminar manakala di dataran pula ada gerai-gerai jualan.

Di Dataran Agora, tiada banyak aktiviti, just gerai-gerai jualan sahaja yang mana kami membuka kemasukkan sebanyak 30 buah gerai berkeluasan 20"x20" (saiz standard khemah) setiap satu dengan kadar sewa yang boleh tahan jugaklah. Aktiviti banyak berfokus dalam dewan yang mana ianya menempatkan 20 buah booth berkeluasan 10"x10" yang ada sesetengahnya dibuat pameran dan ada sesetengahnya dibuat booth jualan.

Ok, dalam dewan itu, kami tempatkan agensi2 kerajaan, usahawan OKU dan NGO lain. Antara yang mengambil bahagian adalah MARA, Rumah Seri Kenangan, Persatuan Orang Buta Malaysia (MAB), Jabatan Tenaga Kerja dan sebagainya. Kiranya penuh jugalah booth dalam dewan tersebut.

Pada 26hb itu (first day), keadaan kurang memberangsangkan yang mana agensi2 tersebut agak lewat datang dan memasang booth mereka. Ada sesetengah mereka datang waktu petang menjadikan waktu pagi itu agak lenggang. Walauapapun, kunjungan peserta tidak menghampakan. Kami menerima kunjungan daripada sekolah khas, sekolah vokasional dan beberapa sekolah MARA. So kiranya untuk first day itu, kunjungan ok jugaklah. Pada 26hb itu pun belum bermula seminar lagi.

Kami juga memerima kedatangan dua buah politeknik dan beberapa wakil daripada beberapa IPTA pada waktu malamnya. Walaupun tiada aktiviti dalam dewan waktu malam, tetapi mereka stay di kolej penginapan yang disediakan, kena bayar sikit la sebab kami tiada peruntukkan untuk penempatan kolej dan ini adalah dibawah kuasa pentadbiran kolej masing-masing.

Pada 27hb, bermulalah seminar. Peserta yang datang agak ramai. Ada sebagaian mereka adalah OKU Pendengaran dan Pertuturan, so awal-awal lagi kami dah prepare untuk menyediakan 2 orang jurualih bahasa (interpreter). So, apa sahaja yang diucapkan oleh penceramah, jurubahasa ini akan menterjemahkannya dan setiap kali komunikasi atau pertanyaan soalan, OKU ini boleh berkomunikasi dengan jurualih bahasa isyarat ini.

Seminar pertama adalah daripada pihak MARA yang banyak membentangkan tentang peranan MARA serta bantuan-bantuan yang boleh dimohon bagi OKU memulakan perniagaan. Pada mulanya aku ingatkan tiada response sangat tetapi rupa-rupanya, banyak soalan yang ditanya. Kebanyakkan soalan yang ditanya adalah lebih kepada syarat/prosedur untuk memohon dan jenis-jenis bantuan yang boleh diberikan sehinggakan wakil dari MARA itu terpaksa pulang lewat setengah jam daripada ssepatutnya.

Selepas itu ada wakil-wakil daripada Jabatan Kerja Malaysia yang lebih menekankan kepada khidmat Jobs Malaysia. After that Unit Perancang Ekonomi Negeri Johor (UPENJ) mengambil alih. Rupa-rupanya di Malaysia ini, hanya terdapat 2 sahaja UPEN ini iaitu Johor dan Pulau Pinang. Fungsi UPEN ini adalah lebih kurang dengan Jobs Malaysia tetapi khas untuk golongan OKU sahaja. So, mereka sememangnya ingin mendaftarkan golongan OKU untuk match-maker dengan pekerjaan yang diperlukan. Mereka juga ada menawarkan geran perniagaan tetapi tak banyak sangat.

Wakil JKM pun ada dan seingat aku, JKM lah yang paling lama 'disoal siasat' oleh OKU. Geng-geng OKU itu memang banyak bertanya soalan bermula daripada bahagian pendaftaran kad OKU, kemudahan OKU dan masalah bantuan yang didakwa tidak diterima oleh mereka. JKM juga sebenarnya ada menawarkan geran perniagaan tetapi mesti melalui Kementerian Sumber Manusia (dapatkan pengesahan) dahulu then barulah merujuk kepada JKM (ini khas untuk OKU yang dah berkerja then ingin mohon geran perniagaan).

So, tamatlah seminar hari pertama. Hari kedua pula dimulakan dengan majlis perasmian program yang dirasmikan oleh En.Nik Omar (Pengarah Jabatan Kebajikan Masyarakat Johor) dengan diiringi oleh TNC HEMA UTM. Mula-mula ucapan alu-aluan oleh pengarag program (aku le), then ucapan TNC serta dirasmikan oleh pengarah tersebut. Seperti biasa, tamat majlis perasmian, ada majlis makan, mengelilingi booth pameran dan sebagainyalah. Semasa perasmian program inilah, aku launch final projek master aku iaitu Imi Creative Car.

Rajah1: Pelancaran Imi Creative Car



Rajah2: Antara masalah OKU yang diutarakan semasa majlis


After majlis itu semua selesai, disambung pula ceramah dari usahawan OKU yang telah berjaya. Aku sendiri pun terkejut juga bila mendengar ceramah dari usahawan OKU ini. Dia adalah kategori OKU Penglihatan tetapi mempunyai business stesyen petrol dan seorang lain memiliki pusat urutan refleksologi. Sunggguh hebat mereka ini, walaupun tidak dapat melihat, namun boleh mengendalikan perniagaan besar dengan baik sekali, sungguh menginspirasikan.....

So, untuk hari terakhir, seminar sudah tiada, keadaa kembali kepada seperti hari pertama. Apa pun, aku amat berpuas hati dengan kelancaran program. Ok, untuk next post, aku akan ceritakan tentang feedback serta post mortem dan beberapa perkara lain yang related.



Friday, November 12, 2010

USAHAKU'10 - PART1...


6 Zulhijjah 1431 Hijriah. Ok, kali ini aku ingin berkongsi pengalaman aku mengendalikan sebuah program untuk golongan Orang Kurang Upaya. Disebabkan program ini aku sentiasa sibuk dan dalam masa sebulan sebelum program ini, aku betul2 sibuk dengan mengatur segala perancangan bagi menjayakan program ini. Aku menjadi Pengarah Program dibantu 2 sahabatku sebagai Pengarah Aktiviti serta Pengarah Teknikal dengan 7 orang AJK sahaja (10 orang semuanya).

Program Simposium Pembangunan Keusahawanan Orang Kurang Upaya (OKU): Menjana Modal Insan Keusahawanan OKU Glokal (USAHAKU'10). Ini adalah nama program tersebut. Actually aku ingin run program ini pada bulan Mei lalu tetapi aku sibuk dengan projek master aku, so postpone pada Ogos. Pada Ogos pula, tempat yang aku booking diambil oleh program lain (ada program universiti yang lebih penting), so aku pun postpone pada Oktober. Maka tarikh 26-29hb Oktober pun dimuktamadkan.

Aku akan cuba bahagikan cerita ini mengikut 3 bahagian iaitu sebelum program, semasa program dan selepas program. Sewaktu program Pesta Konvo UTM after Aidilfitri bebaru ini, barulah aku mengumpulkan kesemua AJK aku dan terus membahagikan skop masing2. Program bertahap kebangsaan ini hanya dilakukan oleh 10 orang AJK sahaja, terkejut juga pihak pentadbiran mendengar perkara ini. Biasanya program seperti ini paling kurang 20 orang AJK. So, aku dan kawan2 memang buat kerja gila2 punya, tempohnya pulak sebulan sahaja (aku dapat surat kelulusan pada awal Ogos dan start mencari AJK pada akhir September).

Ok, matlamat program ini adalah untuk menjana minda keusahawanan dikalangan OKU yang mana kita sebelum ini banyak membaca dalam akhbar bahawa mereka ini tersisih, didiskriminasi, sukar mendapat kerja, hanya bergantung pada bantuan kerajaan dan sebagainya. Dalam program ini kita akan bagi motivasi, peranan jabatan2 kerajaan yang boleh menyalurkan bantuan perniagaan dan sebagainya.

Sasaran program ini adalah OKU diseluruh IPTA, Politeknik dan juga persatuan/NGO seluruh negara. Pendek kata, semuanyalah, tanpa mengira jenis ketidakupayaan mereka kecuali OKU mental. Untuk OKU fizikal, kita sediakan kemudahan fasiliti untuk mereka. Untuk OKU pendengaran dan pertuturan, kita sediakan jurubahasa untuk menterjemah apa yang diucapkan. Pendek kata, kita cuba memenuhi setiap keperluan OKU mengikut tahap setiap mereka.

Dalam masa sebulan itulah, aku dan kawan2 bertungkus lumus merancang dan melaksanakan program itu. Kadang2 memang tak dapat tidur malam kerana runsingkan akan sesuatu masalah yang belum diselesaikan. Sebelum ini pun aku ada juga buat program tapi tahap kecil seperti program sukan kolej, program kelab dan sebagainya, so yang ini adalah pertama kali buat program yang besar. Banyak perkara yang aku tak tahu dan kena belajar. Kalau program kolej, aku dulu senang sebab apa2 perkara aku direct kepada pengetua, takde banyak karenah birokrasi, takde sesiapa yang berani block aku, takde sesiapa yang berani lengah2kan kerja.

Tapi dalam program ini, ianya turut melibatkan pihak pentadbiran universiti dengan pelbagai karenah birokrasi. Sometimes rasa macam nak batalkan sahaja program ini lantaran karenah birokrasi mereka tapi memandangkan teringat tentang tujuan utama aku iaitu untuk membantu OKU, aku tahan juga. Bagi aku, samada program ini berjaya atau tidak, as long as boleh memberi input pada OKU, ianya sudah cukup baik. Program yang berfokus kepada keusahawanan OKU seperti ini adalah julung2 kali diadakan di IPTA, sebelum ini belum ada lagi, so pihak aku takde benchmark/guideline yang boleh diikut. First in Malaysia tu... hehehe....

Dalam struktur organisasi pula, aku sebagai pengarah program menguruskan bahagian jemputan, protokol, perasmian, penajaan dan makanan. Aku banyak deal dengan pihak atasan dibantu oleh kawanku pengarah teknikal. Kami berdua banyak keluar untuk mendapatkan penajaan dan paling tak dapat dilupakan adalah aku dengan kawanku itu bertolak ke KL dari Skudai pukul 2.00 pagi then sampai subuh di KL. Solat subuh serta mandi di masjik jamek then terus ke Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat dan sanpai ke pejabatnya itu pukul 7.00 pagi tepat (pak guard pun baru datang).

Dari segi jemputan pula, alhamdulillah.... agak ramai yang datang. Usahawan OKU pun ada datang. Mereka ini ada yang datang dari KL, Ipoh, Kulim dan serata tempat lagilah. Kedatangan mereka ini setelah mereka melihat program aku ini diwar2kan dalam akhbar dan TV1. Program ini mendapat liputan dalam TV1 serta beberapa buah akhbar termasuklah akhbar berbahasa cina dan english (aku pun tak sangka mereka datang juga untuk support dan membuat liputan, alhamdulillah....)



Rajah1: Liputan akhbar Star-Metro


Rajah2: Liputan akhbar Kosmo



Dari segi protokol dan perasmian, memang aku cukup detail kerana sesebuah program diukur kejayaannya berdasarkan masjis perasmian. So, dalam memastikan majlis perasmian berjalan lancar, kami membuat beberapa kali rehearsal (stay dalam dewan sampai pukul 2.00 pagi pun ada). Makanan pula kami mendapat nasihat daripada pihak Bahagian Hal Ehwal Korporat UTM, mereka yang bagi cadangan tentang menu yang sesuai untuk VIP.

Dari segi penginapan dan fasiliti pula, kami sememangnya sudah mempertimbangkan untuk mendapatkan kolej yang mesra OKU. Walaupun agak jauh daripada dewan, ianya berbaloi. Kami juga sewaktu itu cuba sedaya upaya untuk menyediakan fasiliti OKU tetapi aku akui bahawa kawasan UTM tidak sepenuhnya mesra OKU. Ada sesetengahnya tidak dapat dilalui oleh OKU dan kami menyediakan laluan alternatif untuk mereka.

Dari segi gerai jualan dan booth pameran, kawanku bahagian teknikal serta aktiviti yang uruskan. Dalam dewan, kami sediakan booth untuk persatuan/NGO OKU serta agensi2 kerajaan untuk membuat pameran serta menjual produk mereka. Agak banyak juga agensi yang datang seperti MARA, Rumah Seri Kenangan, JOBS MALAYSIA, JUPEN dan sebagainya. Kebanyakkan agensi2 ini adalah dijemput khas untuk membuka pameran dan mereka ini semua sememangnya berkait rapat dengan hal2 OKU.

Di luar dewan pula, kami offer gerai jualan untuk penggerai2 membuka gerai jualan mereka. Kebanyakkan daripada mereka ini menjual kain dan pakaian. Jangan terkejut ye, ada antara mereka itu adalah usahawan OKU. Usahawan OKU itu menjual pakaian t-shirt dan ada yang menjual kain. Nampak laku jugak sebab design t-shirt mereka agak power2 jugak la.

Oklah, aku dah penat bercerita tentang perkara sebelum program, so untuk post kali ini setakat ini jelah, next time aku sambung tentang semasa program pulak ye.


Wednesday, November 10, 2010

BUSINESS MODEL ET...


4 Zulhijjah 1431 Hijriah. Ok, untuk post kali ini, aku ingin berkongsi business model perniagaan aku iaitu Embroidery Technology (ET). Ada sesetengah orang beranggapan bahawa business model adalah sesuatu rahsia yang tidak boleh didedahkan kepada orang lain kerana bimbang orang lain akan meniru business model kita. Ada sesetengah pula mengatakan bahaya mendedahkan business model kita kerana itu adalah 'secret' kita dalam menjalankan perniagaan.

Lantaklah apa pendapat orang terhadap business model sebab pada aku setiap ilmu atau ilham yang Allah SWT berikan pada aku, tak rugi aku berkongsi. Setiap satu yang aku perolehi dan berkongsi, 10 lagi ilmu yang Allah SWT akan anugerahkan kepadaku, ye tak? Apa pun, what actually Business Model? Ok, business model adalah bagaimana kita menjalankan perniagaan kita, dengan kata lain, bagaimana kita generate duit daripada perniagaan kita itu.

Aku dalam ET adalah sebagai CFO (Chief Financial Officer) yang bertanggungjawab dalam urusan kewangan dan pentadbiran, manakala rakan business aku itu adalah CEO (Chief Executive officer) yang bertanggungjawab dalam urusan operasi dan pentadbiran. Aku lebih kepada urusan kewangan, menguruskan akaun, menetapkan harga, deal dengan customer dan lain2 lagilah but of course kami berbincang terlebih dahulu apa2 yang ingin dibuat.

Ada 3 cara utama bagaimana kami generate duit daripada business ini. Cara pertama adalah dengan 'create free promotion', cara kedua adalah kami 'create project' serta cara ketiga adalah dengan 'join event'. Oklah, aku akan review satu persatu.

Customer datang sendiri. Ini adalah cara tradisional yang masih relevan sehingga sekarang dan cara ini adalah paling praktikal sebenarnya. Seperti business lain juga seperti ini, menunggu customer datang ke kedai dan sambil2 itu, kita membuat promosi. Promosi itu pulak, macam biasalah, banner dan flyer. Aku dan kawanku edarkan keseluruh universiti terutamanya kepada semua bilik2 pensyarah aku. Tapi macamana pulak aku create free promotion?

Caranya mudah sahaja, gunakanlah social media. Setiap produk, aku uploadkan dalam FB dan thanks to FB because provide tagging features. Aku taglah mana2 yang aku target. Dalam FB, sememangnya free. Untuk flyer pula, aku design dan pergi print kat pejabat pentadbiran universiti. Print kat HEP adalah percuma. After print, aku fotostatlah banyak2, juga di HEP. Di HEP ada perkhidmatan print dan fotostat percuma, khas untuk student cuma ramai yang tak tahu. Oh, ye, pastikan anda mengenali dengan baik staff kat situ, baru mudah untuk mintak tolong mereka.

Cara kedua adalah 'create project'. Aku mengadakan projek kursus2 jahitan dan sulaman untuk menambahkan lagi income. Kalau kita sekadar menunggu customer datang, mungkin tak ramai yang akan datang. Kalau ada pun, its very slow improvement. Kalau nak masuk apa2 tender/project dalam UTM, ianya agak rumit dan takes times. So, why not kita sendiri yang create that project?

Dengan creating this project, kita secara tak langsung boleh mempromosikan produk kita, menambahkan pengalaman kita dengan mengendalikan program serta menambahkan network antara supplier serta customer. Dengan kursus2 seperti inilah, customer datang, melihat dengan sendirinya serta belajar. After mereka belajar, akan timbul keyakinan dalam diri mereka untuk pass kan apa2 projek kepada kita. Sebagai contoh, aku dapat projek jahit serta sulam baju kanak2 sekolah tadika sebanyak 150 helai setelah cikgunya datang belajar semasa kursus aku. So, mengadakan kursus serta mendapat projek memberikan margin yang tinggi.

Cara terakhir adalah join event. Di UTM ini, ada banyak aktiviti pelajar dan universiti. Kebanyakkan aktiviti itu ada yang membuka peluang untuk berniaga, membuka gerai jualan. Apabila ada sahaja event, masuklah. Bayarlah sedikit wang sebagai pelaburan untuk mendapatkan tapak jualan itu then aku siap boleh buat duit tambahan lagi seandainya aku join mana2 event. Macamana caranya? Itu aku akan ceritakan kemudian, yang penting , kalau ada apa2 event, joinlah. Tak rugipun joint event ni, ianya boleh membantu kita berniaga ditenpat yang ramai pengunjung dan sambil2 itu boleh buat promotion.

Walaubagaimanapun, aku pun check juga jenis event tu. Kalau event tu temanya kurang sesuai, dijangkakan kurang mendapat sambutan, harga tapaknya terlalu mahal, aktiviti event yang kurang menarik, tarikh event yang kurang sesuai, maka janganlah join event tersebut. Pilihlah event yang mempunyai faktor2 yang aku nyatakan tadi. Sebagai contoh, ada student buat event kitar semula. Aku tengok senarai aktivitinya kurang menarik, aku pun tak masuk. Alhamdulillah... nasib baik aku tak join sebab semasa event itu berlangsung, orang tak ramai pun, student tak minat agaknya.

Apa pun, pada aku setiap jenis perniagaan ada business modelnya yang tersendiri. Lain business, lain modelnya. Terpulanglah pada kreativiti masing2 untuk berniaga. Aku sudi berkongsi rahsia business model aku ini dengan harapan ianya boleh membantu peniaga lain. Aku tak rugi pun sebenarnya sebab aku yakin bahawa jika kita ikhlas, berusaha bersungguh2, Insyaallah... Allah SWT akan membantu kita, memberi rezeki kepada kita....


Saturday, November 6, 2010

EMBROIDERY TECHNOLOGY (ET)...



29 Zulkaedah 1431 Hijriah. Alhamdulillah... Akhirnya ber update juga blog aku ini setelah kesekian lamanya tidak terusik. Aku rasa adalah dalam 2 bulan aku tak update blog ni, alasannya? Biasalah, sibuk, sibuk dan sibuk sehingga takde masa nak update. Apa pun, aku mohon maaf kepada follower blog aku kerana sudah lama membiarkan ianya kosong, Insyaallah, after this aku akan sentiasa update. Dah nak dekat raya Aidiladha dah pun sekarang ini. Dah 2 bulan tak tersentuh blog aku ini.

Oklah, untuk post kali ini aku ingin bercerita tentang business aku sekarang ini. Ada kawan alam maya yang masih belum mengetahuinya dan aku pun telah berjanji untuk memberitahunya, so inilah ceritanya. Ok, sebelum ini, untuk pengajian master aku, aku create Imi Creative Solution yang menawarkan pekhidmatan pembinaan laman web, design, motivation and consultation.

Compamy ini aku create seorang diri dan run pun seorang diri, pendek kata, akulah CEO, Chief Everything Officer ye, bukan Chief Executive Officer. Untuk company ini, alhamdulillah... dapat beberapa projek untuk membina laman web dan membuat montaj beberapa program. Aku juga pernah dijemput untuk memberikan ceramah motivasi di sebuah sekolah rendah sekitar Taman Mutiara Rini (area UTM jugak).

Bila projek master aku dah masuk fasa pembangunan, aku agak slow untuk dapatkan job, then masa itu UTM baru menawarkan sewaan Student Mall, iaitu kawasan kedai untuk disewa khas untuk student UTM yang ingin berniaga (di tepi Arked Meranti dan di kawasan Bazar Ramadhan FAB). Aku pun berbincang dengan seorang kawan baikku untuk membuka perniagaan bersama2. Dia berpengalaman dalam bidang jahitan dan sulaman serta pernah membantu abangnya dahulu dalam bidang perniagaan tersebut.

Maka lahirlah Embroidery Technology yang menawarkan perkhidmatan utamanya jahitan, sulaman, kursus jahitan dan sulaman serta percetakkan. Percetakkan itu adalah merangkumi percetakkan kad perniagaan, banner, bunting, flyer dan sebagainya. Untuk jahitan pula, ianya menawarkan perkhidmatan jahitan baju kurung moden, baju kurung Pahang, Riau dan sebagainya serta jahitan seluar, authoring, penetasan, besar atau kecilkan seluar serta banyak lagilah yang seumpamanya.

Rajah1: Embroidery Technology

Untuk sulaman pula, kami menawarkan perkhidmatan t-shist bersulam, baju korporat bersulam, executive jacket, pakaian sukan dan sebagainya. Ada yang dijual secara kosong (tanpa sulaman) dan ada yang bersulam. Untuk yang bersulam, kami menawarkan harga sulam yang termurah dalam UTM serta kawasan sekitar Skudai. Kalau tak percaya, boleh datang sendiri ke kedai kami atau tengok foto dalam FB saya.

Embroidery Technology (ET) juga ada menawarkan kursus jahitan serta sulaman yang mana kami menawarkan harga kursus serendah RM 5 (tak percaya?) dan hasil sulaman tersebut boleh dimiliki oleh peserta itu. Bebaru ini, kami ada buat kursus sulaman perhiasan kereta sempena Ramadhan. Alhamdulillah... mendapat sambutan yang agak menggalakkan, penuh jugaklah bilik kuliah tu. Bilik kuliah itu kami sewa daripada pihak PUSMA MARA (tempat aku kuliah).


Rajah2: Kursus sulaman


Rajah3: Sulaman hiasan kereta


Dari segi tempahan baju pula, alhamdulillah... setakat ini ianya berjalan lancar, ada dapat banyak jugaklah projek membekalkan baju. Bebaru ini dapat projek baju untuk program pelajar dengan Felda, persatuan kelab foto, silat cekak dan terbaru adalah baju pelajar sekolah rendah. So, campur tolak dalam rekod adalah dalam 1000 helai tempahan setakat ini. Aku kalau tempahan yang sedikit, aku buat sendiri tapi kalau banyak, aku pun hantar kepada pihak lain jugaklah, as long as aku boleh deliver projek on time.

Produk yang tengah 'booom' sekarang ini adalah executive jacket bersulam yang mana ianya mendapat sambutan hangat dikalangan student UTM sekarang ini. Executive jacket itu kalau kat tempat lain harganya adalahRM 60 (yang kosong) dan RM 80 (bersulam logo UTM dan nama), tapi aku tawarkan harga RM 50 (kosong), RM 55 (bersulam logo UTM) dan RM 60 (bersulam logo UTM dan nama). Qualitinya setanding tapi dengan harga yang murah. Bebaru ini (dalam bulan September) aku order 1000 jaket dan sekarang dah nak kena order lagi stok.

So, aku stop kat sini dululah untuk post tajuk ini. Kalau ada sesiapa yang nak tempah baju ke, nak tempah banner atau apa2 sahaja yang berkaitan, bolehlah contact aku ye atau datang sendiri ke Embroidery Technology, No.2, Student Mall, Universiti Teknologi Malaysia, 81310 Skudai, Johor.


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...