Wednesday, January 5, 2011

KONSEP PERNIAGAAN CINA - PART2...


28 Muharram 1432 Hijriah. Ok, kali ini aku nak sambung tentang konsep perniagaan cina bahagian positif pula. Kalau sebelum ini aku nukilkan tentang bahagian negatif, bahagian dark side business mereka, so kali ini aku paparkan bahagian positif pulak. Actually, orang cina ini kalau dilihat dalam sejarah memang golongan saudagar/peniaga dan mereka ini telah meneruskan tradisi mereka dah beribu-ribu tahu lamanya, then ada sesetengah perkara positif yang boleh kita ambil untuk dijadikan panduan.

Perkara petama adalah peniaga cina ini kebanyakkanya memulakan operasi mereka seawal pagi. Ada sesetengahnya membuka kedai sesudah subuh. Orang melayu kita? Pukul 10 pagi pun kadang-kadang baru terhegeh-hegeh nak bukak kedai, so macamana rezeki itu senang nak diterima sedangkan malaikat menyalurkan rezeki seawal pagi. Kalau kita orang melayu Islam yang bangun pukul 9.00 pagi (tak solat subuh pulak tu), macamanalah nak dimurahkan rezeki...

"Apabila kamu telah selesai solat subuh, janganlah kamu tidur tanpa mencari rezeki - (Riwayat Tabrani)". Ini tidak, jangankan tidur selepas menunaikan solat subuh, sesetengah peniaga kita ni langsung tak solat, apatah lagi nak solat subuh. Kalau solat dah tak buat, macamanalah rezeki itu akan diberkati Allah SWT. Yes, aku tak nafikan ada sesetengah peniaga Islam yang walaupun tak bersolat tapi businessnya untung, itu soal lain. Untung itu memang ada, itu untung dunia tapi tiada keberkatan untuk akhirat.

Peniaga cina (bukan Islam) memang la tak solat, takde zikir atau apa2 pun ditambah dengan status penyembahan berhala dan itu kepercayaan mereka. Mereka pun hamba Allah SWT juga. Ingat bahawa Allah SWT tidak akan menganiaya hambanya, akan diberikan juga pertolongan cuma pertolongan itu mungkin tiada keberkatan, hanya untuk duniawi sahaja. Allah SWT tetap menolong hambanya sebagai sebab kerajinan hambanya itu melakukan kerja. Soal halal haram dan dosa Istidraj itu tak payahlah aku huraikan disini, itu bab lain pula.

Perkara kedua adalah dari segi attitude dan service. Ikhlas aku katakan bahawa peniaga cina memang servicenya cukup hebat. Diorang pandai berkata2 dan membuat kerja dengan rajin. Kalau peniaga melayu Islam ni, call mintak datang untuk repair tv pukul 10.00 pagi, pukul 2.00 petang baru datang walaupun dah janji nak datang pukul 10.30 pagi (dahlah datang lambat, tak mintak maaf pulak tu). Kalau peniaga cina, call pukul 10.00 pagi, pukul 10.30 pagi mesti sampai. Kalau lewat pun, akan diisi dengan kata2 mohon maaf.

Kalau dah repair pulak, janji seminggu akan siap, tapi 2 minggu pun belum tentu siap lagi. Compare dengan peniaga cina, janji seminggu, mesti seminggu, no less no more. Diorang memang buat kerja berbanding dengan peniaga melayu kita ni. Ini based on pengalaman di rumah aku sendiri. 3 kali ayah aku hantar tv untuk dibaik pulih pada peniaga melayu, semuanya lewat tapi bila hantar kat kedai cina, on time siap. So, upgradelah sikit tahap service tu dan ubah attitute tu, kalau tak, mesti customer serik untuk dapatkan service dari kita.

Orang cina kebanyakkannya aku tengok memang berkemahiran dan berpengalaman. Sesetengahnya dilatih dari kecil lagi untuk berniaga. Ada kawanku prang cina yang kini membantu ayahnya di bengkel repair kereta memberitahu, after pulang dari sekolah, ayahnya panggil untuk membantu di bengkel. Awal2nya disuruh untuk mengenal barang, mengangkat barang dan sebagainya. Lama-kelamaan, diajar untuk membaik pulih secara berperingkat. Dalam 5-10 tahun, memang expert.

Dalam hal ini mungkin golongan melayu kita ini kurang didedahkan dengan teknik kemahiran sebegini. Ada mereka yang masuk sekolah vokasional dan mana-mana institut kemahiran, memang boleh buat kerja tapi mungkin masih perlukan pengalaman. Bila dah berkecimpung dalam bidang mereka itu selama 5-10 tahun, barulah expert, itupun umur dah hampir 30 tahun sedangkan anak orang cina tadi baru berumur 20 tahun, beza advanced mereka adalah usia dan tenaga sejauh 10 tahun.

So, dah nampak apa beza antara peniaga cina dengan peniaga melayu? Dah tau macamana konsep perniagaan cina samada positif atau negatif? Sudah nampak perbezaan antara manufactures dengan service provider?

Actually, pada aku, takde masalah jika peniaga cina lebih kepada manufactures dan peniaga melayu sebagai service provider sebab impaknya adalah pada semua pengguna tanpa mengira posisi kaum. Pada aku peniaga melayu mesti berubah dari segi konsep perniagaannya, mesti ubah attitute, barulah servide kita tidak kalah kepada pihak lain. Tak perlu nak bertanding sapa untung siapa rugi, just deliver service kita sebaik mungkin. Mungkin rasional kaum menjadikan kita skeptikal terhadap sesuatu monopoli perniagaan tersebut menjadikan kita mudah menyalahkan orang lain.

Sektor service sebenarnya pun mendatangkan pendapatan yang amat tinggi. Kalau harga asas diberikan tinggi, margin yang diletakkan pada service tersebut (seperti kemahiran, kursus, baikpulih dan apa-apa program) amat tinggi dan ianya adalah lebih baik berbanding manufactures. Cuma apa yang dirisaukan adalah kesan jangka masa panjang yang memungkinkan ekonomi di monopoli apabila tiada satu pun harga asas dipegang oleh peniaga melayu Islam.

Aku bukan student ekonomi, so aku tiada kepakaran untuk memberi ulasan terhadap perkembangan monopoli ekonomi, just apa yang aku tahu dan faham adalah kita peniaga melayu mesti mengubah sikap kita, mencontohi beberapa perkara positif dalam konsep perniagaan cina serta cuba menguasai ilmu perniagaan sedalam mungkin.



1 comment:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...