Thursday, June 9, 2011

REJECTED IDEA...


8 Rejab 1432 Hijriah. Alhamdulillah... sempat juga aku update blog ni. Semalam aku ada baca berita tentang sebuah portal yang diwujudkan oleh Kementerian Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunaan iaitu 1Pengguna. Sesiapa yang nak bukak website tu, boleh klik di sini. Secara asasnya, portal ini adalah untuk memberi maklumat kepenggunaan dan sebagai platform untuk berinteraksi antara pengguna, penjual dan pihak kementerian.

So, aku pun sempatlah tengok-tengok dan test website tu. Secara peribadinya, aku berpendapat, portal tu memang bagus. Memang memberi manfaat kepada pengguna yang prihatin dan ingin merancang pelbelanjaan secara berhemah. Walaupun ada pihak yang bising-bising tentang harga pembangunan portal tersebut yang mencecah RM 1.4 juta, namun bukan itu yang aku ingin bincangkan.

Sewaktu aku dalam awal pengajian master dulu (sekitar semester kedua tahun 2009), aku ada buat proposal tentang cadangan aku untuk membina sebuah sistem pembandingan harga antara satu kedai dengan kedai lain. Contohnya harga kicap cap A. Dalam sistem cadangan aku itu, pengguna boleh memilih produk kicap A dan bandingkan harganya di kedai X, kedai Y dan kedai Z serta pengguna boleh mengetahui lokasi kedai tersebut.

So dalam perbentangan dalam kelas (penilaian dibuat oleh 2 orang pensyarah), mereka mempersoalkan tentang idea itu. Ada yang mengatakan siapa yang akan keep in data? Bagiamana dengan undang-undang pengguna dan undang-undang pemilik kedai? Adakah pemilik akan izinkan awak ambil harga produk mereka? Apakah tidak menjadi suatu kesalahan mengambil gambar produk?

That is an idea, just raw idea. Aku akui bahawa maybe kajian aku time tu belum mencukupi lagi (yelah, requirement yang diperlukan pada masa itu adalah idea, raw idea) dan idea tersebut direject sebab aku tak dapat jawab soalan-soalan itu. Walaubagaimanapun, sebagai pensyarah, mereka mesti guide student mereka dengan betul. Kurang sesuai pensyarah kondem dengan melontarkan soalan bertubi-tubi dan reject idea student tersebut. Mereka mesti memahami permasalahan yang sebenar, impak masa depan jika masalah ini tidak diselesaikan then barulah mengemukakan cadangan penambahbaikan.

Ok, itu idea pertama. Idea kedua yang aku cadang dan turut direject adalah idea untuk menghasilkan animasi superhero tempatan. Ideanya just lebih kurang beberapa kanak-kanak Malaysia yang terdiri daripada kaum Melayu, Cina dan India bila bergabung boleh membentuk seorang superhero dan bermatlamat untuk membanteras jenayah. So idea ini aku ambil daripada animasi yang aku suka tonton dulu iaitu Captain Planet, just aku convert environment Amerika dengan environment Malaysia dan budaya negara kita sesuai dengan minda kanak-kanak kita.


Gambar1: Animasi Captain Planet zaman aku budak-budak dulu.



Sesiapa yang tak ingat tentang post aku tentang idea animasi ini, boleh rujuk disini. Antara alasan yang paling tak logik ialah "kita tak nak benda2 fantasi sebab ianya boleh melalaikan kanak2". After that keluar pulak animasi Boboiboy tahun lepas yang turut mengisahkan sekumpulan kanak-kanak yang mempunyai superpower bermatlamat membanteras kejahatan (daripada ancaman makhluk asing yang ingin mencuri coklat). So ideanya lebih kurang sama sahaja dengan apa yang aku cadangkan tetapi aku punya direject.


Gambar2: Animasi Boboiboy. Best kartun ni, aku suka.



Apa pun aku akui bahawa semua ini ada hikmah disebaliknya. Setiap yang berlaku ada asbab-musababnya.Cuma apa yang aku kurang puas hati adalah sikap penilai yang kurang memberi semangat dan guideline yang betul. Mereka adalah golongan profesional yang telah lama berkecimpung dalam industri dan sepatutnya pengalaman mereka itu boleh dijadikan panduan oleh golongan belia kita yang ingin menceburi bidang creative content ini.

Pemikiran golongan belia sekarang ini berbeza dengan golongan lama. Golongan lama menghasilkan animasi Sang Kancil tetapi golongan baru menghasilkan Boboiboy dan Upin Ipin tetapi asas idea golongan lama inilah yang membantu golongan muda menghasilkan pelbagai idea yang menarik cuma mungkin kurang diterima oleh golongan lama.

Apa pun, pada aku, untuk menjadi penilai, seseorang itu mestilah daripada pihak industri, berpengalaman dan berfikiran kehadapan dalam menilai idea golongan muda sekarang ini, barulah wujud keseinambungan yang baik antara idea dan pelaksanaan. So, itu adalah antara rejected idea aku tapi aku bersyukur kerana walaupun idea aku direject namun permasalahan telah diselesaikan oleh pihak lain, yang mana masyarakat dapat penyelesaian walaupun bukan aku yang selesaikannya. Alhamdulillah....



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...