Saturday, June 18, 2011

REMEMBER, APPLY AND CREATE...


17 Rejab 1432 Hijriah. Alhamdulillah... sempat juga update blog hari minggu macam ni. Ok, untuk post kali ini, aku bercadang untuk bincang tentang knowledge level. Actually, ini adalah pertanyaan daripada salah seorang kawan alam maya aku iaitu tentang level2 ilmu ni. So, disebabkan dah lama soalan itu dituju, rasa bersalah pulak kalau tak menjawab, maka post ini akan membincangkan tentang knowledge level lah.

Knowledge level ni kalau ikut pemikiran aku yang bodoh ni lebih kurang peringkat/tahap ilmu yang kita punyai/amalkan. Kita boleh tahu di peringkat mana tahap amalan ilmu kita. Untuk itu, tengok dulu rajah di bawah ini.

Gambar1: Knowledge Level daripada Anderson, LW.& Krathwohl. D.R. (Eds.)


Ok, based on this picture, ada 6 level tapi aku biasanya (untuk pengetahuan umum) kata ada 3 level sahaja yang utama iaitu Remember, Apply dan Create. So, untuk perbincangan kita ini, aku akan kupas terhadap 3 level utama ini.

Remember. Ini adalah tahap asas pembelajaran kita. Ianya adalah lebih kepada teknik menghafal. Ianya juga adalah teknik termudah untuk kita mempelajari sesuatu. Biasanya, jika kita tidak faham tentang sesuatu teori/formula, maka kita dinasihatkan untuk menghafal sahaja teori/formula tersebut. Cara ini dilihat paling praktikal dan paling menjimatkan masa. Bagaimana cara untuk mudah mengingati, itu adalah topik lain (antaranya seperti menjaga pemakanan, guna teknik otak kiri otak kanan, variasi warna, guna mind map dan sebagainya).

Teknik Remember ini boleh digunakan dan sesuai untuk pelajar sekolah. Pelajar sekolah yang mana sukatan pelajarannya banyak yang perlu dihafal. Kalau ada yang perlu fikir pun tak banyak sangat la aku tengok. Walaupun dah lama wujud modul KBKK, namun pelajar still lagi menghafal. So pada aku peringkat Remember ini sesuai untuk pelajar sekolah tetapi tidak sesuai untuk pelajar universiti.

Untuk tahap pelajar universiti, mereka sepatutnya sudah mempunyai kemahiran untuk Apply ilmu yang mereka perolehi. Level Apply ini bermaksud, mereka sudah boleh mengaplikasikannya ilmu yang dipelajari dalam kehidupan seharian mereka. contoh paling bodoh yang aku boleh berikan adalah macam daya/tekanan. Time main bola petang-petang tu, apply la. Pergerakkan akan berlaku jika wujud perbezaan tekanan/daya. Time kita sepak bola tu, itulah perbezaan tekanan sehingga bola itu bergerak. Alangkah indahnya kalau setiap kali kita buat something je, timbul idea tentang apa yang kita belajar kan?

Apa pun, aku tengok pelajar universiti pun masih ramai yang tidak tahu apply ilmu yang mereka perolehi dan masih banyak yang berada di tahap Remember. Entahlah, dimana silapnya. Pelajar universiti ini dilihat masih menghafal (tak salah pun menghafal) dan tidak tahu mengaplikasikan ilmu mereka. Maybe ada something yang perlu diubah pada sukatan pengajian mereka ataupun dari segi pengajian mereka agaknya.

So, bila dah tahu Apply, pelajar universiti (biasanya pada peringkat Ph.D) mesti tahu untuk create something new, something yang orang tak buat lagi. Menggunakan ilmu yang diperolehi seterusnya mencipta satu ilmu baru. Sebagai contoh la, sekarang ini sudah ada cara mengira garis lurus: y=mx + c, maybe suatu hari nanti, ada orang yang mengatakan bahawa formula itu kurang tepat dan mengemukakan formula baru seperti : y=mx + c +1 (ini contoh je), so itu yang dikatakan create something new.

Bukan senang untuk kita create something new ni. Untuk peringkat Master, boleh la kita expend benda yang dah ada tetapi untuk peringkat PhD, kita dah tak boleh expand dah, kena create something new. Macam contoh formula y=mx +c +1, ingat senang ke nak buktikan bahawa pertambahan nilai 1 tu menjadikan formula kiraan garis lurus lebih tepat? Nampak macam mudah (just +1 je) tapi untuk membuktikan dan mempertahankan idea formula tu, bukan senang, formula yang dah digunakan bertahun-tahun dan tetiba je kita kata tak tepat. Kalau kita ada pembuktian dan kukuh, baguslah, kalau tak kukuh, fail la PhD kita tu.

So, pada aku kalau kita sudah boleh mencapai peringkat Apply, itu pun sudah memadai, sudah cukup hebat sebenarnya. Ini kerana bukan senang untuk kita create ilmu baru. Apabila kita sudah mencapai tahap Apply, banyak perkara yang kita boleh selesaikan, banyak benda kita boleh laksanakan dan buktikan.

Begitu juga dengan ilmu agama yang kita pelajari. Adakah memadai dengan kita belajar sahaja tanpa mengamalkan ilmu tersebut? Menjadi suatu penghinaan pula pada 'ilmu' yang kita pelajari itu jika kita tak amalkan dan jika kita beramal tanpa ilmu pun tak boleh juga, nanti sesat jadinya. Kita hari ini terlalu stress mengejar segulung ijazah, bangun pagi pergi kuliah, tengahari sampai malam buat assignment dan ulangkaji pelajaran. Bila dah dapat segulung ijazah dan memasuki bidang pekerjaan, kita tak dapat nak buat kerja itu sebab kita tak tahu nak apply ilmu yang dipelajari dulu.

So, pada aku belajarlah sehingga kita mencapai peringkat boleh Apply ilmu yang dipelajari itu. Jika sudah mencapai tahap Apply, maka applylah/amalkanlah ilmu tersebut. Untuk buat sesuatu amal, mesti berilmu dahulu dan jika sudah berilmu, amalkanlah ilmu tersebut. So, sebagai penutup post ini, renung-renungkanlah madah ini (nak bermadah pulak aku ni)

Keris yang hebat tidak berguna jika pendekar tidak mahir berpencak...
Taming Sari tidak bererti tanpa pencak silat Hang Tuah...
Ijazah yang menggulung tidak berguna jika pelajar tidak tahu mengaplikasikannya...
Ilmu yang diperolehi tidak bererti jika tidak diamalkan...



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...