Thursday, June 30, 2011

TREND LAKONAN...


29 Rejab 1432 Hijriah. Alhamdulillah... sempat juga update blog hari ini. Sekarang ini agak terbatas masa untuk update blog, banyak kerja yang perlu disiapkan sebelum Ramadhan ni. Ok, untuk kali ini, aku just nak berkongsi perasaan dan maklumat tentang sensitiviti sesetengah OKU terhadap lakonan sesetengah artis tempatan yang dilihat semakin hari semakin menjadi trend. Walaupun isu ini mungkin sudah agak lama tetapi trend sekarang ini yang aku bimbangi.

Ok, aku berpendapat semua sudah maklum tentang gaya yang ditampilkan oleh watak 'Usop Wilcha' lakonan Syed Mohammad Asri. Perwatakkannya yang lembut dan popular dengan kata-kata seperti "ce citer ce citer", "kiter bakor je" dan "english education itu penting" dan paling penting yang ingin aku ceritakan adalah babak dia yang 'OKU' sewaktu dikejar hantu, telah bangun berdiri dan berlari sambil menolak kerusi roda tersebut, bila dah selamat terus duduk atas kerusi roda tersebut dan menjadi OKU semula.

Begitu juga semasa dibuat secara 'live' di Anugerah Bintang Popular (tak silap aku la) yang turut menampilkan perwatakan Usop Wilcha diatas pentas. Pada masa itu, majoriti penonton dalam majlis anugerah itu ketawa terbahak-bahak melihat aksi Usop itu. Aku pun tidak terkecuali turut tersenyum (aku just tengok kat YouTube).

Mungkin perwatakkan tersebut tidak ditujukan khas kepada sesiapa pun dan mungkin jawapan daripada Usop pun akan mengatakan bahawa dia tidak berniat untuk menghina sesiapa tetapi perwatakkan tersebut sememangnya mengundang rasa tidak senang hati terhadap sesetengah golongan OKU di negara kita ini.

Ada sahabat OKU aku di Facebook yang mengadu tentang sensitiviti mereka yang ternyata tidak senang hati dengan gaya Usop yang berlari sambil menolak kerusi roda malahan mereka turut mempersoalkan "adakah usop suka jika ditakdirkan berada diatas kerusi roda suatu hari nanti?". Mereka ini mengatakan bahawa aksi tersebut seolah-olah mempersendakan golongan OKU yang berkerusi roda, seolah-olah OKU ini berpura-pura sakit (tidak mampu berjalan) sedangkan mampu berlari.

So, point aksi disini adalah mula-mulanya adalah seorang OKU, nampak hantu terus bangun dan berlari sambil menolak kerusi rodanya dan bila keadaan dah selamat, terus duduk atas kerusi roda menjadi OKU semula. Aksi berulang dengan gaya seolah-olah OKU itu berpura-pura boleh berlari (part ini yang paling dikesalkan).

Trend sesetengah gaya artis dilakonkan agak melampau sehingga menyentuh sensitiviti orang lain terutamanya golongan OKU. Tanpa disedari oleh orang ramai, gaya 'Usop Wilcha' berlari sambil menolak kerusi roda dengan diketawakan penonton itu sememangnya menyentuh senstiviti sesetengah golongan OKU berkerusi roda...

Pada aku, aku tak terasa apa-apa pun, then aku pun siap gelak-gelak lagi bila menonton aksi Usop tu tapi yelah, setiap orang ada hati dan perasaan yang tersendiri kan dan ini memang tak boleh dinafikan bahawa ada OKU yang terasa hati dengan aksi tersebut. Lainla jika artis membuat gaya seseorang (katakan En.X) itu dan En.X menyatakan bahawa dia tidak terasa hati, tidak sensitif ataupun tidak marah, then takde masalah.

Permasalahan timbul bila ada yang terasa hati, sensitif atau marah. Tak boleh nak dipersalahkan OKU yang sensitif itu sebab memang keadaannya macam itu dan OKU itu ada asas untuk tidak berpuas hati terhadap aksi Usop. Nak dipersalahkan kepada Syed 100% pun tak boleh jugak then aku bukan bertujuan post tajuk ini untuk mempersalahkan sesiapa, just untuk mencari dan mengetahui puncanya sahaja dengan harapan agar perkara ini semakin berkurangan.

Pada aku, pengarah filem ini iaitu Mamat Khalid mungkin ingin sampaikan sesuatu mesej yang tersirat disebalik aksi tersebut. Mungkin just untuk memberitahu masyarakat bahawa ramai orang yang berpura-pura diakhir zaman ini atau menjadi salah satu sifat manusia bila terdesak, sanggup lakukan apa sahaja atau lain-lain maksud lagi (pada pandangan aku je la).

Apa pun, tidak dapat dielakkan bahawa setiap orang mempunyai kefahaman dan pentafsiran yang tersendiri yang bergantung kepada latar belakang, pendidikan, keadaan semasa dan sebagainya. Begitu juga dengan pentafsiran golongan OKU lain apabila melihat aksi tersebut. Ada yang ok dan ada yang tak ok, ada yang tafsir begini dan ada yang tafsir begitu. Tafsiran/pemahaman OKU yang menganggap aksi itu menghina golongan OKU berkerusi roda juga tidak boleh dinafikan.

Aku tidak berniat untuk berkata apa-apa kepada Syed Mohammad Asri atau kepada pengarahnya, Mamat Khalid cuma pada nasihat dan pendapat aku, untuk next time cubalah dengan lawak jenaka yang tidak menyentuh sensitiviti mana-mana pihak untuk filem-filem yang akan datang. Begitu juga dengan pengarah atau pelakon lain.

So, akhir kata, semoga Syed Mohammad dan Mamat Khalid sentiasa akan terus kreatif dalam bidang seni lawak jenaka mereka.



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...