Wednesday, June 15, 2011

USAHAWAN ISLAMIK...


13 Rejab 1432 Hijriah. Ok, kali ini aku ingin berbicara tentang Usahawan Islamik. Eh, kenapa tetiba je aku nak bercakap tentang perkara ni? Actually, ini adalah antara post yang akan aku submit di buletin kelab usahawan UTM. Presidennya mintak aku menulis artikel-artikel untuk dimuatkan dalam buletin keusahawanan tu. So, aku pun terfikir tajuk/isu yang sesuai untuk first posting aku kat buletin tu.

Usahawan Islamik. Suatu istilah yang muncul dalam fikiran aku sewaktu mula-mula menceburi diri dalam bidang keusahawanan. Waktu itu aku maybe terpengaruh dengan istilah Jihad Business yang dipelopori oleh Tun Ali Hashim, bekas CEO JCorp (waktu itu aku baru sahaja dalam proses ingin menyambung pengajian dalam kursus Sarjana Keusahawanan IT). Aku terfikir, Business boleh dijadikan salah satu cabang jihad, tetapi bagaimana pula peribadi pelaksana jihad tersebut?

Setelah aku membaca buku Business Satu Cabang Jihad nukilan Muhammad Ali Hj.Hashim, beliau menerangkan tentang pentingnya jihad dan kita juga boleh berjihad melalui business tetapi tidak diterangkan dengan detail tentang peribadi serta pembentukan diri usahawan itu sendiri. So, suka aku huraikan apa yang muncul dalam fikiran aku ini yang mana aku harap perkongsian ini boleh dijadikan iktibar untuk pembaca.

Mutakhir ini kita seringkali mendengar berita-berita tentang produk buatan non-muslim yang diragui status halal haramnya. Email dan post di Facebook banyak sekali di tag dengan nama kita untuk menarik perhatian supaya membacanya. Produk itu dikatakan haram, produk ini dikatakan ditarik balik status halal, produk itu campur bahan haram, produk ini diragui halal dan sebagainya.

Tindakan ini turut menarik nama baik pihak JAKIM yang merupakan pihak yang berkaitan dengan isu kepenggunaan halal haram ini. Bukan itu sahaja, malahan ada pihak yang turut mengaitkan isu halal haram ini terhadap produk buatan orang Islam lain. dengan kata lain, tiada produk halal yang lain selain produk keluaran syarikatnya.

Sesetengah pihak yang mendakwa hanya mereka ini mengeluarkan produk halal, produk orang lain tak halal. Dengan watak dan perwatakkan islamik, amat mudah bagi masyarakat mempercayainya tanpa merujuk kepada sumber, pihak berkaitan mahupun pihak berkuasa. Dengan istilah dan sensitiviti keagamaan sahaja, mereka yang tidak bertanggungjawab ini berjaya memanipulasikan pasaran produk mereka. Adakah mereka ini layak digelar Usahawan Islamik dan adalah mereka ini sudah melakukan Jihad Business?

Usahawan Islamik yang sejati pada pandangan aku adalah usahawan yang bukan sahaja mengamalkan sistem perniagaan berasaskan islam tetapi juga berusaha mencontohi peribadi keusahawanan Nabi Muhammad SAW. Berniaga bukan sahaja menggunakan sistem perniagaan islam (seperi bebas penipuan, tiada riba, sukatan yang betul, tiada penganiayaan dan sebagainya) malahan memiliki peribadi seperti Rasulullah semasa berniaga.

Bagaimana peribadi Rasul Allah itu semasa berniaga. Baginda menyambut pelanggan dengan senyuman manis, bersifat jujur terhadap sukatan (baginda menjual herba, wangian, kain, kismis dan sebagainya), tidak menipu dan baik dari segi akaunnya (jujur dan amanah ketika menyerahkan hasil niaga kepada Khadijah). Baginda juga bukanlah jenis orang yang suka memburuk-burukkan orang lain apatah lagi memburuk-burukkan perniagaan orang lain. Baginda juga melakukan urusan jual beli dengan orang bukan Islam.

Hasil daripada peribadi baginda itu, perniagaan baginda sememangnya untung berbanding perniagaan orang lain. Tanpa perlu memburuk-burukkan perniagaan orang lain, perniagaan baginda tetap untung malahan diberkati pula oleh Maha Kaya lagi Maha Pemurah. Sifat inilah yang boleh aku katakan sebagai sifat yang mesti dimiliki oleh mereka yang ingin berjihad dalam perniagaan.

Sifat dan sikap seperti inilah yang kita mahukan dalam diri setiap usahawan islamik supaya apa yang diperjuangkan, apa yang di jihadkan itu sememangnya suatu juang dan jihad yang betul sekaligus diberkati oleh Allah SWT. Melihat kepada perkembangan usahawan melayu islam sekarang ini, agak jarang yang aku jumpa usahawan seperti itu malahan ada sesetengahnya mempunyai sifat yang buruk sekali.

Usahawan yang kurang elok sifatnya ini bersikap suka memburuk-burukkan perniagaan orang lain. Menabur fitnah, membangga diri dengan produknya, menghasut masyarakat dan mengheret pihak yang tidak berkaitan adalah permainannya tetapi masih mendakwa bahawa mereka adalah usahawan islamik dan melaksanakan jihad business. Bagi aku amat malang sekali terhadap usahawan sebegini. Mungkin mereka berniat baik untuk berjihad melalui perniagaan tetapi mereka telah tersalah langkah. Tindakan mereka ternyata tidak betul.

So, pada aku, untuk menjadi usahawan islamik yang sebenar mestilah mempunyai dan melakukan apa yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW sewaktu berniaga. Baginda adalah model usahawan islamik terbaik didunia, berjaya didunia dan diakhirat, patut dicontohi oleh semua usahawan.

Sesetengah usahawan kita mendakwa mereka adalah usahawan islam yang melaksanakan perniagaan cara islam serta melaksanakan jihad dalam perniagaan tetapi mereka tidak mencontohi peribadi Rasulullah sewaktu berniaga. Usahawan Islamik yang sebenar adalah usahawan yang berniaga cara islam dan mencontohi peribadi keusahawanan Rasulullah....

So, aku rasa setakat itu sahajalah post kali ini. Semoga apa yang dikongsikan ini dapat memberi manfaat kepada semua. Insyaallah....



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...