Monday, December 19, 2011

SUKA DUKA USAHAKU'11 - PART1...


24 Muharram 1433 Hijriah. Ok, tamat sudah cerita-ceriti tentang program USAHAKU'11 dalam dua post yang lalu. Sekarang aku nak story tentang suka duka pahit manis sepanjang proses program ini dilaksanakan. Apa pun, bukan niat aku untuk mengaibkan atau menjatuhkan sesiapa, anggaplah ini sebagai pedoman dan pengajaran untuk semua. Andai ada yang tersinggung atau terasa hati, mohon maaf dari aku.

Actually, aku memulakan program promosi program ini pada akhir Mei lagi dengan menyertai program Sejuta Belia di Putrajaya. Time tu aku terserempak dengan YB. Datuk Khaled Nordin, Menteri Pengajian Tinggi. Aku lantas mengambil peluang itu untuk menemui dan bercerita serba sedikit tentang program aku. Alhamdulillah... beliau menyokong program ini dan menunggu surat rasmi dari aku.

After that aku berbincang dengan pengurusan universiti untuk membuat surat jemputan perasmi kepada YB Datuk Khaled. Waktu itu (pertengahan Jun) aku menyerahkan surat jemputan tersebut kepada pihak universiti supaya mereka dapat menghantar surat jemputan rasmi kepada KPT. After that bermulalah plan aku untuk mencari penajaan.

Kementerian pertama aku pergi adalah Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat. Disitu aku menemui penasihat YB Senator Datuk Shahrizat dan beberapa pegawai lain. Mereka menyatakan kesedian untuk membantu. Mereka juga ada memberikan contact nombor beberapa orang yang mungkin boleh membantu terutamanya dari segi NGO dan pegawai-pegawai tinggi kementerian lain.

After that aku pergi ke MITI. Perkara 'best' di MITI adalah, appointment pukul 10.00 pagi, aku bertolak ke KL dari JB (kawanku drive kereta) sebelum subuh lagi dan sempat tidur di masjid di KL semata-mata untuk mengejar waktu. Aku sampai di pejabatnya then tiba-tiba appointment batal, ada urgent kes. Bayangkan kawan aku penat drive dari JB dan terpaksa pulang semula. Aku time tu cadang takpelah, kita stay kat KL dululah, then esok datang lagi. 

Apa pun keesokkan harinya dapat juga berjumpa dan menemui pegawai khas YB Datuk Mustapha dan beberapa pegawai lain. Alhamdulillah... mereka juga menyatakan kesediaan untuk membantu terutamanya untuk menghantar wakil dalam seminar Tabung Siswazah. Takpelah, tak dapat banyak, sedikit pun jadilah kan... Aku bukannya jenis orang yang tak tahu bersyukur...

After that aku mula menghantar surat-surat jemputan ke seluruh NGO Kebangsaan yang related dengan OKU, Jabatan Kebajikan Masyarakat setiap negeri,  IPTA dan Politeknik. Tak silap aku lebih 150 keping surat aku hantarkan (hantar secara pos). Tak cukup dengan pos, aku siap emailkan lagi kepada mana-mana pihak yang aku ada contact emailnya.

Namun, respond yang diterima amat sedikit. Aku cuba follow up. Aku call, then first person pass kepada second person, second pass to third, third pass to fourth dan lastly, putus talian itu. Call lagi dan perkara sama berlaku. Ada respondnya tetapi sedikit sahaja. Then aku buat appointment dengan JKM Johor. Alhamdulillah... mereka boleh bantu dari segi penghantaran peserta. Itu dah cukup bagus untuk aku.

Kemudian aku menemui Exco Kebajikan Negeri Johor, seorang YB. Time inilah aku kena 'hentam' dan rasa down yang teramat sangat. Exco itu bukan sahaja tidak membantu malahan siap marah-marah aku lagi. Aku time tu rasa marah+geram+sedih sangat-sangat. Dia siap cakap kat JB ni semua bangunan majlis bandaraya sudah ada ramp untuk OKU. Sedangkan aku naik ke pejabatnya di Nusajaya tu sendiri tiada ramp pun dan tempat parking OKU juga digunakan oleh kenderaan berplat 'Kerajaan Negeri Johor'.

Malahan YB itu dengan bangga memberitahu bahawa dia kadang-kadang ada juga parking di tempat OKU untuk melihat tindakan penguatkuasaan dan dia beritahu dia sanggup disaman untuk melihat penguatkuasaan tegas dalam menjalankan tanggungjawab mereka. Ingin aku beritahu disini bahawa, tindakan bodoh itu boleh memberi kesan jangka masa pendek dan kesan jangka masa panjang.

Kesan jangka masa pendeknya adalah OKU tak dapat parking dikawasan tersebut dan menyusahkan mereka untuk mencari tempat parking lain. Kesan jangka masa panjang adalah pihak penguatkuasaan akan merantai kawasan parking OKU tersebut untuk tidak disalahgunakan oleh pemandu normal. Thenm pemandu OKU juga yang susah untuk parking tempat tersebut kerana perlu mencari pegawai penguasaan tersebut...

Ok, aku rasa cukup untuk part pertama ini aku ceritakan. Untuk next post, aku akan sambung lagi.


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...