Wednesday, April 27, 2011

MASALAH SEBENAR OKU - PART2...


24 Jamadil Awal 1432 Hijriah. Alhamdulillah... Sempat jugak aku update blog untuk menyambung 'kuliah' kita pada post yang lalu iaitu kesedaran terhadap masalah sebenar OKU. Ingin aku jelaskan sekali lagi bahawa apa yang aku postkan ini just bertujuan untuk memberi kesedaran kepada diriku sendiri, golongan OKU dan masyarakat, tidak berniat untuk mengaibkan, menjatuhkan maruah orang ataupun menuding jari terhadap salah silap sesiapa sahaja.

Ok, post yang lalu aku membawa berita dari 3 orang sahabatku dan untuk kali ini aku ingin berkongsi beberapa masalah yang melibatkan masyarakat terhadap OKU. Bila aku perhatikan dan membaca tentang masalah OKU, antara yang menjadi perhatian OKU ini adalah dari segi kemudahan untuk mereka. Kemudahan yang aku maksudkan adalah dari segi laluan, ramp, parking dan tandas.

Merujuk pada kes kawan kecil aku sebelum ini iaitu adik Fakrul, aku rasa pihak sekolah boleh bertolak ansur dengan menyediakan sebuah kelas ditingkat bawah untuk kemudahan Fakhrul ini. Disini apa yang aku lihat adalah budi bicara dan tolak ansur pihak sekolah amat diperlukan. Kalau perlu sedikit budget untuk pengubahsuaian sekalipun, pihak sekolah boleh memohon peruntukkan tersebut samada daripada PIBG ataupun PPD.

Masalah kemudahan asas OKU ini bukan sahaja disekolah, malahan di institusi pengajian tinggi dan jabatan kerajaan sekalipun, ianya tetap berlaku. Sesetengah pentadbir sekolah, institusi pengajian dan jabatan kerajaan lebih suka menggunakan wang yang ada untuk memperindahkan kawasan, buat taman, buat kolam ikan, tambah penghawa dingin di bilik pengarah dan sebagainya yang bukan keutamaan sedangkan keperluan asas kemudahan OKU diabaikan. Penyediaan kemudahan untuk OKU ini sering kali diabaikan atas alasan tidak ramai OKU di kawasan tersebut, maka tidak perlu dibuat.

Mereka ini lebih mengutamakan perkara yang diminati sahaja dan sanggup melaksanakannya walaupun tiada dalam budget dan tiada dalam agenda pembangunan yang sepatutnya. Mereka ini juga sanggup berhabis duit untuk memperindahkan kawasan terutamanya apabila ada pegawai/pihak berjawatan tinggi datang melawat kawasan semata-mata untuk dipuji oleh tetamu istimewa tersebut.

Apabila diminta untuk menyediakan kemudahan asas ini, barulah dibuat. Timbul pula masalah lain apabila kemudahan itu dah disediakan iaitu masalah penyalahgunaan oleh masyarakat kita. Laluan OKU digunakan untuk kenderaan orang normal, parking kereta untuk OKU dibuat parking oleh kereta orang normal, tandas OKU digunakan oleh orang normal dan kadang-kala laluan ramp untuk OKU diblok oleh kenderaan milik orang normal.

Perkara penyalahgunaan ini bukan sahaja berlaku disekolah, di institusi pengajian tinggi dan dijabatan kerajaan oleh orang yang berjawatan rendah tetapi kadang-kadang oleh orang yang ada nama dan dipandang tinggi juga. Tanpa segan silu mereka ini parking ditempat parking OKU semata-mata untuk memudahkan urusan mereka. Tanpa segan silu menggunakan tandas OKU walaupun tandas lain untuk orang normal masih ada yang kosong. Maaf, aku tak cakap kosong, aku ada bukti.



Gambar1: Polis 'rampas' parking di tempat parking OKU



Gambar2: Signboard OKU jelas didepan



Gambar3: Encik, mintak lesen encik....



Aku tak berniat untuk mencari salah sesiapa cuma kalau dalam keadaan ini, apa yang OKU mampu lakukan? Nak saman kenderaan tersebut? Nak rantai kenderaan tersebut? Buat aduan di ibu pejabat pihak berkuasa? (kemudiannya mungkin terpaksa ulang alik memberi keterangan, dah bertambah menyusahkan si pengadu OKU itu).

Akta OKU 2008 Seksyen 26 telah memperuntukkan peluang akses kemudahan, ameniti, perkhidmatan dan bangunan awam untuk OKU tetapi kurang dikuatkuasakan. Jika ada pihak yang melanggar undang-undang ini, pihak berkuasa diharapkan dapat mengambil tindakan sewajarnya. Namun jika dilihat pada gambar diatas ini, kepada siapa lagi OKU ini boleh memohon bantuan?

Termaktubnya Akta OKU 2008 ini adalah untuk membela nasib dan membantu OKU tetapi bagaimana pula aspek penguatkuasaan? Diskriminasi masyarakat terhadap OKU masih tinggi dan akta untuk membela OKU sudah dimaktubkan tetapi tidak dikuasakan ini seolah-olah tiada apa yang dilakukan oleh pihak berkuasa, tiada guna dibentangkan diparlimen. Jika kesalahan itu pula dilakukan oleh pihak yang bertanggungjawab menguatkuasakan akta ini, adakah pihak penguatkuasa itu boleh 'dikuatkuasakan'?

Ok, aku stop disini sahaja untuk post kali ini. Diharapkan point yang aku ingin disampaikan ini dapat difahami oleh semua dan sama-samalah kita mengambil iktibar dalam post yang aku sampaikan ini. Untuk part 3 nanti, maybe ada sedikit lagi permasalahan yang ingin aku kupaskan... Apapun, apa yang baik itu datangnya daripada Allah SWT, dan yang buruk itu datangnya daripada kelemahan diriku sendiri....


* Gambar diatas diambil daripada blog dan laman web pihak yang prihatin akan masalah OKU. Aku pun lupa nak save linknya tapi apa pun, terima kasih diucapkan kepada ownernya.



Thursday, April 21, 2011

MASALAH SEBENAR OKU - PART1...


22 Jamadil Awal 1432 Hijriah. Alhamdulillah... aku sekarang sedang bercuti berehat sebentar di rumah saudara di Pasir Gudang. Disini aku boleh rehatkan minda, melakukan proses pemboroian perut, lepak-lepak dan aktiviti yang sewaktu dengannya. Kali ini juga memberi kesempatan kepada aku untuk contact beberapa kawan-kawan lama OKU aku yang lain. Menghubungi mereka, bertanya khabar dan sebagainya.

Berbicara tentang kawan-kawanku ini, bila diamati, ternyata sebahagian ramai daripada mereka masih tidak mampu untuk berdikari lagi. Sometimes rasa kasihan juga dengan mereka ini. After that, aku cuba untuk bermuhasabah diri. Membandingkan antara nikmat yang aku terima dengan mereka ini. Ternyata bahawa aku cukup bertuah, aku cukup beruntung...

Aku dulu semasa berada di KL, aku sempat berkenalan dengan seorang kanak-kanak kurang upaya, memiliki sepasangg tangan tetapi tiada kedua-dua belah kaki. Fakhrul tak silap aku namanya, berumur 9 tahun, datang ke KL bersama ibunya yang berasal dari Kelantan dan kakaknya (10 tahun dan normal). Ibunya diceraikan kerana mendakwa tiada dalam keturunan suaminya mempunyai anak yang cacat seperti Fakhrul itu, suaminya menceraikan dia kerana malu mempunyai anak kurang upaya.

Ayah Fakhrul adalah seseorang yang berpangkat juga dalam perkhidmatan askar. Dia menceraikan isterinya itu dan hanya ingin menjaga anak sulungnya sahaja (mereka dianugerahkan dua anak, anak sulung adalah perempuan dan normal manakala anak kedua adalah kurang upaya iaitu Fakhrul). Sewaktu baru mempunyai seorang anak, keluarganya bahagia tetapi sebaik sahaja Fakhrul dilahirkan, ibunya itu diceraikan.

Ibunya seorang guru disalah sebuah sekolah dan anaknya juga belajar di sekolah tersebut di Pahang. Ibunya menghadapi masalah tentang pembelajaran anaknya kerana pihak sekolah dikatakan kurang bertolak ansur. Dia ada meminta kepada pihak pengurusan sekolah agar kelas anaknya itu diletakkan diaras bawah bagi memudahkan dia mendukung anaknya itu tetapi permintaan itu ditolak dengan alasan semua kelas at least ditingkat satu. Malahan ibunya itu juga diberi option oleh pihak sekolah untuk bertukar ke sekolah lain bagi keselesaan anaknya itu.

Itu kisah Fakhrul, sekarang kita ke kisah Aunty Lectchumi, seorang ibu warga india yang kemalangan sewaktu pulang dari kerja di sebuah kilang membuat ais-krim. Aunty ini amat baik dengan aku, banyak kali juga bantu aku masak sewaktu di KL dahulu. Dia waktu itu (sewaktu aku kenal dia pada tahun 2006) sedang dalam kes mahkamah kerana mendakwa SOCSO tidak ingin memberi pampasan kepadanya dengan alasan dia sewaktu itu sudah pulang dari kerja, bukan ditempat kerja. Sekarang tidak pasti samada kes nya itu dah selesai atau belum.

Lectchumi juga sudah tidak berkerja lagi dan telah membuat latihan untuk memakai kaki palsu di KL, juga bersama-sama aku sewaktu itu. Sudahlah menghadapi kemalangan yang meragut sepasang kakinya, dia sudah susah untuk berkerja lagi dan syarikatnya sudah tidak mengambilnya bekerja lagi. Untuk membiayai kos rawatan, latihan fisioterapi dan kos pembuatan kaki palsunya, dia sedang fight untuk mendapat pampasan dari SOCSO (belum dikira kos guaman).

Sekarang aku perkenalkan pula kepada seorang lagi kawanku yang aku kenal di KL dulu iaitu Ah Foong. Aku kurang ingat nama penuhnya tetapi dia suruh aku memanggilnya sebagai Ah Foong sahaja. Menurut Ah Foong, dia sewaktu itu berkerja sebagai pemandu van menghantar barang. Dia mengalami kemalangan sehingga menyebabkan dia lumpuh separuh badannya dan mesti berkerusi roda dan memakai clipper (i'm not sure betul ke tidak ejaan tu).

Sewaktu aku berkenalan dengannya, dia cukup berdikari, pergi kemana-mana dengan seorang dirinya dengan mengayuh sendiri kerusi roda tersebut. Time training memakai clipper, dia cukup kuat berusaha namun sampai masa, dia kecundang... dia give up... (sama seperti aku yang setahun training kaki palsu). Dia mengatakan bahawa, after dia kemalangan, dia cuba untuk minta berkerja sebagai operator dan pembantu kedai namun hampa.

Selain daripada itu, Ah Foong yang juga terpaksa bergantung kepada penggunaan lampin orang dewasa, dia waktu itu juga sedang fight terhadap kes tuntutan pampasannya. Terpaksa ulang alik dan membayar wang guaman (itupun kalau dia menang kes). Dia ada menerima wang bantuan daripada JKM tetapi tidak mencukupi untuk kos rawatannya.

Aku cuba memaparkan kisah-kisah kawanku ini bukan apa, bukan bertujuan untuk mendedahkan aib orang atau menuding jari siapa yang silap atau tanda tidak bersyukur atas apa yang diperolehi namun sebagai tujuan untuk menyedarkan masyarakat. Masyarakat hari ini aku tidak nafikan bahawa ada yang prihatin dan ada yang kurang prihatin. Pada aku, aku merasakan aku beruntung kerana mempunyai keluarga yang beramanah dan penyayang, kawan-kawan yang bertanggungjawab dan masyarakat yang prihatin namun tidak semua OKU bernasib baik seperti aku.

Sesetengah OKU mempunyai masalah untuk mendapatkan rawatan perubatan, fisioterapi, pembelian alatan sokongan (seperti kerusi roda ataupun alat ganti palsu) serta perbelanjaan tambahan lain... Ujian ini ditambah pula dengan tindakan diskriminasi ataupun penafian hak mereka untuk belajar dan berkerja walaupun mereka amat berkeinginan, masih mempunyai daya usaha dan berkelayakan.... Mereka di diskriminasikan oleh masyarakat normal yang tidak memerlukan rawatan perubatan, tidak memerlukan fisioterapi, tidak perlu membeli alat sokongan serta tiada perbelanjaan tambahan lain....

So, untuk part pertama ini, aku rasa cukup aku berhenti disini sahaja, maybe untuk part kedua aku akan menceritakan pula sikap masyarakat terhadap OKU. Apa pun, janganlah menganggap apa yang aku nukilkan ini sebagai luahan tidak puas hati tetapi anggaplah untuk memberi kesedaran kepada yang memerlukan....



Wednesday, April 20, 2011

TIPS FINAL EXAM...


16 Jamadil Awal 1432 Hijriah. Terkejut mendengar jeritan histeria kat kolej? Biasalah, sekarang ni kat universiti aku tengah demam final exam, so ramai yang histeria tapi ada juga blok kolej tak bising macam biasa (takde suara jerit-jerit menyanyi), maklumlah semua sibuk study. Dalam masa sibuk study tu, ada sesetengah pelajar menghadapi masa genting mereka, diselubungi dengan pelbagai masalah dan pelbagai hal lagi, maklumlah dah nak tamat semester dan nak final exam kan. So, kat sini aku ingin berkongsi serba sedikit tips-tips untuk menghadapi masalah yang biasa dihadapi oleh student semasa final exam atau final presentation.

Disini suka aku nyatakan terlebih dahulu iaitu apa yang aku ingin sampaikan ini mungkin sesuai dan mungkin tidak sesuai dengan you all. Apa yang aku buat ini adalah tips-tips secara umum, boleh digunakan untuk pelajar sekolah mahupun pelajar universiti. Aku tidak pandai dalam semua perkara tetapi apa yang aku harapkan adalah perkongsian ilmu dengan kawan-kawan agar apa yang aku tahu dapat dimanfaatkan bersama-sama.

Ok, masalah exam ni biasanya ada banyak faktor terjadinya masalah ini seperti carry mark rendah, test masih tak banyak lagi walaupun dalam study week dan cara-cara untuk study. Ok, biasanya aku nasihatkan agar lalui dengan tenang. Kalau carry mark rendah, anda sudah boleh predict berapa markah yang anda patut score semasa final exam dan anda mesti berusaha untuk kearahnya.

Namun jika anda merasakan tidak mampu, berbincanglah dengan pensyarah agar anda ada dua pilihan iaitu fail kan terus anda ataupun at least bagi markah minimum untuk lulus (merayu kepada lecturer). Kenapa nak fail? Kerana anda boleh repeat kembali subject itu sebelum anda diputuskan gagal. Kalau anda fail awal, anda boleh gunakan masa yang ada itu untuk study subject lain.

Test masih banyak walaupun sudah dalam study week. Ini sepatutnya adalah masalah pensyarah. Pensyarah sepatutnya sudah mengatur timing dengan baik dan menghantar laporan markah semua test sebelum study week. Untuk hal ini, anda tak perlu bimbang sebab biasanya pensyarah sudah kesuntukan masa untuk menyemak secara detail markah anda, so mereka ini biasanya akan memberi markah secara borong dan rate yang baik untuk anda. You can trust me. Kebanyakkan pensyarah yang aku kenal memang bersikap macam itu.

Cara-cara untuk study. Banyak cara-cara untuk study. Ada yang biasa study seorang diri dan ada yang suka buat by group. Untuk yang biasa study seorang diri, yes, you can go alone but remember to always have connection with the outside world (contactlah kawan-kawan lain, mana tahu kot-kot mereka ada tips dari pensyarah). Ambil tips itu dan study semula. Aku dulu suka study seorang diri dan biasanya aku completekan dulu semua nota dan tips yang ada. barulah aku start study.

Untuk by group, the best amount of member in each group is 3-4 only. Jika lebih daripada 3-4 orang, ianya akan jadi group sembang, anda takkan dapat fokus, masing-masing ada cerita yang ingin disembangkan, masing-masing ada gosip yang ingin dihebahkan. Nasihat aku adalah, jika anda bercouple pula, please.... jangan study bersama, kembangkan sedikit pemikiran dengan masuk study group lain dan supaya anda dapat lebih fokus. Anda tidak digalakkan berada dalam satu group dengan couple anda tetapi boleh berkongsi tips-tips yang diperolehi.

Pemilihan ahli dalam study group juga penting. Jika anda pandai/scorer dalam matematik, jangan group dengan ahli kumpulan yang juga pandai matematik. Anda tidak akan berkembang jika anda berada dalam satu group yang sama level dengan anda. Seboleh-bolehnya cari study group yang mempunyai tahap yang berbeza-beza atau mahir dalam subject lain. Sebagai contoh, anda ada exam subject Kalkulus, carilah team yang kurang pandai dalam Kalkulus and join them.

Kenapa nak join group yang kurang pandai? Kerana anda boleh meningkatkan lagi kefahaman anda bila diaju soalan oleh rakan anda. Anda rasa anda boleh jawab sesuatu soalan itu tetapi bila ditanya, rupa-rupanya anda tidak boleh menjawapnya, so teknik ini boleh membantu anda meningkatkan kefahaman anda. Bagi yang kurang pandai dalam matematik, carilah ahli team yang pandai dalam matematik. Mengajar sebenarnya boleh meningkatkan kefahaman anda.

Kalau anda kurang fasih dalam subjek bahasa (contohnya subject English, Mandarin ataupun apa-apa bahasa), carilah orang yang fasih berbahasa tersebut, sediakan kamus dan jangan malu untuk refer Google Translate. Cari kawan yang boleh berkomunikasi dalam bahasa tersebut dan buat latihan speaking. Jika anda ingin memahami jurnal/paper conferences, sediakan kamus disisi anda untuk buat rujukan. Manfaatkan Google Translate sebaik mungkin. Walaupun Google Translate taklah perfect, at least untuk memahami sesuatu ayat itu, still boleh lagi la.

Dalam subject bahasa, sebaik-baiknya kita memahami maksud semua perkataan dan ayat dalam satu perenggan tersebut namun jika tidak dapat memahami semuanya, memadailah dengan memahami 'core' perenggan tersebut. Satu perenggan yang baik mengandungi 5-6 ayat sahaja dan jika anda dapat memahami dalam 3-4 ayat yang penting, itu dah bagus. Perenggan ni nak cerita tentang apa, nak beritahu tentang apa, maklumat mana yang penting dan sebagainya. Jika kita dapat memahami 'core'nya, that's enough. At least kita dah tahu apa yang ingin disampaikan dalam perenggan tersebut, tak faham keseluruhan pun takpe.

Untuk subject yang jenis kena menghafal (mengingati fakta/formula), try create analogi yang mudah untuk mengingatinya. Aku bagi satu contoh analogi yang aku create masa SPM dulu untuk mengingati Jadual Berkala: Kalau Nak Cantik Macam Aku, Zat Ferum Serta Plumbum Harus Kuat (Kalium Natrium Kalsium Magnasium Aluminium Zink Ferum Stanum Plumbum Hidrogen Kuprum) - Kalau silap, maaflah ye, dah lama tak buat, tak berapa ingat. Tapi the point yang aku nak sampaikan disini adalah, try create analogi untuk memudahkan ingatan kita.

Kita juga boleh buat Mind Map (rekaan Tony Buzan) untuk meringkaskan nota dan menguatkan daya ingatan. Dalam Mind Map ini, anda buat point utama sahaja dan relatedkan setiap fakta yang ada. Untuk nod last, maybe anda boleh buat sedikit huraian. Bila anda membuat mind map, anda akan secara mudah mengingatinya kerana minda anda sedang menghafal 'gambar' dan bukan menghafal fakta yang rumit. Kat sini aku tunjukkan sampel Mind Map.


Gambar1: Sampel Mind Map


Untuk menghadapi final presentation pula samada presentation PSM ataupun viva master, buatlah slide powerpoint dengan baik. Slide yang bagus hanya 'berpoint' dan bergambar, bukan bersifat karangan novel. Ringkaskan ayat sebaik mungkin dan kalau ada gambar, letakkan gambar agar anda mudah mengingatinya. Anda juga mesti mengingati setiap susunan slide yang anda aturkan supaya anda tidak tersilap step. Buat budget masa untuk setiap slide.

Mulakan pembukaan bicara dengan 'power' dan tutup dengan power juga. Mungkin boleh dimulakan dengan ajukan soalan kepada penilai, mungkin juga dengan menyatakan pernyataan masalah, mungkin juga dengan membentangkan fakta yang digunakan. It's up to you, semuanya boleh digunakan. Ton suara juga mesti bervariasi, tidak boleh senada sahaja. Kuatkan suara untuk fakta yang penting yang ingin difokuskan dan ambil lebih masa untuk menerangkan bahagian penting. Anda boleh ringkaskan bahagian yang kurang penting atau yang telah anda nyatakan dalam laporan.

Oklah, dah penat aku menaip, so kat sini dululah aku berhenti untuk post ini. Diharapkan apa yang aku kongsikan ini boleh memberi manfaat kepada semua pembaca. Aku akui aku bukan pandai pun dalam pelajaran tapi at least, dengan tips ringkas dan umum ini, dapat membantu seorang atau dua orang pun sudah memadai pada aku. Sekiranya aku ada tersilap, aku bersedia menerima teguran.

So, selamat menghadapi final exam untuk semua kawan-kawanku. Aku doakan agar semuanya berjaya. Insyaallah....



PENDEDAHAN REALITI...


15 Jamadil Awal 1432 Hijriah. Aku cukup percaya dan yakin bahawa setiap manusia mempunyai pelbagai nafsu seperti nafsu untuk makan, nafsu untuk tidur, nafsu untuk disayangi dan sebagai. Aku juga percaya bahawa fitrah manusia itu dijadikan mempunyai nafsu untuk memiliki perkara atau sesuatu yang cantik, sedap, selesa dan sebagainya, tiada orang yang inginkan sesuatu yang buruk dan menyedihkan.

Dalam kisah motivasi yang banyak kita dengar atau tonton atau baca sekalipun, banyak menceritakan tentang kisah kejayaan, kisah disebalik tabir kehebatan seseorang dan sebagainya namun berapa bahagiankah dalam seluruh penceritaan itu yang bersifat sedih? Aku berani menyatakan bahawa dalam sesuatu kisah motivasi kejayaan seseorang individu, hanya 30%-40% sahaja yang memaparkan kisah sedih. Peratusan 30%-40% itupun kadang kala sudah mampu untuk membuatkan audien/pembaca menangis teresak-esak.

Kalau cerita itu sememangnya cerita sedih, itu cerita lainlah, sememangnya cerita itu dibuat untuk menyedarkan audien dengan cara mengalirkan air mata (contohnya cerita 1 Litre of Tears, 90% sedih, aku tengok pun menangis-nangis). Ini cerita motivasi, yang digunakan untuk membangkitkan semangat/kesedaran orang, yang digunakan untuk membentuk peribadi serta sahsiah orang lain. Kebanyakkan cerita motivasi hanya menyelitkan tak sampai separuh kisah sedihnya. Kenapa?

Kerana kebanyakkan manusia hanya ingin mendengar dan melihat perkara yang ingin didengari, ingin dilihat yang menyukakan mereka, yang menghiburkan mereka, yang menyedapkan mereka dan yang memuaskan hati mereka sahaja. Jarang manusia yang ingin melihat dan mendengar perkara yang kurang menyedapkan halwa telinga dan penglihatan mereka.

Oleh kerana itu, kebanyakkan cerita motivasi, kebanyakkan menceritakan tentang cerita kesungguhan, keberanian dan ketabahan serta contoh ujian yang dilalui. Jarang yang dari awal menceritakan kisah sedih sehingga akhir walaupun itulah realiti cerita tersebut. Sebagi contoh, pernah di negara India (bulan Mac 2010 tak silap aku), sebuah pawagam yang menayangkan sebuah filem sedih dibakar oleh para pengunjung tersebut. Alasannya adalah para pengunjung itu sudah penat berkerja, ingin mencari sedikit hiburan di pawagam tetapi dihidangkan dengan sebuah cerita realiti yang menyedihkan, so marahlah mereka ini, maka terbakarlah pawagam tersebut.

Sebab iu aku menyatakan bahawa halwa pendengaran dan pelihatan manusia hanya ingin mendengar perkara yang baik-baik sahaja. Begitu juga dengan kes aku. Ramai orang yang bertanyakan tentang kesedihan yang aku alami, kisah pahit yang aku pernah alami dan sebagainya. Jika ditanya tentang kisah pahit manis, aku hanya akan menceritakan tentang bahagian yang manis sahaja dan tiada yang pahit, kalau ada pun just satu atau dua sahaja (berbanding yang realitinya).

Bukan tujuan aku untuk menyembunyikan kisah realiti tetapi itulah hakikatnya, manusi hanya ingin mendengar atau melihat perkara yang baik-baik sahaja. Jika mereka inginkan kisah motivasi, aku kongsikan kisah perjuangan aku, kisah kesabaran dan ketabahan aku dan contoh-contoh ujian yang aku lalui. Aku biasanya akan turut menceritakan kisah sedih aku dalam majlis motivasi yang sememangnya bertujuan untuk menangis-nangiskan peserta (menginsafkan mereka, biasanya pelajar sekolah sekitar UTM ni je).

Pada aku, sebuah kisah motivasi sepatutnya lebih real, lebih jujur dengan kisah-kisah sebenar. Namun kisah suka yang dipaparkan sentiasa mengatasi kisah duka. Kita ingin menjadikan pendengar lebih bersemangat, lebih berani, lebih tabah, lebih berusaha dan sebagainya. Sebab itu tak banyak kisah duka realiti yang diceritakan, kebanyakkannya kisah suka dan ada kalanya ditokok tambah untuk menyedapkan cerita, untuk membuatkan peserta ketawa dan menangis.

Ada ramai juga motivator yang menggunakan teknik cerita sedih untuk membangkitkan semangat pendengar tetapi diakhirnya mesti cerita itu akan bertukar menjadi gembira. Sedih pada mula-mulanya sahaja. Kebanyakkan motivator yang menggunakan teknik ini mesti menokok tambah cerita mereka untuk menyedihkan lagi suasana (ditambah dengan musik/lagu yang sedih), bukan dengan kisah realiti. Kebanyakkan program motivasi atau kem yang aku join, memang seperti itu.

Actually, tidak ramai yang menyukai kisah sedih dan menjadikan kisah sedih itu sebagai iktibar kepada keinsafan dan perjuangan hidup ini. Secara psikologinya memang begitu, manusia lebih cenderung kepada kisah gembira lalu membangkitkan semangat mereka. Tapi tanpa disedari, kita sebenarnya menyembunyikan realiti hidup ini. Kita menyembunyikan keadaan realiti dunia sebenar. Aku tidak membantah penceritaan motivasi yang menjadikan kisah suka sebagai tunjang tetapi pada aku, biarlah ada keseinambungan dan balance.

Pada hakikatnya, pendengar atau penonton kisah motivasi mesti tahu hakikat realiti dunia luar tanpa ditokok tambah atau dikurangi di mana-mana. Pelbagai teknik penceritaan boleh dilakukan tetapi biarlah menepati matlamat sebenar motivasi tersebut iaitu untuk memberi kesedaran/semangat kepada orang lain dengan menceritakan kisah suka duka ataupun pengalaman diri. Apa yang aku perhatikan sekarang ini, motivasi dah best, peserta dah bergelak ketawa dan dah menangis-nangis tetapi cukup untuk setakat itu sahaja. Esoknya kembali kepada asal. Why?

Kerana mereka tidak didedahkan kepada realiti dunia sebenar dan tidak dapat menghayati kisah realiti tersebut....

Diharapkan selepas ini, jika aku ada menyertai mana-mana program motivasi atau aku sendiri menjadi motivator, aku harap biarlah tempoh penceritaan itu mempunyai balance yang sesuai supaya ianya betul-betul menusuk ke dalam jiwa pendengar/penonton...

---------------------------------------------------------------------------------------

Aku dalam kesempatan ini ingin mengucapkan takziah kepada salah seorang rakan maya OKU aku yang bernama Ummul Khair kerana baru sahaja kehilangan salah satu individu tersayangnya. Semoga kawanku itu sabar dalam menghadapi ujian ini kerana ini adalah suatu realiti yang mesti diterima dan diredhai dengan sebaik-baiknya.... Al-Fatihah.....



Saturday, April 16, 2011

SITUASI SEMASA AKU...


12 Jamadil Awal 1432 Hijriah. Alhamdulillah... sempat juga update blog petang-petang yang redup selepas dibasahi hujan ni, dalam suasana yang agak gelap ni, kalau tidur, best jugak. Ok, tak elok tidur selepas waktu Asar, so aku pun updatelah blog ni. Untuk post kali ini aku ingin berkongsi tentang satu post yang aku buat kat wall FB aku yang mana ada antara kawan-kawanku yang menyangka aku mengeluh dengan keadaan semasa.


Gambar1: Status wall di FB


S0, gambar yang aku letakkan diatas menunjukkan komen-komen yang aku terima selepas aku update status aku di FB. Kalau dilihat, takdelah banyak sangat yang komen, yang banyak pun just 'like' jelah. Mungkin orang yang like itu setuju dengan kata-kata aku ataupun sekadar suka membaca komen-komen dibawah ataupun tangan orang tu memang gatal nak like. Apa pun, let me explain this.

Aku tak berniat nak mengeluh pun sebenarnya dan kalau dibaca betul-betul dari wall itu, itu adalah kata-kata perangsang motivasi yang aku ingin kongsikan bersama-sama rakan FB. Mungkin ada sesetengah kawan yang rapat dengan aku mengetahui bahawa aku sekarang ini ada sedikit masalah dengan pengurusan masa serta pengurusan perniagaan aku, so that's why ada yang komen macam itu.

Aku akui bahawa aku sekarang ini dihimpit beberapa masalah tetapi aku cuba control keadaan sebaik mungkin. Mungkin aku boleh berkongsi sedikit masalah disini yang mana aku rasa bahawa mungkin juga sesetengah OKU lain turut merasai apa yang aku rasa. Masalah aku itu berkaitan dengan salah seorang kawan baikku merangkap business partner aku. Ok, aku bagi dua analogi mudah:

Analogi 1: Katakan si A dan si B adalah kawan baik (A dan B adalah orang normal), bersama-sama drive kereta masing-masing pergi KL. Sampai di KL, mereka ini pun bergaduh sebab ada silapfaham. Si A boleh memarahi si B dengan meluahkan segala-galanya tanpa sekatan dan kekangan, begitu juga dengan si B. Apabila iada penyelesaian ditemui kerana masing-masing tidak ingin mengalah, mereka pun berhenti bergaduh. Then masing-masing membawa hala tuju sendiri. Tiada masalah sebab masing-masing boleh berdikari dan tak memerlukan bantuan antara satu sama lain, terus lost contact.

Analogi 2: Katakan si C dan si D adalah kawan baik. Si D hanya menumpang kereta si C ke KL. Sampai sahaja di KL, si C create problem dengan menuju ke Kelantan seorang diri tetapi si D ini segan, tidak ingin bergaduh menjadikannya tidak ingin untuk melepaskan ketidakpuasan hatinya kepada si C seterusnya hanya memendam sahaja. Si D berbuat demikian kerana mengenangkan persahabatannya dan tidak ingin bergaduh memandangkan si C sebelum ini banyak berjasa kepada si D. Si D juga risau jika mereka bertengkar, si C tidak akan membantu si D lagi selepas ini seterusnya meninggalkan sahaja si D itu keseorangan berkerja di KL.

So, itulah analogi yang boleh aku buat untuk mengambarkan keadaan aku dan aku adalah si D. KL yang digambarkan adalah kemuncak perjalanan perniagaan dan Kelantan adalah destinasi berbulan madu. So, itulah keadaan semasa aku, diibaratkan dipersimpangan jalan, nak diluah mati ayah, nak ditelan mati ibu.

Aku hanyalah seorang OKU yang kurang berkemampuan untuk membuat apa-apa kerja. Jika kerja itu memerlukan pergerakkan, maka aku memerlukan seseorang untuk membantu. Aku akui bahawa aku ada ramai kawan yang sentiasa membantu aku tapi tidak semuanya available 24 hours, masing-masing ada komitmen tersendiri. Bila aku ingin membuat sesuatu, aku memerlukan pertolongan kawan.

Bila kawan yang telah banyak berjasa kepada aku telah membuat kesalahan yang besar, yang mana kesalahan itu boleh menyebabkan pergaduhan dan kerugian perniagaan, aku hanya mampu berdiam diri, maklumlah, dah banyak 'termakan budi'. Selepas ini mungkin aku masih memerlukan bantuannya dan akan terus 'memakan budi' lagi, so apa yang aku mampu lakukan? Aku hanya berdiam diri sahaja dan buat kerja aku. Tapi setakat mana aku mampu melaksanakan kerja itu dengan seorang diri? Perkara ini berlarutan selama lebih 3 bulan. Banyak perkara yang aku tak mampu lakukan seorang diri yang telah pending. Aku nak marah pun tak termampu, nak bersedih pun tak terdaya...

Berbeza dengan analogi 1 tadi, orang lain yang kurang memahami keadaan aku adalah diibaratkan seperti si A dan si B dalam analogi 1. Si A dan si B ini masing-masing boleh bergaduh kerana tidak terikat antara satu sama lain dan masing-masing boleh berdikari serta membawa hala tuju tersendiri. Si A boleh marah kepada si B dan sebaliknya. So, si A dan si B itu boleh berkata dan komen apa sahaja kepada si D kerana si A dan B tidak berkaitan, tidak 'termakan budi' antara satu sama lain dan tidak memerlukan bantuan antara satu sama lain lagi selepas ini serta tiada apa yang perlu dikenang lagi.

So, itulah analogi mudah situasi semasa aku sekarang. Apa pun, secara jujurnya, aku tidak berniat untuk meluahkan permasalahan aku dalam wall FB. Aku hanya bertujuan untuk memberi motivasi kepada diriku sendiri dan juga kepada kawan-kawanku yang lain di FB. Untuk permasalahan aku itu, aku akan cuba selesaikan secepat mungkin walaupun buat masa ini, aku sudah tidak nampak akan 'cahaya penyelesaian' itu....



Thursday, April 14, 2011

PHOTOGRAPHER...



10 Jamadil Akhir 1432 Hijriah. Alhamdulillah... sehari dua ini free pulak rasanya untuk update blog. Kali ini aku nak berkongsi sedikit pendapat tentang dunia foto dan business photographer ni. Actually bebaru ni (dah agak lama rasanya), ada kawanku yang telah membuat business sampingan dengan menjadi photographer.

Antara servis yang disediakan adalah pengambilan gambar untuk wedding, engagement, baby, graduation dan party. Tahniah aku ucapkan secara personal kepada kawanku itu kerana telah berjaya berusaha untuk mendapatkan pendapatan sampingan dengan hasil usahanya sendiri, dengan menggunakan empat kerat tulangnya. Tahniah ye kawanku.


Gambar1: Promote untuk kawanku



Bila aku perhatikan hasil kerjanya dan hasil kerja beberapa kawanku yang turut menjadi photographer (ada secara part time dan ada yang full time, siap ada yang ada studio lagi tu), entahlah, aku rasa something yang kurang memuaskan. Bila aku fikir dan renungkan kembali, aku temui apa yang aku inginkan jika aku ingin mengambil mereka ini menjadi photographer.

Perkara pertama dan perkara paling mustahak yang aku inginkan (maybe orang lain juga perlukan perkara yang sama dengan apa yang aku inginkan ini kot) adalah 'kehebatan' gambar tersebut. Aku bukannya ada pengalaman dalam bidang bergambar ni tapi aku inginkan something yang special jika aku ingin membuat sesi bergambar untuk majlis kahwin aku. Perkara yang aku maksudkan itu adalah skill mengubahsuai gambar yang diambil itu.

Ramai orang boleh mengambil gambar. Ramai orang boleh mengambil gambar dari pelbagai perspektif dalam menjadikan gambar itu tampak menarik. Ramai orang boleh membuat editing terhadap gambar tersebut. Namun apa yang aku persoalkan adalah sejauh mana hasil akhir editing tersebut? Cantik macamana yang boleh mereka hasilkan? Efek yang macamana yang mereka boleh hasilkan?

Tidak ramai photographer yang mempunyai skill editing yang power dalam menjadikan gambar tersebut berbeza dengan gambar biasa. Proses edit itu memerlukan skil yang tinggi dan memahami konsep frame dan layer. Orang itu mesti mempunyai nilai kreativiti yang tinggi serta pandai memanipulasi imej yang diinginkan.

Aku nak komen lebih-lebih pun aku bukannya pandai pun bab-bab editing imej ni, ini adalah pendapat aku sahaja. Photographer mesti sanggup untuk mempelajari skill tambahan seperti skill mengambil gambar dari perspektif yang menarik dan skill untuk mengedit gambar. Tak salah jika kita melabur sedikit wang untuk menyertai kursus-kursus yang menawarkan pengajian bidang ini. Maybe ianya melibatkan pertambahan kos tetapi pada aku, jika kita bersungguh-sungguh untuk memajukan diri, cubalah menyertai kursus ini.

Bila dah pandai, dah ada skill, barulah kita boleh memberikan servis yang terbaik untuk perniagaan kita. Seperti yang aku katakan tadi, ramai orang yang boleh mengambil gambar tetapi tidak ramai yang bijak mengambil gambar. Ramai orang yang boleh mengedit gambar tetapi tidak ramai yang bijak mengeditnya. Jika kita bijak mengambil gambar dan bijak mengedit, itulah kekuatan seorang photographer yang sebenar.

Bila kita dah ada skill yang mencukupi, kita pun bolehlah meletakkan harga kita sendiri. Masa itu, tiada orang yang boleh mempertikaikan harga kita sebab kita sememangnya berkebolehan. Aku suka dengan quote ini (kata-kata Joker dalam filem Batman): 'If You Good At Something, Don't Do It For Free' . Sama juga konsepnya dalam perniagaan kita. jika kita benar-benar mempunyai kemahiran, harga tidak menjadi masalah. Perkara penting adalah lengkapkan diri kita dengan ilmu yang sepatutnya dan barulah kita boleh deliver hasil kerja yang bagus.

So, disini aku ada beberapa sampel gambar yang pada aku cukup hebat hasil akhirnya. Tahniah aku ucapkan pada owner gambar ini iaitu Wazir Aminnudin, gambar ini memang hebat.



Gambar2: Pemandangan waktu senja



Gambar3: Teknik detail dan terang



Gambar4: Cuba tengok air dan gunung itu.



Gambar5: Kawalan sudut yang menyeluruh



Gambar6: Perspektif yang menarik dan nampak 'gah'



Wednesday, April 13, 2011

MAJLIS KONVOKESYEN MASTER...



9 Jamadil Awal 1432 Hijriah. Alhamdulillah... Selesai sudah majlis konvo pengajian sarjana aku yang berlangsung pada 26 Mac 2011 yang lalu. Alhamdulillah... terima kasih juga aku ucapkan kepada abang, kakak, kakak ipar dan anak-anak saudara aku yang sudi datang pada majlis tersebut. So untuk post kali ini, aku nak berkongsi sedikit tentang perjalanan majlis ini.

Seawal 7.15 pagi aku dan kawanku bertolak ke Dewan Sultan Iskandar (DSI). Disitu aku terus menghubungi staff bertugas yang telah bersedia untuk menguruskan perjalanan majlis itu untuk aku. Then staff itu pun datang dan bawa aku masuk ke dalam dewan tepat pukul 7.30 pagi. Dia juga telah membantu aku dalam urusan pendaftaran yang mana sepatutnya aku perlu mendaftar terlebih dahulu untuk mengambil no.giliran (mengetahui susunan dalam barisan). Sambil menunggu u, sempat berjumpa sekejap dengan ahli keluargaku itu, sempat jugaklah bertanya khabar sedikit sebanyak.

After that, aku pun terus dibawa ke belakang pentas penyampaian sijil serta ditunjuk ajar tentang prosedur/step penerimaan sijil tersebut. Selesai je tunjuk ajar itu, aku terus ke belakang pentas semula. So, bermulalah episod menunggu yang teramat boring disitu. Dari pukul 8.00 pagi sehinggalah pukul 11 lebih, barulah tiba giliran aku.

Bila tiba giliran aku, alangkah gemuruhnya tepukan yang diterima. Pada waktu itu, YMM Raja Zarith Sofia Almarhum Sultan Idris Shah adalah Canselor UTM yang memberikan sijil itu kepada aku. YMM Tunku sanggup turun ke bawah (ada alas kaki kecil tempat berdiri) dan berjalan selangkah dua lalu terus menghulurkan tangannya kepadaku. YMM sanggup meninggalkan tempat berdirinya untuk memberikan sijil itu kepadaku. Rasa terharu jugaklah kan... Menjunjung kasih Tunku.

So, tamatlah kisah penyampaian sijil tersebut. After aku keluar dari dalam dewan tu (berhenti di lobi dewan), aku telah dijemput untuk bergambar bersama-sama YMM dan Dato Naib Canselor UTM di dewan apatah namanya, aku pun tak tau, yelah tak pernah masuk kan dewan diraja macam tu (dewannya cantik, macam tempat diraja). Kat situ, satu lagi memori indah terpahat yang mana aku dan keluargaku telah bergambar dengan YMM dan Dato NC. Terima kasih banyak-banyak atas penghargaan ini.

After that, keluar daripada dewan itu, aku diinterview oleh beberapa wartawan akhbar seperti Metro dan Utusan. Antara soalan biasa yang mereka tanya adalah perasaan aku, harapan aku, perancangan selepas ini dan nasihat aku kepada semua pelajar-pelajar lain . So, aku jawablah semua soalan itu seperti yang ditanya. Sambil-sambil ditanya tu, menyilau-yilau flash kamera, banyak juga jurukameranya.

Ada juga beberapa wartawan lain yang interview ahli keluargaku. Aku kurang pasti apa soalan yang ditanya dan aku pun tak tanya kembali tentang soalan tersebut. Takpelah, apa-apa soalan pun takde masalah. Bila dah tamat semua, aku pun keluar dari dewan dan terus keluar makan bersama family aku tu.

After makan, mereka semua hantar aku ke kolej. Melihat kepada bilik aku yang berselerak macam _________________ (sila isi sendiri, hehehe...), mereka pun gotong-royong bersihkan bilik aku. Alhamdulillah... thanks kepada semua yang sudi mengemaskan bilik ye, hehehe.... After that, pulanglah mereka. Bila dah pulang, aku baru terasa penat dan mengantuk, then plan malam inilah baru pergi bukak gerai kat pesta konvo.

So, itulah antara kenangan manis aku sepanjang majlis konvo ini. Disini aku paparkan beberapa gambar untuk tatapan dan jika nak tengok lebih banyak foto lagi, boleh tengok kat FB aku ye.



Gambar1: Keratan akhbar Utusan 27hb Mac 2011



Gambar2: Penyerahan sijil (Edited picture)



Gambar3: Sijil Best Student dalam Master of Science (IT Entrepreneurship)



Gambar4: Medal Best Student




Tuesday, April 12, 2011

PESTA KONVOKESYEN KE-46...


7 Jamadil Awal 1432 Hijrah.Alhamdulillah... Sudah lebih sebulan rasanya aku tak update blog ini. Izinkan aku mohon maaf kepada semua kerana tidak sempat untuk update blog ini. Diharapkan agar kawan-kawan yang menjadi follower tu tak marah ye... hehehe... Ok, actually, aku pada bulan lepas memang teramat sibuk. Sibuk dengan Pesta Konvokesyen ke-46 dan juga Majlis Konvokesyen Sarjana aku yang belangsung pada 23-28 Mac 2011 lalu. Untuk post ini, aku ingin menceritakan tentang pengalaman aku sebagai AJK pesta konvo + penggerai di pesta konvo.

Seperti yang aku ceritakan dahulu dalam post AJK PESTA KONVOKESYEN, aku turut menjadi AJK pesta konvo kali ini dan pada masa yang sama aku turut membuka gerai. So, maknanya aku memakai 2 topi yang berbeza dalam waktu yang sama.

Sibuk waktu tu... memang tak sempat nak rehat pun. Waktu pagi, bila aku sampai ke tapak pesta konvo (biasanya aku tiba sejam lebih awal daripada waktu yang ditetapkan untuk AJK), aku set up gerai aku dulu. aku susun-susun semua produk jualan aku (tie, jaket dan jersi) hen baru aku try take care tentang kerja diurusetia. Biasanya aku takdelah buat kerja apa sangat pun, just make sure makan minumku cukup (makan free sepanjang pesta konvo sebab aku AJK).

Sometimes ada juga masalah yang timbul antara penggerai dengan urusetia (AJK), penggerai dengan penggerai dan AJK dengan AJK. Kebiasaannya jika perkara itu melibatkan perkara dalaman (AJK dengan AJK), aku biasanya cuba slow talk dengan mereka dengan memberikan peluang kepada mereka untuk meluahkan permasalahan mereka kepada aku. Then aku cuba pujuk mereka serta selesaikan masalah itu disitu juga, tanpa perlu diusulkan dalam mesyuarat. Ada yang aku mampu selesaikan, dan ada yang tidak mampu aku selesaikan. Perkara yang tidak mampu aku selesaikan biasanya aku minta orang itu usulkan dalam meeting.

Ada juga masalah antara penggerai dengan AJK. Ada penggerai yang mengadu masalah mereka sambil marah-marah AJK, time itu pihak AJK ada sedikit masalah dengan pihak supplier, so aku time tu tak mampu berbuat apa-apa pun sebab aku memahami situasi kedua-duanya. Aku juga seorang penggerai, jika masalah itu berlaku kepada aku, aku maybe akan marah-marah pihak urusetia juga. Aku juga sebagai AJK, aku tak boleh memihak kepada urusetia juga kerana sememangnya itu kerja aku. AJK tak boleh nak buat apa. So, dengan memakai dua topi ini, aku memahami situasi kedua-duanya. Aku sebagai pihak yang ada dua topi ini, nak tegur penggerai itu pun tak boleh, nak tegur AJK itu pun tak boleh sebab aku sedar bahawa ini bukan kesilapan sesiapa, bukan kesilapan penggerai dan bukan juga kesilapan AJK. Namun, apabila berlaku masalah, penggerai biasanya akan memarahi AJK, itu standardlah tu kan...

Alhamdulillah... Ada juga hari itu, aku dapat kawan yang boleh menjaga geraiku buat sementara. So, aku time tu terus buat kerja-kerja meronda melihat penggerai. Aku pusing-pusing (aku guna kerusi roda elektrik aku) tengok keadaan penggerai. Ada penggerai yang buat silap/salah, aku terus tegur on the spot. Biasanya, kami sebagai AJK akan bagi nasihat dan memo untuk kali pertama, amaran untuk kali kedua dan terakhirnya adalah denda berbayar untuk kesilapan yang dilakukan oleh penggerai. Maknanya kami ada step untuk menegur penggerai sehinggalah mereka mematuhi arahan kami.

Arahan yang kami keluarkan pun bukannya apa, just undang-undang berniaga jelah seperti mematuhi peraturan kebersihan, expend gerai, tidak meletakkan tanda harga dan sebagainya. Itu pun untuk kebaikkan penggerai dan pengunjung juga, bukan apa pun. Biasanya bila aku terjumpa dengan penggerai yang bermasalah ini, aku terus rujuk kepada unit yang bertanggungjawab dalam hal ehwal penggerai ini, so aku just monitor dan melaporkan sahaja.

Setiap malam, after tamat program untuk hari itu, kami pihak urusetia terus membuat ppost-mortem untuk membincangkan permasalahan yang timbul pada hari tersebut. Post-mortem juga membincangkan apa perancangan untuk dilakukan pada keesokkan harinya. Segala permasalahan yang timbul, ketidakpuasan hati mahupun ingin mengkritik pihak atasan, semua dibolehkan meluahkannya dalam meeting ini. Pihak kami membuka seluas-luasnya pintu untuk komen dan kritikan sebab selepas meeting, urusetia tidak mahu masalah itu berlarutan.

Itu dari segi gerak kerja, dari segi aktiviti pulak, banyaklah aktiviti yang dijalankan. Pesta konvo kali ini berkerjasama dengan Innovation and Commercialisation Centre (ICC) UTM. So banyak aktiviti yang digandingkan bersama. ICC membuat pameran tentang produk-produk UTM serta beberapa seminar lagi. Dari pihak urusetia pula, antara aktiviti yang kami lakukan adalah forum Palestin, forum Adam Maya, pertandingan So You Think You Can Sing, persembahan Palapes, persembahan artis seperti Black, Dafi AF, Man Bai dan sebagainya.

Kiranya dari segi aktiviti itu berjayalah menarik pengunjung datang ke pesta konvo especially bila waktu ada persembahan artis. Semasa persembahan artis itu, pihak AJK telah membuat pengasingan dari segi tempat duduk iaitu perempuan sebelah, lelaki sebelah dan keluarga sebelah, so tidak timbul isu percampuran lelaki perempuan yang bukan muhrim. Persatuan Mahasiswa Islam (PMI) pun turut memuji langkah ini. Alhamdulillah...

Untuk perasmian pula, majlis penutup pesta ini dirasmikan oleh Dato TNC Hema UTM dalam satu acara yang sungguh menarik sekali. Ada keluarkan mercun, tarian kebudayaan, naik beca khas yang dibawa dari Melaka dan sebagainya. So, kiranya majlis penutup dan keseluruhan program ini berjayalah. Malahan Dato TNC turut memuji langkah urusetia mengambil 4 pelajar OKU (termasuk aku) sebagai AJK program, ini adalah kali pertama dalam sejarah pesta konvo.

Dengan tamatnya majlis penutup, tamatlah pesta konvo ke-46 ini. Aku sebagai AJK amat menghargai pengalaman ini semua. Bukan senang untuk mendapat pengalaman seperti ini, hanya yang menyertainya sahaja dapat merasai perkara ini. Aku juga ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada semua rakan-rakan yang turut menjayakan program ini. AJK ini semua memang best dan mantap. So, disini aku lampirkan beberapa gambar untuk tatapan. Gambar selebihnya ada di FB aku ye.

Alhamdulillah....



Gambar1: AJK Sekretariat Unit Teknikal sedang mengangkat barang



Gambar2: TNC HEMA merasmikan majlis penutup



Gambar3: AJK sedang bergambar dengan maskot semut bernama SEGA



Gambar4: Melihat pameran produk dan aktiviti dalam khemah besar ICC



Gambar5: AJK turut membuat jualan di booth cenderahati



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...