Sunday, May 22, 2011

PEMULIHAN DALAM KOMUNITI...


19 Jamadil Akhir 1432 Hijriah. Pemulihan Dalam Komuniti atau singkatannya adalah PDK. Pernah dengar PDK? Mungkin ada pembaca yang tidak tahu apa itu PDK tetapi aku rasa tentu ramai OKU yang tahu tentang PDK tu. PDK adalah tempat untuk OKU berlindung, belajar pengurusan diri, belajar kemahiran dan bersosial sesama mereka, kiranya sebagai pusat kebajikan dan pendidikan untuk OKU la dan ianya adalah dibawah seliaan JKM. Aku sekarang dalam proses mendapatkan database lengkap tentang PDK, so that's why aku post artikel ini.

PDK ini biasanya dijaga oleh seorang penyelia (ada sesetengah panggil sebagai pengetua), pembantu tadbir dan pembantu am (pelatih). Biasanya bilangan pembantu am adalah mengikut nisbah penghuni (OKU yang stay disitu), kalau ramai OKU, maka ramailah pekerja am dan PDK ini biasanya juga ada disetiap daerah. Mengikut statistik yang aku perolehi, ada sebanyak 301 PDK diseluruh Malaysia yang mana Johor adalah negeri yang terbanyak mempunyai PDK ini.

Di PDK, ianya mengumpulkan OKU dari pelbagai ketidakupayaan daripada fizikal sehinggalah autisme dan kebanyakkan PDK dihuni oleh OKU autisme. PDK ini akan mengajar OKU ini tentang cara-cara pengurusan diri supaya OKU itu boleh berdikari sendiri dalam hal yang melibatkan penjagaan diri mereka. Ada yang mengajar kemahiran seperti menjahit, memasak, menganyam tikar dan sebagainya dan ianya adalah bergantung pada pengurusan PDK dan keadaan penguhuninya penghuninya.

Kewangan PDK ini tidaklah terlalu besar dan kadangkala tidak cukup bagi menampung pebelanjaan PDK itu serta ada sesetengah staff PDK terpaksa membuat part time seperti menjual kuih dan sebagainya untuk membantu PDK. Kewangan PDK adalah daripada JKM dan derma masyarakat serta jualan yang dilakukan.

Apa yang aku perhatikan adalah OKU yang menghuni PDK ini boleh dididik dan diajar untuk membuat sesuatu kerja yang asas seperti memasak kuih, menjahit baju, membasuh pakaian, membuat persembahan kebudayaan dan sebagainya. Malahan ada OKU autisme yang boleh menguruskan diri dan bekerja diluar dan memperolehi pendapatan untuk dirinya setelah beberapa tahun belajar di PDK ini. So, terbukti bahawa mereka ini boleh dididik untuk membuat kerja.

Aku berpendapat bahawa alangkah untungnya jika PDK ini memberi fokus untuk menghasilkan sesuatu produk yang boleh dijual. Sebagai contoh, PDK dari daerah Segamat buat kuih tradisional, PDK Johor Bahru buat jahit baju, PDK Muar buat sulam pakaian, PDK Kota Tinggi buat kraftangan dan sebagainya. Dengan kata lain, pihak pengurusan PDK dan pelatihnya mesti melatih OKU tersebut untuk melakukan kerja-kerja yang difokuskan itu.

Setelah produk tersebut siap (katakan bahawa PDK Muar boleh buat sulam pakaian), then PDK Muar boleh membuat jualan hasil sulam tersebut. Paling kurang pun PDK Muar boleh supply pakaian sulam mereka untuk semua OKU serta pelatih di seluruh PDK satu Malaysia. Jika ada PDK lain yang nak buat program dan perlukan baju, boleh order dengan PDK Muar. Begitu juga dengan produk-produk PDK lain. Malahan JKM boleh membeli produk-produk hasil PDK untuk pelbagai acara lain.

Business ini secara tidak langsung boleh menjana pendapatan kepada PDK tersebut dan juga memberi faedah kepada penghuninya. Ianya juga bukan terhad kepada satu negeri tetapi seluruh negara. Contohnya PDK Kota Bharu ingin membuat program Festival Kuih 1Malaysia, then mana-mana PDK dari negeri lain samada dari Perak, Selangor, Johor boleh menghantar PDK mereka untuk sertainya sebagai wakil. kerjasama ini boleh berkembang maju sehingga ke peringkat kebangsaan.

Jika semua PDK seluruh negara dapat bergabung, ianya dapat menjadikan PDK ini sebagai salah sebuah business network yang besar, ada 301 buah network kesemuanya. sedah tentu ada 301 produk/servis yang boleh dilakukan serta dikomersilkan. Ini boleh membantu PDK itu menjana pendapatan mereka sendiri serta membantu OKU itu untuk lebih berdikari.

Tentang masalah kekurangan fasiliti, tak cukup modal dan lain-lain itu aku rasa ianya merupakan suatu masalah besar tetapi tidak mustahil, ianya boleh diatasi. Kerjasama dari pelbagai pihak especially dari Kementerian Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat, Kementerian Sumber Manusia dan sebagainya. Sektor korporat juga boleh membantu dalam pegeluaran modal then keuntungan tu bolehlah share, asalkan semua pihak berkeadaan win-win situation, ok la kan.

So, aku pun baru je dapat idea bagaimana untuk jadikan perkara ini sebagai suatu realiti just tengok samada aku ada masa atau tak jelah untuk buat proposal. Kalau aku ada masa dan mendapat sambutan daripada PDK, maybe aku akan run kan, apa-apa pun kena tengok dulu la. Ada rezeki, Insyaallah... akan aku run kan projek ni.



Tuesday, May 17, 2011

THE HUMAN JUDGE...


18 Jamadil Akhir 1432 Hijriah. Alhamdulillah... Hari ini di kesempatan ini aku ingin berkongsi pendapat sesuatu yang biasa dan tipikal dibicarakan oleh masyarakat kita iaitu penilaian masyarakat atau 'the human judge' terhadap sesuatu tanggapan atau perkara yang dilihat oleh mata masyarakat. Ok, pernah tengok situasi ini tak:

1 - Dalam movie, bila hero seorang tetapi penjahat 2-3 orang, kita marah-marah pada penjahat. Kita kata tak acilah, main kotorlah, penjahat penakutlah sebab bawak geng, penjahat tak gentlemen sebab tak fight 1 by 1. Pendek kata kalau hero seorang menentang penjahat ramai, kita marah pada penjahat.

2 - Dalam movie juga, bila hero bersama 2-3 orang rakannya menentang seorang penjahat, kita puji hero dan kawan-kawannya itu. Kita kata baguslah, hero bagus sebab bergandng bahu, ada semangat kerjasama, ada semangat setiakawan, besatu menentang penjahatlah dan sebagainya. Pendek kata kalau penjahat seorang lawan hero ramai, kita puji hero.

Apa yang aku ingin terangkan dalam 2 point diatas? Yes, kita biasa memberi komen terhadap apa yang kita suka yang mana komen itu adalah komen yang baik jika kita suka dan komen yang buruk kalau kita tak suka walaupun situasinya adalah sama sahaja. Situasi yang aku maksudkan adalah dari segi perjuangan itu. Baik hero mahupun penjahat, kedua2nya berjuang sebaik mungkin untuk mencapai kemenangan mereka.

Namun disebabkan kita merasakan cara pihak yang kita sukai itu mungkin tidak sesuai (3-4 orang hero menentang seorang penjahat), kita still mencari jalan untuk memuji hero tersebut. Kalau cara perjuangan pihak yang kita tak suka (3-4 orang penjahat lawan seorang hero), mesti kita ada banyak idea untuk 'hentam' penjahat tersebut.

Begitu juga dengan situasi kalau hero buat silap. Kita pantas mengatakan bahawa ala, no body perfect, hero pun kadang-kala buat silap juga. Kalau penjahat yang buat silap, kita pantas mengatakan bahawa ala, memang niat dia, dia memang jahat dan sebagainya.

Pendek kata kalau seseorang yang kita sukai buat kesilapan, kita maafkan dan memuji orang itu, siap kata nobody perfect tetapi jika seseorang itu tidak kita sukai dan telah membuat kesilapan, kita cepat-cepat 'hentam' orang itu dengan memberi label orang itu jahat. Then aku merasakan bahawa sifat ini memang sinonim dengan masyarakat kita termasuk diri aku sendiri yang mana elok pada pandangan kita, kita puji, tak elok pada pandangan kita, kita kutuk.

Kata peribahasa 'Don't judge the book by its cover' sometimes ada betul dan sometimes ada yang tak betul, bergantung pada situasi jugakla. Namun aku lebih suka menilai 'pada luaran'. Aku lebih suka menilai by its cover. Mungkin ada sesetengah orang yang sependapat dengan aku tapi aku rasa sebahagian besar tak sependapat dengan aku, maybe sebab ada peribahasa tersebut agaknya.

Ok, kenapa aku katakan bahawa aku lebih suka menilai pada luaran? Ianya ada kaitan dengan first impression jugaklah. Dalam Islam, kita sudah diberikan guideline tentang semua aspek, bermula celik mata bangun pagi sehinggalah kita menutup mata untuk tidur, semua tatacara hidup diajar dalam Islam, begitu juga tentang penampilan diri atau 'cover' ini.

Dalam Islam ada hukum, sunnah dan sunat tentang berpakaian seperti menutup aurat, melabuhkan pakaian, memakai wangian dan sebagainya. Ini semua termasuk dalam bab kebersihan. Orang Islam yang menjaga solat dan amalannya boleh dikatakan seorang yang pembersih sepatutnya kerana islam menyuruh menjaga kebersihan. Orang Islam yang menjaga solat juga sepatutnya seorang yang menjaga penampilan dirinya. Antaranya berpakaian sederhana tetapi kemas, menutup aurat serta berbau wangi yang sederhana.

Ada wanita mengatakan tak guna menutup aurat jika hati itu hiprokrit, penipu dan berlagak alim. Pada aku, soal hiprokrit, penipu, berlagak alim itu adalah hal dalaman hati yang susah untuk dilihat, susah untuk dinilai dan dibuktikan serta hanya Allah SWT sahaja yang Maha Mengetahui nya tetapi bagi wanita yang tidak menutup aurat, ianya adalah jelas bahawa ianya sudah melanggar perintah Allah SWT, tak perlu dilihat dari dalam, luaran pun dah nampak dan tahu ianya berdosa...

Kalau 'cover' itu sudah buruk, bagaimanakah kita ingin mengatakan bahawa 'isi' nya adalah elok? Kita agak sukar untuk menilai samada seseorang itu bersolat atau tidak sebab ianya adalah bersifat dalaman dan kita tidak nampak tetapi kita senang sahaja untuk mengetahui seseorang itu menutup aurat atau tidak kerana kita boleh nampak jelas pada penampilan dirinya, sudah nampak jelas pada 'cover' tersebut.

Begitu juga dengan solat. Perkara pertama yang akan dihisab di akhirat adalah solat, jika solatnya ok, Insyaallah segalanya ok. Solat dikira sebagai 'cover' dan amalan-amalan lain dikira sebagai 'isi'. So, kalau cover elok, Insyaallah... isinya akan elok tetapi jika cover pun dah tak elok, bagaimana isinya akan elok?

Ada orang mengatakan bahawa tidak mengapa jika hubungan kita dengan manusia lain tidak elok asalkan hubungan kita dengan Allah SWT adalah elok, seperti membawa makna tidak mengapa jika cover tak elok asalkan isinya elok (cover bermaksud hubungan dengan manusia dan isi adalah hubungan dengan Allah SWT). Aku tak bersetuju. Kita sepatutnya menjaga hubungan kita dengan manusia lain dengan baik dan menjaga hubungan kita dengan Allah SWT dengan baik (cover dan isinya baik) juga kerana Allah SWT menyuruh kita menjaga hubungan sesama kita dan hubungan dengan pihak lain dengan baik. Kalau kita tidak menjaga hubungan sesama manusia dengan baik, ini bermakna kita sudah melanggar perintah Allah SWT sekaligus anggapan bahawa hubungan kita dengan Allah SWT yang dianggap baik itu sudah tersilap.

So, pada aku, manusia sememangnya amat mudah memberi penilaian mereka, amat mudah untuk menjatuhkan sifat, hukum, betul atau salah terhadap pihak lain based on apa yang dilihat dan digemarinya sahaja. Itu adalah fitrah manusia dari dulu lagi. Apa pun, jika kita berpandukan Al-Quran dan Hadis, kita boleh mengubah pandangan tersebut sekaligus menukar pandangan yang negatif kepada yang positif... Insyaallah....



Monday, May 16, 2011

KEMATIAN OSAMA LADEN...


14 Jamadil Akhir 1432 Hijriah. Ok, bebaru ini kita semua digemparkan dengan cerita kematian Osama Bin Laden, iaitu seorang yang dituduh pengganas oleh Amerika Syarikat dan sekutu2nya. Banyak cerita yang didengari tentang kontroversi kematian Osama ini dan dikatakan mayatnya pun ditenggelamkan ke dasar laut serta turut mengundang kritikan pelbagai pihak yang meragui kesahihan cerita ini.

Aku bukan berniat untuk memberi komen tentang kematian Osama ini just nak berkongsi pendapat aku tentang sesetengah perkara yang melibatkan pelbagai teori konspirasi. Apa2 pun, just rujuk keratan FB aku inilah dulu untuk mengetahui asbab musabab aku post isu ini.


Gambar1: Keratan FB aku. Aku terpaksa padamkan nama dan gambar untuk mengelakkan perkara yang tak elok berlaku


Ada beberapa kontroversi tentang kisah Osama ini. Ada yang mengatakan bahawa dia adalah agen Amerika, ada yang mengatakan bahawa dia adalah jutawan arab, ada yang mengatakan bahawa Amerika ada berhutang dengan dia dan sebagainya. Sudah sepuluh tahun Osama ini menjadi buruan Amerika dan pelbagai ganjaran telah ditawarkan bagi penangkapan dia ini, last2 cerita terbaru, dia dah mati ditembak oleh tentera Amerika.

So, dalam pada isu Osama ini, ada sesetengah orang kuat mengatakan bahawa Osama adalah agen Amerika, dia adalah konspirasi Amerika untuk mengunakan status 'penganas' untuk mengerang negara-negara Arab. Ada orang kata namanya yang sebenar adalah Tim Osman. Apapun pada aku, kita tidak pasti apa perkara sebenar yang berlaku.

Tentang Tim Osman, aku dah mengetahuinya sekitar 2 tahun lepas yang mana ketika itu berkembangnya pelbagai teori konspirasi. Munculnya video 'Arrival', 'Yaajug and Maajug' dan sebagainya dan ketika itu munculnya dakwaan bahawa Osama itu adalah Tim Osman. Ok, aku pun kurang pasti fakta mana yang benar, berita mana yang palsu.

Aku percaya bahawa apa yang kita lihat dan dengar samada melalui media elektronik, media cetak mahupun dari dunia alam maya, kita sebenarnya menerima dan mencari sumber berita yang sama. Kita dimomokkan oleh sumber berita daripada satu sumber yang sama. Kalau si A boleh search tentang Z, sudah tentu si B juga boleh search tentang Z yang sama. Justeru, susah untuk kita membuat penilaian. Apa yang penting adalah banyakkan membaca dan mencari untuk mendapatkan maklumat yang paling hampir dengan kebenaran dan fakta yang dipercayai.

Berbalik kepada isu kematian Osama itu, aku agak risau jika apa yang dimomokkan kepada kita adalah satu berita palsu. Sebagai contoh yang aku letakkan dalam FB aku, aku risau jika ada orang yang mengatakan bahawa Osama itu adalah agen Amerika sedangkan Osama itu adalah pejuang Islam yang sejati. Ya, terpulang kepada kita untuk percaya sumber berita mana yang dicari dan diterima tetapi dari segi hukum, bagaimana pula hukum jika kita mengatakan seseorang itu jahat sedangkan dia itu baik?

Bagaimana jika benar bahawa Osama itu adalah pejuang Islam yang sejati dan selama ini bersusah payah berjuang menentang keganasan Amerika? Bagaimana jika benar bahawa Osama itu benar-benar wujud, benar-benar ada individu yang bernama Osana Bin Laden? Kita senang-senang sahaja percaya bahawa Osama itu adalah Tim Osman. Bagaimana pula jika aku katakan (contoh jelah) bahawa Tim Osman itu adalah agenda Amerika supaya kita orang Islam ini percaya bahawa Osama Laden itu tidak wujud?

Bukankah free sahaja kita mendapat dosa kerana menghina pejuang Islam dengan mengatakan bahawa dia adalah agen Amerika? Then kita nak salahkan Amerika pulak dengan mengatakan bahawa Amerika telah menipu dan memperbodohkan kita? I think we all has a brain dan kita mesti pandai menggunakan akal kita itu untuk membezakan perkara yang benar dan batil. Janganlah kita terlalu mudah percaya akan satu-satu berita tanpa diselidiki terlebih dahulu.

Jika benar Tim Osman adalah orang yang menyamar sebagai Osama Laden sekalipun, biarkanlah, kesemua itu tiada kesan terhadap kita kerana kita mengetahui bahawa ianya adalah konspirasi Amerika tetapi jika tidak benar dakwaan tersebut, kita akan mendapat dosa kerana mengatakan bahawa pejuang Islam itu adalah agen Amerika. Sudahlah kita tidak pernah berjuang, kita pulak kata pejuang Islam itu palsu. Selepas itu bangga kerana kononnya kita dah mengetahui fakta sebenar (kononnya Osama Laden itu adalah Tim Osman). Berbangga kononnya kita tahu apa yang orang lain tak tahu. I'm speechless....

Aku bukannya apa, aku tidak berniat untuk mengaibkan sesiapa, menjatuhkan maruah mana-mana pihak. Aku just ingin memberikan pendapat aku tentang apa yang ada dalam fikiran aku disamping berkongsi apa yang aku ketahui. Mungkin ada yang benar dan ada yang salah terhadap pendapat aku ini, tapislah dahulu dan mana yang baik, jasdikanlah iktibar, mana yang tak baik, jadikanlah sempadan, aku tak perfect, aku bukan genius dan kita semua pun sama.

So, akhir kata sebelum kita berkata apa-apa terhadap seseorang itu, buat kajian yang mendalam terlebih dahulu. Dunia sekarang ini penuh dengan kontroversi dan ada kontroversi disebalik kontroversi. Gunakan hati dan akal fikiran untuk membuat sesuatu keputusan....



Tuesday, May 10, 2011

PERSATUAN MAHASISWA KURANG UPAYA...


11 Jamadil Akhir 1432 Hijriah. Alhamdulillah.... bebaru ini aku dicadangkan oleh pihak universiti untuk membuat proposal penubuhan sebuah persatuan khas untuk golongan OKU. Persatuan itu dicadangkan memandangkan ada banyak isu dan agenda yang ingin dilaksanakan serta boleh menjadi titik permulaan untuk perjuangan dengan lebih serius.

Persatuan Mahasiswa Kurang Upaya Universiti Teknologi Malaysia (PMKU UTM, selepas ini hanya nama PMKU sahaja akan ditulis dalam blog ini). Itulah nama cadangan yang dibuat semasa aku menyiapkan proposal itu. Alhamdulillah... persatuan itu sudah diluluskan penubuhannya (sewaktu blog ini ditulis, baru 2 hari diluluskan) sementara oleh TNC HEP UTM. After this, ianya akan dibawa ke perbincangan selanjutnya dan Insyaallah, jika dipersetujui, ianya akan menjadi persatuan kedua untuk OKU di IPTA selepas USM.

Antara isu yang bakal diperjuangkan sekiranya persatuan ini telah ditubuhkan adalah pendidikan percuma untuk OKU di IPTA (of course kitaorang akan mintak UTM dulu dan kalau boleh secara serentak di seluruh negara), menyediakan seorang pembantu khas untuk setiap OKU dan menyediakan kemudahan fasiliti untuk OKU.

Setakat ini itu sahajalah perkara yang bakal diperjuangkan, maybe next time bila ada perkara yang lain yang diperlukan, boleh dibincangkan lagi. Antara faedah yang aku nampak dengan penubuhan persatuan ini adalah OKU di UTM ini boleh menyuarakan pendapat/pandangan/permohonan mereka dengan menggunakan platform persatuan. Jika dulu kami menyuarakan pendapat/bantahan melalui tindakan individu, tetapi kini dengan bergabung bersama dibawah nama persatuan.

The second benefit adalah supaya senang untuk aku melibatkan golongan OKU UTM ini dalam program-program yang diadakan oleh pihak UTM. Sekarang ini, boleh dikatakan hanya 4-5 OKU sahaja daripada 14 OKU yang aktif di UTM ini. Aku pun agak hairan sebenarnya kenapa perkara ini terjadi. So, aku harap dengan adanya persatuan ini, aku boleh 'mengaktifkan' mereka supaya mereka lebih banyak menyertai program-program universiti.

Susulan daripada itu, aku bebaru ini bersama seorang pegawai keusahawanan UTM iaitu En.Ishak Ahmad telah pergi ke KL iaitu ke JKM Malaysia. Disana aku menemui Ms.Bathmavathi Krishnan, iaitu persiden kepada Persatuan Wanita Kurang Upaya Malaysia (PEWAKUM) dan juga En.Adnan Abu Bakar iaitu Pengarah Jabatan Pembangunan OKU.

Disana ada beberapa perkara yang telah dibancangkan seperti plan untuk membuat kursus, kem motivasi, cara-cara membantu OKU dan sebagainya. Pihak kami dan PEWAKUM ada merancang untuk membuat kursus-kursus kesedaran, keusahawanan dan motivasi yang melibatkan golongan OKU di seluruh Malaysia ini dengan kerjasama JKM Malaysia. Diharapkan agar perancangan ini mendapat kelulusan dan sokongan padu oleh pihak JKM ini.

Sebelum dan selepas perbincangan kami dengan pihak JKM itu, aku sempat berbual2 dengan MsBathmavathi dan katanya dia ingin bertemu dengan aku hasil perbualan dia dengan kawannya (aku tak ingat siapa kawannya, maklumlah umur aku dah senja2 ni kan...). Very nice person. Hebat jugak sebab dia pun lulusan universiti jugak, mampu menamatkan pengajian walaupun mengalami kemalangan teruk time dia study dulu.

So, after perbincangan tersebut, pulanglah kami dari KL. Diharapkan apa yang dirancang ini dapat dilaksanakan dengan baik. Apa pun manusia hanya merancang tetapi Allah SWT yang menentukannya...

* After that, aku cuba tengok aktiviti Ms ni, agak menarik jugak aktiviti dia dengan kawan-kawannya. Harap aku juga boleh menyertai dan menganjurkan aktiviti-aktiviti seperti ini. Insyaallah... Di sini aku paparkan beberapa gambar daripada FB Ms.Bathmavathi untuk tatapan. Thanks kepada owner gambar ye...



Gambar1: Logo cadangan persatuan



Gambar2: Ms.Bathmavathi yang pakai baju hijau



Gambar3: Aktiviti riadah OKU



Gambar4: Gambar kenangan.




Monday, May 9, 2011

MASALAH SEBENAR OKU - PART3...


7 Jamadil Akhir 1432 Hijriah. Alhamdulillah, dikesempatan ini aku rasa bolehlah aku tamatkan perbincangan topik ini dalam part yang terakhir ini. Ok, kali ini aku ingin membincangkan tentang 2 masalah utama yang seutamanya dalam merungkai permasalahan sebenar OKU ini. Kenapa baru time part last baru nak cerita isi utama? Aku saja je nak cerita kes lain2 dulu, then baru nak beritahu kes sebenar, baru boleh buat kesimpulan.

Sekali lagi aku ingatkan bahawa ini adalah berdasarkan pengalaman aku, pembacaan dan pemerhatian aku, perkongsiaan cerita bersama2 sahabat OKU aku dan sebagainya. Mungkin benar mungkin tidak benar dan aku tidak berniat untuk membuka aib sesiapa pun, just untuk memberi kesedaran semata-mata. Anggaplah ini adalah perkongsian ilmu ye.

Ok, faktor utama yang menjadi permasalahan sebenar OKU adalah mereka ini terlalu malu dengan keadaan diri mereka. Mereka malu dengan sifat kudung mereka, mereka malu dengan sifat rabun dan buta mereka, mereka malu dengan sifat pekak mereka dan sebagainya.

Tidak dapat aku nafikan bahawa sifat malu itu mesti ada dalam diri setiap orang cuma janganlah kita terlalu mempunyai sifat malu ini (sifat malu yang keterlaluan) sehingga boleh menjejaskan perasaan kita, kebolehan kita dan sekaligus menjejaskan komunikasi sosial dengan masyarakat luar. Kebanyakkan OKU ini adalah terlalu malu dengan diri mereka sehinggakan tidak mahu untuk bercampur gaul dengan masyarakat luar.

Mungkin golongan OKU yang mempunyai sifat malu yang keterlaluan ini tidak menyedari bahawa sifat mereka itu tidak elok disisi Islam. Tanpa mereka sedari bahawa mereka sebenarnya malu terhadap ciptaan dan rahmat yang diberikan oleh Allah SWT kepada mereka. Mereka malu terhadap rahmatNya sehinggakan tidak ingin untuk bersosial dengan masyarakat luar malahan malu untuk hidup didunia ini lagi.

Ok, itu faktor pertama, faktor kedua permasalahan sebenar OKU adalah tahap kesedaran masyarakat terhadap golongan OKU ini masih rendah lagi. Kesedaran yang dimaksudkan adalah dari segi penjagaan OKU, sifat OKU, masalah OKU, kemudahan OKU, pendidikan dan kerjaya. Ianya bermula daripada peringkat di rumah lagi dan bersambung ke peringkat sekolah dan institusi pengajian tinggi. Rasanya pelbagai kempen kesedaran sudah dilakukan, pelbagai program sudah dianjurkan tetapi entah dimana silap dan kurangnya, tahap kesedaran masyarakat ini masih rendah. Apabila tahap kesedaran terhadap golongan OKU ini rendah, wujudlah pelbagai masalah lain lagi.

Antara masalah yang wujud apabila tahap kesedaran yang rendah adalah perlindungan yang berlebihan, kurang perlindungan, kurang kemudahan OKU, diskriminasi pendidikan dan kerjaya, pilih kasih dan sebagainya. Sebagai contoh, apabila wujudnya masalah kesedaran ini, masyarakat khususnya golongan pentadbir tidak mahu mengeluarkan belanja tambahan untuk menyediakan kemudahan OKU kerana menganggapnya sebagai sesuatu yang tidak penting pada mereka.

Begitu juga kepada pihak majikan. Sesetengah majikan tidak ingin mengambil pekerja OKU kerana berpendapat OKU ini tidak boleh membuat kerja dan memerlukan perbelanjaan khas untuk menyediakan kemudahan OKU sedangkan OKU itu terbukti boleh berkerja dengan baik, mempunyai sijil universiti yang diiktiraf dan boleh membuat kerja yang sepatutnya jika diberikan peluang.

Perlindungan yang berlebihan pun tidak sepatutnya berlaku. Memang benar, mungkin dalam sesebuah keluarga itu, anak OKU diberikan perlindungan rapi 24 jam tetapi kadang-kala ianya tidak diperlukan sebegitu rupa. Sesetengah OKU cukup diberikan perkara asas kepada mereka dan tidak memerlukan 'permanjaan' yang berlebihan. Mereka ini ada yang suka berdikari dan hanya memerlukan perhatian dalam sesuatu perkara sahaja, bukan semua. Jadi, kadang-kala sifat 'pemanjaan' berlebihan dari keluarga juga boleh merosakkan OKU itu.

Kesemua ini adalah berpunca daripada kurangnya kesedaran terhadap OKU itu. Namun demikian, seperti yang aku katakan pada first faktor tadi, kombinasi sifat malu yang berlebihan sehingga menimbulkan perasaan rendah diri serta tahap kesedaran OKU yang rendah dalam masyarakat telah meningkatkan lagi pelbagai masalah, sau faktor pun sudah agak teruk, apa lagi kombinasi kedua-duanya.

Ada OKU yang berkeyakinan diri, cekal dan boleh berkerja dengan baik tetapi keadaan masyarakat setempat yang menyisihkannya menjadikan OKU itu lemah semangat pula. Ada pula OKU yang asalnya lemah semangat dan rendah diri tetapi dilingkungi oleh masyarakat yang prihatin dan mempunyai tahap kesedaran yang tinggi. Hasilnya OKU itu mampu mengubah nasib dirinya. Seandainya OKU itu cekal, tabah dan sabar dengan dilingkungi oleh masyarakat setempat yang prihatin dan bertanggungjawab, OKU itu mungkin dan boleh memberi motivasi tambahan kepada dirinya sendiri serta kepada masyarakat lain.

Aku ada beberapa kawan OKU yang telah belajar ke peringkat Master dan PhD dan mereka ini mampu mempengaruhi keadaan sekeliling mereka namun, bilangannya adalah amat sedikit. Kesedaran dari peringkat rumah (dikalangan family) dan kawan-kawan terdekat amat penting dalam mewujudkan OKU yang hebat seperti ini. Jadi, kombinasi kedua-duanya itu adalah amat penting dalam menangani permasalahan sebenar OKU ini. jika satu sahaja faktor diatasi, ianya susah untuk berjaya (mungkin boleh tetapi susah).

So, selama sebulan hasil kajian aku (actually dah bertahun-tahun dah cuma yang ini baru serius dan agak detail serta fokus) ini ditambah pengalaman aku, dari pemerhatian dan pembacaan, perkongsian cerita kawan-kawan OKU serta rujukan dari alam siber, dapat aku simpulkan bahawa dua faktor utama inilah yang menjadi permasalahan sebenar golongan OKU dan jika ingin menyelesaikan permasalahan ini, selesaikanlah kedua-duanya, mungkin mengambil masa tetapi ianya tidak mustahil untuk dilaksanakan (kalau bukan 100% pun, dapat 70%-80% pun actually dah tinggi dah).

Daripada hasil kajian aku, kesimpulan yang boleh aku nyatakan ialah sifat malu dan rendah diri golongan OKU yang keterlaluan sehingga menjejaskan keyakinan diri mereka sendiri serta tahap kesedaran masyarakat yang masih rendah terhadap golongan OKU merupakan dua faktor utama permasalahan sebenar OKU di Malaysia ini.

Sekian. Terima kasih. Tamat sudah kuliah permasalahan sebenar OKU ini.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...