Thursday, August 25, 2011

NOTA RAMADHAN KU - PART5...


26 Ramadhan 1432 Hijriah. Alhamdulillah... Dah nak dekat dengan penghujung ramadhan dah pun kita rupanya. Macamana dengan amal ibadat di sepanjang fasa terakhir ini? Diharapkan semuanya berusaha sedaya upaya memperbanyakkan amal ibadat. Tinggal 2-3 hari sahaja lagi untuk kita berusaha.

Ok, untuk nota ramadhanku kali ini, aku ingin berkongsi pendapat dan cara bagaimana untuk menanam semangat keinsafan dalam diri kita. Yelah, dalam Ramadhan ini, amat rugi sekali jika kita tidak mengambil peluang ini untuk menjenguk semula diri kita, memunasabah perilaku kita dan menginsafi dosa-dosa lampau. Jika kita insaf, Insyaallah... air mata yang mengalir keinsafan itu mampu memadamkan api neraka.

Apa yang aku ingin kongsikan tentang insaf ini adalah bagaimana cara untuk menerbitkan rasa insaf dalam diri kita sekaligus timbul rasa syukur terhadap rezeki yang diberikan oleh Allah SWT. Ini adalah caraku sendiri, based on pengalaman aku sendiri dan mungkin sesuai atau juga mungkin kurang sesuai untuk dilaksanakan oleh orang lain. Apa pun, yang baik itu datang daripada Allah SWT dan yang buruk itu datang daripada kelemahan aku sendiri.

Ada beberapa cara yang telah aku lakukan sebelum ini namun ingin aku kongsikan adalah 3 cara utama sahaja.Cara pertama ialah dengan mengenal siapa diri kita, cara kedua ialah dengan membuat perbandingan dan cara ketiga adalah dengan berdoa. Kita tengok satu persatu.

Mengenal siapa diri kita. Itu adalah cara paling utama untuk memupuk rasa insaf. Bermula daripada setitis mani yang kotor lagi hina, membentuk segumpal daging, dimasukkan nyawa, membuat perjanjian taat terhadap Allah SWT, dilahirkan didunia, hidup sebagai khalifah dan kembali kepada asal.

So, mana besarnya kita? Mana hebatnya kita? Mana mulianya kita? Dijadikan daripada setitis air mani yang hina. Di'perbuat' daripada tanah dan dimasukkan roh. Bila tiba (lahir) sahaja di dunia, daripada kain yang putih belum tentu putih juga warnanya tatkala kita mengadap kembali Maha Pencipta. So, tak usahlah berlagak dan merasa besar atas apa yang kita miliki.

Cuba perhatikan awan, bulan, bintang, matahari, pokok, laut, haiwan dan sebagainya, tidakkah ianya terjadi sendiri sebagaimana terjadinya diri kita? Semua yang ada samada benda/perkara yang kita dapat lihat/tidak dapat melihat, dapat rasa/tidak dapat rasa, dapat dengar/tidak dapat dengar dan sebagainya adalah milik Maha Pencipta, bukan milik kita, so, berkuasakah kita sebenarnya? Jika ada sesiapa yang merasakan mereka berkuasa, fikir-fikirkanlah...

Membuat perbandingan. Ok, kaedah ini aku suka buat terutamanya jika ada bagi talk/motivasi kepada orang lain. Untuk perbandingan ini, kita bandingkan dengan something yang kurang daripada kita. Ini bertujuan bagi memupuk rasa syukur terhadap apa yang kita ada. Tengok contoh analogi perbandingan berikut:

Jika kita ada kereta, bersyukurlah kerana ada orang tidak mampu berkereta, hanya mampu bermotorsikal. Jika kita bermotorsikal, bersyukurlah kerana ada orang hanya mampu berbasikal. Jika kita berbasikal, bersyukurlah kerana ada orang hanya berjalan kaki sahaja. Jika kita masih mampu berjalan kaki, bersyukurlah kerana ada orang hanya berkerusi roda dan seterusnyalah... Jika merasakan bahawa kita ini tiada apa-apa, tiada langsung harta benda, ingatlah bahawa kita masih mempunyai 2 perkara iaitu kita masih mempunyai Allah SWT yang sentiasa menjaga kita dan kita sebenarnya mempunyai sesuatu yang tidak dimiliki oleh orang lain yang kita tidak sedari.

Cara perbandingan ini boleh dibuat terhadap diri kita dengan membandingkannya dengan golongan fakir miskin, golongan anak-anak yatim (sesuai dibuat untuk budak-budak/remaja bermasalah), golongan OKU, warga emas, ibu tunggal dan sebagainya.

Ok, nampak tak cara membuat perbandingan? So, cara yang ketiga adalah dengan bertaubat. Apa yang dimaksudkan dengan taubat? Maksud taubat secara ringkasnya adalah menyesal atas kesalahan kita dan tidak mengulanginya lagi. Boleh juga dibuat mandi taubat (sesetengah kata ianya amalan tarekat, pada aku tak salah pun) dan solat sunat taubat. Apa yang penting adalah kita sudah insaf terhadap apa yang telah kita lakukan.

Jika kita ada buat kesalahan berjenis A, bertaubatlah dengan sebenar-benar taubat dan jangan ulangi kesalahan tersebut. After that jika kita membuat kesalahan berjenis B, bertaubatlah pula sekali lagi Untuk setiap kali berlainan jenis kesalahan/dosa, bertaubatlah dengan sebenar-benarnya walaupun ianya mengambil sepanjang masa hayat kita. Pintu taubat sentiasa terbuka.

Dalam 2-3 hari terakhir Ramadhan ini, lakukanlah 'pecutan terakhir' dengan mengisi setiap masa dan waktu untuk beribadah dan membuat kebaikkan. Gunakanlah masa yang masih tinggal ini untuk bermuhasabah, menginsafi diri dan bertaubat dengan sebenar-benar taubat kerana tiada jaminan kita akan berkesempatan menemui Ramadhan 1433 Hijriah....


Gambar1: Thanks to www.iluvislam.com for the picture. - Oh, Allah certainly You are most Forgiving, You love to Forgive, so forgive me.



Sunday, August 21, 2011

NOTA RAMADHAN KU - PART4...


22 Ramadhan 1432 Hijriah. Alhamdulillah... dah masuk minggu terakhir kita dalam bulan yang penuh kemuliaan ini. Dalam bulan ini, dah mencapai fasa ketiga iaitu fasa bebas daripada api neraka. Alangkah beruntungnya jika sesiapa yang rajin membuat amal ibadah dalam fasa terakhir ini. Segala dosa akan digugurkan, Insyaallah...

Dalam fasa terakhir ini, semua orang berebut-rebut untuk menambahkan lagi ibadat kepada Allah SWT. Janji Allah SWT tentang Lailatul Qadar pasti tertunai. Just bergantung kepada kita samada ingin berusaha untuk mendapatkan malam 1000 bulan itu ataupun tidak. Apa yang pasti adalah malam yang lebih baik daripada 1000 bulan itu semestinya ditunggu-tunggu oleh ramai orang.

Untuk post kali ini, aku just ingin berkongsi pendapat aku tentang malam Lailatul Qadar dan beberapa perkara yang berkaitan dengannya. Ada dua perkara utama yang ingin aku kongsikan iaitu ibadat yang dilakukan untuk mendapat Lailatul Qadar dengan hadis yang menyatakan tarikh Lailatul Qadar tersebut.

Ibadat yang dilakukan untuk mendapatkan Lailatul Qadar. Pada pandangan aku, bukan mudah untuk mendapat malam ini (baca: malam Lailatul Qadar). Banyak perkara yang perlu dilakukan bagi memperolehi keberkatan malam ini.

Memang benar bahawa malam ini adalah diantara 10 malam terakhir dan pada malam-malam yang ganjil dan orang kita (bukan semua) hanya mengejar dan fokus pada 10 malam ini sahaja. Pada aku, bermula awal Ramadhan lagi, kita sebagai umat Islam mesti fokus dan terus beribadat, beribadat sejak awal Ramadhan lagi.

Ibadat yang dilakukan itu mestilah konsisten iaitu istiqamah. Itu yang paling penting sekali dalam usaha mendapat malam tersebut. Bermula daripada 1 Ramadhan, kita sudah bermula bertarawikh, melakukan solat witir, bersolat hajat, bertahajjud, berqiamulai dan sebagainya. Aktiviti-aktiviti ini dilakukan sejak awal lagi dan kekal sehingga ke fasa terakhir Ramadhan.

Ini tidak, sesetengah umat Islam sekarang, bila time fasa terakhir barulah nak tambah beribadat, barulah nak berqiamulai dan sebagainya. Boleh, bukan tak boleh dan baguslah jika ada lesedaran untuk beribadat cuma pada aku, lebih elok dilakukan sejak awal Ramadhan lagi, sejak awal Ramadhan lagi kita sudah mengejar Lailatul Qadar.

Ada pula yang hanya beranggapan bahawa malam Lailatul Qadar akan diperolehi jika kita berjaga malam. Memang benar bahawa ianya akan datang pada waktu malam dan kita mesti berjaga malam tapi biarlah berjaga malam itu diisi dengan aktiviti ibadah, bukannya lepak rehat dan tengok tv je. Kalau macam itu, aku pun boleh jugak le... hehehe... So, kesimpulannya adalah, beribadatlah secara istiqamah, bermula dari awal Ramadhan sehingga akhir, biar sedikit amalan ibadat kita asalkan beristiqamah serta berjaga malamlah dengan beribadat kepada Allah SWT.

Ok, perkara kedua adalah tentang bila datangnya Lailatul Qadar? Setakat sepengetahuan aku yang cetek ilmu ini, paling confirm adalah 10 malam terakhir pada malam ganjil, maybe pada malam 21, 23, 25, 27 ataupun 29. Ini yang confirm yang aku tahu dari kecik sehingga sekarang. Namun 2-3 hari ini aku ada terdengar (entah dari mana, aku dah lupa), ada video penceramah agama yang agak advanced ilmunya.

Isinya adalah (menurut penelitian Imam Ghazali rh), jika:

1) Awal Ramadhan pada Ahad/Rabu, maka Lailatul Qadar jatuh pada malam 29 Ramadhan.
2) Awal Ramadhan pada Isnin, maka Lailatul Qadar jatuh pada malam 21 Ramadhan.
3) Awal Ramadhan pada Selasa/Jumaat, maka Lailatul Qadar jatuh pada malam 27 Ramadhan.
4) Awal Ramadhan pada Khamis, maka Lailatul Qadar jatuh pada malam 25 Ramadhan.
5) Awal Ramadhan pada Sabtu, maka Lailatul Qadar jatuh pada malam 23 Ramadhan.

Ini adalah penelitian Imam Ghazali yang mana mungkin ada benarnya dan mungkin tidak. Aku tidak berniat untuk mempertikaikan Imam Ghazali dan apa yang disampaikan, aku just ingin menyatakan bahawa apa yang diperkatakan itu belum tentu benar 100%. Justeru itu, usahlah kita beribadat pada hari-hari tertentu sahaja dan terus beranggapan bahawa kita dah dapat Lailatul Qadar.

Kalau macam itu, senanglah. Awal Ramadhan kali ini pada Isnin, maka Lailatul Qadar pada malam 21 Ramadhan. After malam 21 Ramadhan itu, terus tak perlu beribadat dah. Yelah, buat apa beribadat lagi, bukannya ada peluang untuk dapatkan Lailatul Qadar lagi, dah lepas kan? So, malam 22 sehingga 29 tu rilek ajelah kan?

So, pada aku tak usahlah terlalu berkira tentang tarikh-tarikh jatuhnya Lailatul Qadar dan beramal pada tarikh-tarikh tertentu itu sahaja. Beramallah sejak awal Ramadhan lagi dan buatlah secara istiqamah, dapat atau tidak dapat Lailatul Qadar, itu cerita kedua. Perkara yang terpenting adalah kita tambahkan ibadat sepanjang Ramadhan ini, perhebatkan pada 10 malam terakhir (minggu ini) dan lakukan ibadat dengan istiqamah....




Gambar1: "Seeking Lailatul Qadar in every night of Ramadhan..."




Friday, August 12, 2011

NOTA RAMADHAN KU - PART3...


13 Ramadhan 1432 Hijriah. Alhamdulillah.... sudah masuk bahagian 10 hari pengampunan kita rupanya. Aku mohon maaf sekiranya tidak mengupdate blog ini hampir seminggu sebab internet kat kampung aku agak slow, takde coverage sangat untuk Wimax aku ni. ini pun nasib baik dapat, terus update blog ini.

Ok, untuk Nota Ramadhanku kali ini aku ingin berbicara tentang aurat wanita. Sebelum itu, aku mohon maaf sekiranya ada yang tersilap kata terkasar bahasa untuk post kali ini, apa pun, aku just berniat untuk menegur sahaja, semoga apa yang baik boleh diambil dan yang buruk boleh ditegur.



Gambar1: Pertanyaan tentang hukum menutup aurat (maaf jika saiznya kecil)


Ok, gambar diatas aku ambil daripada Fan pages Maher Zain tak silap aku (apa-apa pun, terima kasih kepada owner asalnya). So, daripada gambar tersebut, sudah dinyatakan betapa pentingnya berpakaian menutup aurat ini. Aku bersetuju dengan kesemua jawapan yang dinyatakan oleh watak 'muslimah' tersebut cuma ada beberapa perkara yang ingin aku komen. Aku komen dalam bentuk point supaya ringkas dan mudah difahami.

1) Sesetengah ayat yang dinyatakan oleh muslimah itu agak kasar dalam menjawab persoalan yang diutarakan dan seboleh-bolehnya, nyatakanlah hadis atau apa-apa rujukan yang boleh membantu tini pinky itu lebih memahaminya.

2) Jawapan yang dikemukakan oleh muslimah ada yang kurang tepat (tidak sesuai dijadikan hujah). Berikut adalah contohnya soalan berserta contoh jawapan yang lebih sesuai (pada pendapat aku la, jika salah tolonglah tegur):

tini pinky: Walau kami tak bertudung, kami tetap sembahyang dan puasa...
muslimah: Tahniah kerana awak masih menunaikan solat dan berpuasa namun itu belum cukup untuk kita merasakan kita sudah menunaikan tanggungjawab terhadap agama kita. Solat dan puasa yang hakiki dan ikhlas akan turut menjadikan seseorang itu takut untuk tidak menutup aurat sepatutnya.

tini pinky: Apa yang kami pakai , ini antara kami dengan Tuhan..!
muslimah: Benar bahawa apa yang anda pakai itu adalah antara anda dengan Tuhan (baca: Allah SWT), tetapi Allah SWT telah memerintahkan bahawa semua umat Islam terutamanya perempuan menutup aurat dan orang Islam lain (masyarakat luar) juga mesti saling menegur jika ada perempuan Islam yang tidak menutup aurat.

tini pinky: Tutup aurat tu bagus tapi kami tak mahu hipokrit kerana tidak ikhlas melakukannya..!
muslimah: Tidak timbul soal hipokrit ataupun ikhlas atau tidak ikhlas, persoalan sekarang adalah menutup aurat itu adalah wajib keatas semua umat Islam. Samada kita hipokrit atau tak ikhlas, kita mesti melaksanakan tuntutan menutup aurat tersebut.

Ok, hanya dua perkara itu sahaja yang ingin aku komen, yang lain-lain dah elok dah. So, izinkan aku menambah serba sedikit tentang pematuhan menutup aurat ini. Semoga apa yang baik, bolehlah dijadikan teladan dan yang buruk, bolehlah menegurku ye.

Fahamkan analogi ini. Sama seperti kita berada dijalanraya sambil memandu kereta, ketika lampu isyarat merah, kita akan berhentikan kereta. Kita rela menghentikan kereta kerana takut disaman dan takut berlaku kemalangan. Itu adalah undang-undang yang telah ditetapkan bagi menjaga keselamatan semua, dan kita patuh bagi mengelakkan perkara yang tidak kita ingini.

Sama seperti hukum menutup aurat ini. Kita mesti patuh demi mengelakkan kita dihukum berdosa (dan masuk neraka jika tak bertaubat) dan menggelakkan orang lain yang melihat aurat kita juga daripada turut berdosa. So, alasan-alasan seperti hipokrit, belum sampai seru dan sebagainya tidak boleh dijadikkan alasan atau penghalang untuk melaksanakan hukum islam ini.

Perlu diingat bahawa seseorang yang menutup auratnya samada secara ikhlas atau 'separuh ikhlas', orang itu hanya akan memperolehi ganjaran sekadar keikhlasannya namun tanggungjawab fizikal yang diwajibkan oleh agama dikira sudah terlaksana secara zahirnya. Orang itu hanya berdosa sekali iaitu kerana tidak melaksanakannya secara ikhlas tetapi dia terhindar dari dosa tidak melaksanakan yang wajib keatasnya secara zahir.

Namun jika seseorang itu tidak menutup aurat (dengan pelbagai alasan sekalipun), tindakkannya itu adalah berdosa secara fizikal dan spiritual iaitu berdosa dua kali. Dosa pertama adalah tidak melaksanakan tuntutan Islam dan dosa kedua adalah dosa orang yang bukan muhrim yang melihat auratnya itu.

'Separuh ikhlas' yang aku maksudkan itu adalah mungkin secara terpaksa (dipaksa oleh orang tua/suami untuk menutup aurat), taknak malu atau apa-apa sebab yang membuatkan orang itu memutup aurat tanpa keikhlasannya sendiri.

Menutup aurat adalah bukan sekadar memakai tudung sahaja. Orang yang berbaju ketat (menampakkan bentuk tubuh), kain terbelah, kain jarang dan sebagainya itu juga adalah dalam kategori tidak menutup aurat. Mereka yang menutup aurat tetapi buruk perangainya adalah sama darjatnya dengan mereka yang solat tapi tidak menutup aurat...

Faham tentang hukum menutup aurat ini? Aku harap pembaca semua faham komen yang cuba aku sampaikan ini dan jika ada yang tidak elok/salah dalam pandangan aku ini, mohon diberikan teguranlah ye.

----------------------------------------------------------------------------------------------

Aku dah seminggu berada dikampung, alangkah nikmatnya berRamadhan dikampung... Alhamdulillah...



Wednesday, August 3, 2011

NOTA RAMADHAN KU - PART2...


5 Ramadhan 1432 Hijriah. Alhamdulillah... dah 5 hari kita berpuasa, dah 5 hari kita berada dalam bulan yang penuh keberkatan dan 5 hari sudah berlalu 10 hari rahmat dalam Ramadhan. Ok, untuk nota Ramadhan kali ini, aku just ingin menyingkap beberapa perkara yang seringkali dilakukan oleh umat Islam yang kurang elok.

Niat aku bukan untuk mengaibkan sesiapa apatah lagi untuk memalukan agamaku tapi anggaplah ini sebagai satira untuk sama-sama kita memperbaiki apa yang masih kurang lagi. Jika ada yang terasa, mohon maaf aku pinta dibulan yang mulia ini. Ok, aku akan buat secara point untuk memudahkan kefahaman semua.

1) Kat FB, biasanya dalam sekitar pukul 3.00 petang keatas, ramai yang berbicara tentang juadah untuk berbuka. Memberitahu dan membayangkan kelazatan makanan yang bakal dikecapi untuk berbuka ini. Pelbagai jenis menu dan juadah dinyatakan.

- Pada aku kurang elok kita menyatakan juadah yang bakal kita kecapi secara umum dan terbuka daperti dalam FB ini kerana dibimbangi akan menimbulkan cemburu kepada orang yang kurang berkemampuan dan seolah-olah kita ingin menunjuk-nunjuk akan rezeki yang diperolehi.

2) Orang kata tak elok mengumpat dibulan Ramadhan ni.

- Pada aku, bukan sahaja dibulan Ramadhan, malahan dibulan-bulan lain pun sememangnya tak boleh mengumpat. Kalau berdasarkan ayat ini, bulan Ramadhan sahaja yang tidak boleh mengumpat, bulan lain boleh mengumpat? Kalau mengumpat dibulan Ramadhan lebih banyak dosa berbanding mengumpat dibulan lain? Kita tidak boleh mengumpat bila-bila masa sahaja.


Gambar1: Sebagai pengajaran semata-mata. Tidak berniat menghina kartun dan kartunis tersebut.


3) Perbelanjaan bulan Ramadhan lebih tinggi berbanding bulan-bulan lain.

- Dua faktor utama perkara ini berlaku adalah kita gagal mengawal nafsu membeli juadah berbuka dengan kenaikan harga barang secara mendadak setiap kali tibanya Ramadhan. Memang lumrah manusia yang terlalu mengikut nafsu apabila berbelanja untuk berbuka puasa dan apabila permintaan tinggi tetapi barang sedikit, harga barang akan turut melambung. Kenaikan harga barang setiap kali Ramadhan ada banyak faktor-faktornya namun tidak boleh kita nafikan bahawa nafsu membeli kita pada waktu itu turut menyumbang kepada peningkatan tersebut.

4) Sewaktu bulan Ramadhan, berpakaian menutup aurat tetapi bila dibulan sebelem dan selepas Ramadhan, terus tak menutup aurat. Kononnya menghormati bulan Ramadhan, sebab itu menutup aurat.

- Kes ini lebih kurang sahaja dengan kes mengumpat tersebut. Dosa tidak menutup aurat tetap sama walau dibulan mana sekali pun dan hukumnya tetap tidak berubah iaitu haram tidak menutup aurat pada bila-bila masa sahaja dan dimana-mana sahaja (jika darurat, itu adalah kes lain, ini adalah peringatan secara umum).

5) Kat notis menyatakan pejabat (biasanya kat agensi kerajaan) tutup pukul 4.30 petang tapi pukul 4.00 dah malas nak buat kerja dah, layanan dah tak mesra, prestasi dan semangat dah berkurangan dengan alasan penat berpuasa. Kadang-kala bagi alasan sebab tak bersahur.

- Zaman Nabi Muhammad SAW dulu, siap berperang lagi walaupun di bulan Ramadhan. So, jangan jadikan alasan penat berpuasa untuk kita bermalas-malasan.

6) Kalau pergi shopping complex, esok baru berpuasa, hari ini dah start lagu raya dah, konon-kononnya bersemangat nak raya sedangkan puasa pun belum. Kedai yang pasang lagu raya itu pulak kadang-kadang kedai orang islam dan kebiasaannya kedai orang bukan islam.

- Disini, kefahaman berhari raya mesti jelas iaitu sebagai menyambut kemenangan menentang nafsu di bulan Ramadhan. Dibuat sambutan atau tidak, itu soal kedua yang penting adalah usaha kita untuk menentang nafsu. Ini tidak, penentang belum dibuat, dah sambut kemenangan dah.

7) Ada student yang sanggup berjaga malam sehingga jam 2-4 pagi dan kadang-kala sehingga subuh untuk mentelaah pelajaran tetapi bila tiba Ramadhan, waktu berjaga malam itu diisi dengan bermain video game, layan movie, sembang kosong dan sebagainya, tidak dimanfaatkan untuk beribadat atau mentelaah pelajaran.

- Bab ini aku taknak komen lebih sebab ianya adalah peringatan untuk diriku sendiri. Kalau ada yang 'terkena' juga, sama-samalah kita berubah kearah yang lebih baik

8) Kalau menunaikan solat sunat Tarawikh, minggu pertama tu penuh masjid sampai melimpah kat luar tapi masuk minggu kedua dan seterusnya, tinggal suku je.

- Beristiqamah lah dalam membuat sesuatu kebaikkan. Kemana perginya makmum-makmum ini ketika minggu kedua dan seterusnya? Kenapa minggu pertama boleh melimpah masjid tetapi minggu kedua dan seterusnya siap boleh budak-budak berlari-lari dengan selesa lagi kat masjid.

Ok, cukup aku siarkan 8 satira bulan Ramadhan ini. Semoga apa yang dinyatakan ini dapat sama-sama diambil ikhtibar. Berubahlah kearah yang lebih baik.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

...:: Facebook ::...